PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Wednesday, 31 August 2016

Harga Komoditas Bawa IHSG Menguat

BESTPROFIT FUTURES (1/9) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi menguat hari ini. Analis PT Reliance Securuties Lanjar Nafi mengatakan, IHSG akan bergerak pada support 5.350 dan resistance 5.455.

IHSG ditutup menguat sebanyak 23,76 poin ke level 5.386,08 pada perdagangan saham Rabu lalu. Dia menerangkan, laju IHSG didorong oleh penguatan harga komoditas.

"Sektor komoditas memimpin penguatan, merefleksikan naiknya indeks komoditas dunia kemarin," kata dia di Jakarta, Kamis (1/9/2016).

Dia menambahkan, penguatan IHSG juga ditopang oleh terkendalinya laju inflasi. "Selain itu hasil survei yang cukup optimis pada data aktivitas manufaktur dan inflasi di awal bulan September nanti dan minyak mentah yang rebound pada bulan Agustus," jelas dia.

PT Sinarmas Sekuritas memperkirakan IHSG bergerak variatif. Adapun laju IHSG akan bergerak pada support 5.333 dan resistance 5.415.

Sinarmas merekomendasikan PT Bukit Asam Tbk (PTBA), PT Kalbe Farma Tbk (KLBF), PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP), PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) untuk dicermati pelaku pasar.


Sumber : Liputan6

Google Akan Terjun Ke Bisnis Transportasi

BESTPROFIT FUTURES (1/9) - Google berencana untuk mengembangkan layanan taksi berbasis aplikasi di San Francisco menggunakan Waze, aplikasi petunjuk lalu lintas yang mereka miliki.
Rencana ini berpeluang mendatangkan kompetisi serius dengan pemimpin pasar dalam sektor ini di Amerika, Uber dan Lyft.
Pada akhir tahun ini, para pengguna Waze di kawasan Bay Area di San Fransisco sudah bisa memesan taksi melalui aplikasi mereka itu.
Jika sukses, maka Google akan meluaskan layanan ke kota-kota lainnya di Amerika Serikat.
Sejak bulan Mei tahun ini, Google sudah menjalankan layanan pemberian tumpangan dengan menggunakan aplikasi Waze yang menghubungkan pengemudi dan penumpang di sekitar kantor mereka di Kalifornia.
Beda Konsep
Langkah ini dikhawatirkan akan memukul pesaing mereka, karena Waze menetapkan tarif paling murah dibanding pesaingnya.
Model yang dipakai oleh Waze adalah dengan menghubungkan pengemudi dan calon penumpang yang mengarah ke tujuan yang sama.
Ongkos dikenakan kepada penumpang untuk menutupi bahan bakar dan pemeliharaan.
Jadi berbeda dengan konsep Uber dan Lyft, dengan sistem pengemudi menggunakan mobil mereka sendiri untuk mengambil penumpang guna meraih untung.
Dalam beberapa tahun terakhir, Google dan Uber telah memulai kompetisi dalam layanan jasa transportasi.
Mereka sama-sama mengembangkan mobil tanpa pengemudi, dan Uber akan melakukan uji coba di Pittsburgh.
Sumber : BBC

Emas Mencatatkan Penurunan Bulanan Pertama Sejak Mei

BESTPROFIT FUTURES (1/9) - Emas mencatatkan penurunan bulanan pertama sejak Mei terkait harapan yang berkembang bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga AS tahun ini dan karena melambatnya pembelian melalui bullion-backed funds.
Ini pertama kalinya emas telah turun pada bulan Agustus sejak 2009, dengan logam umumnya menguat terhadap permintaan perhiasan menjelang musim pernikahan dan festival di India, konsumen terbesar setelah China. Harga emas merosot 3,4 persen bulan ini setelah melonjak 25 persen pada semester pertama tahun ini karena kekhawatiran ekonomi memicu permintaan untuk logam sebagai haven.
Emas berjangka untuk pengiriman Desember turun 0,4 persen untuk menetap di $ 1,311.40 per ons pada pukul 01:53 siang di Comex New York, turun untuk bulan kedua dalam tahun ini.
Investor saat ini melihat data pekerjaan AS yang di rilis hari Jumat sebagai petunjuk lebih lanjut tentang kekuatan ekonomi. Trader melihat kemungkinan The Fed akan menaikkan biaya pinjaman bulan depan sebesar 36 persen, naik dari 18 persen pada awal Agustus. Kemungkinan peningkatan pada bulan Desember sebesar 60 persen. Laporan tentang payrolls di sektor swasta menunjukkan perusahaan menambah pekerja untuk payrolls AS bulan ini sejalan dengan proyeksi, menambah tanda-tanda dari pasar tenaga kerja yang stabil.(frk)
Sumber: Bloomberg

Saham Hong Kong Membukukan Gain Bulanan Yang Solid (Review)

BESTPROFIT FUTURES (1/9) - Saham Hong Kong melayang mendekati level tertinggi 10-bulan pada hari Rabu, membukukan gain sebulan yang solid, di tengah tanda-tanda bahwa arus masuk uang dari China meningkat dalam beberapa hari terakhir terkait persiapan untuk koneksi saham Shenzhen-Hong Kong masuk ke level tertingginya.
Indeks Hang Seng turun 0,2%, ke level 22,976.88, tetapi mencatat gain 5% untuk bulan Agustus.
Indeks China Enterprises turun 0,6%, ke level 9,541.80 poin, membukukan kenaikan bulanan 6,5%.
Arus masuk uang China ke Hong Kong di bawah skema koneksi saham Shanghai-Hong Kong mencapai level tertinggi dalam dua bulan pada hari Selasa.
Kantor berita resmi Xinhua melaporkan skema yang sama yang menghubungkan Hong Kong dan Shenzhen diharapkan akan dirilis pada pertengahan atau akhir November.
Analis Merrill Lynch William Chan menulis sebuah laporan pekan lalu memberi saran kepada klien untuk membeli saham Hong Kong mungkin memperoleh manfaat dari koneksi dengan Shenzhen.
Pada hari Rabu, sebagian besar sektor berakhir lebih rendah, dengan saham bahan pokok memimpin penurunan.
Huadian Power merosot 4,7% ke level terendah dalam lebih dari dua tahun setelah mengatakan laba semester pertama turun 30,9%.(yds)
Sumber : Reuters

Tuesday, 30 August 2016

Harga Minyak Turun ke US$ 46,35 per Barel

BESTPROFIT FUTURES (31/8) - Harga minyak tertekan pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta). Faktor yang menekan harga minyak adalah munculnya ketidakpastian apakah para produsen utama minyak akan menyetujui usulan pengendalian produksi dan juga adanya ekspektasi kenaikan persediaan minyak mentah di Amerika Serikat (AS).

Mengutip Wall Street Journal, Rabu (31/8/2016), harga minyak AS untuk pengiriman Oktober turun 63 sen atau 1,3 persen ke angka US$ 46,35 per barel di New York Mercantile Exchange. Sedangkan harga minyak Brent yang merupakan patokan global, turun 89 sen atau 1,8 persen ke level US$ 48,37 per barel di ICE Futures Europe.

Negara-negara yang tergabung sebagai eksportir minyak (OPEC) telah mengumumkan akan mengadakan pertemuan pada September mendatang. Pertemuan tersebut untuk membahas tindakan untuk menaikkan harga minyak. Dua tahun lalu, harga minyak memang sempat menyentuh angka US$ 100 per barel.

Negara-negara yang tergabung dalam OPEC sebenarnya telah mengadakan pertemuan juga pada April lalu. Namun pada pertemuan tersebut tidak mendapatkan kesimpulan sehingga harga minyak terus tertekan di kisaran US$ 40 per barel.

Bloomberg menyebutkan bahwa Wakil Menteri Iran mengatakan dalam sebuah konferensi bahwa negara tersebut berencana untuk meningkatkan pasokan atau produksi minyak sebesar 200 ribu barel per hari pada akhir tahun ini.

Iran yang merupakan salah satu negara di luar OPEC memang terus mengatakan akan meningkatkan produksi setelah negara tersebut lepas dari sanksi embargo internasional.

Keengganan Iran untuk mengendalikan produksi ini telah menggagalkan langkah pembicaraan OPEC pada April lalu dan juga ada kemungkinan besar bakal juga menggagalkan kemungkinan pembicaraan pada September nanti.

Di lain pihak, Perdana Menteri Irak mengeluarkan pernyataan bahwa negara tersebut akan mendukung pengendalian produksi seperti yang direncanakan oleh OPEC.

Pelaku pasar saat ini sedang menunggu data persediaan mingguan dari Energy Information Administration. Berdasarkan survei Wall Street Journal, para analis dan pelaku pasar mengharapkan stok minyak mentah akan naik 1,2 juta barel pada pekan yang berakhir pada 26 Agustus kemarin.

Sedangkan The American Petroleum Institute, kelompok produsen minyak swasta yang beroperasi di AS, menyatakan bahwa persediaan minyak mentah meningkat 942 ribu barel. (Gdn/Ndw)


Sumber : Liputan6

Kekhawatiran Kenaikan Bunga The Fed Tekan Harga Emas

BESTPROFIT FUTURES (31/8) - Harga emas turun ke level terendah dalam dua bulan pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta). Pendorong penurunan harga emas adalah kekhawatiran akan kenaikan suku bunga Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau The Federal Reserve (The Fed).

Mengutip Wall Street Journal, Rabu (31/8/2016), harga emas untuk pengiriman Desember ditutup turun 0,8 persen ke angka US$ 1.316,50 per troy ounce di divisi Comex New York Mercantile Exchange. Penutupan ini berada di level terendah sejak 23 Juni, sehari sebelum Brexit membuat harga emas melonjak.

Harga emas memang tertekan dalam beberapa pekan terakhir karena sentimen dari The Fed. Pada Jumat lalu Gubernur Bank Sentral AS Janet Yellen mengatakan bahwa ada kemungkinan bagi The Fed untuk menaikkan suku bunga.

Pernyataan tersebut memperkuat sinyal yang sebelumnya telah dikeluarkan oleh Wakil Gubernur The Fed Stanley Fischer bahwa ada kemungkinan Bank Sentral AS akan menaikkan suku bunga pada September nanti.

Pernyataan-pernyataan tersebut memberikan tekanan kepada harga emas. Alasannya, dengan kenaikan suku bunga emas harus bersaing dengan instrumen investasi lain yang tak hanya memberikan keuntungan kenaikan harga saja tetapi juga memberikan bunga.

Ke depan, para analis memperkirakan bahwa harga emas akan bergerak menyesuaikan data-data ekonomi yang ada dan juga komentar atau sinyal yang dikeluarkan oleh para pejabat Bank Sentral AS.

"Setiap angka akan diteliti untuk menjadi petunjuk dalam melakukan aksi beli atau aksi jual. Angka-angka tersebut merupakan petunjuk apakah The Fed akan menahan atau menaikkan suku bunga," jelas David Govett, kepala analis logam mulia di Marex Spectron.

Jika suku bunga mengalami kenaikan maka akan membebani emas karena logam mulia tersebut harus bersaing dengan aset-aset lain. (Gdn/Ndw)


Sumber : Liputan6

Uni Eropa Perintahkan Perusahaan Apple Bayar Pajak di Irlandia

BESTPROFIT FUTURES (31/8) - Perusahaan Apple kemungkinan akan diperintahkan untuk membayar kembali pajak dalam jumlah miliaran euro di Republik Irlandia oleh Komisaris Persaingan Usaha Uni Eropa.
Keputusan akhir, diharapkan akan keluar pada hari Selasa (23/8), menyusul penyelidikan selama tiga tahun soal pajak Apple di Irlandia, yang oleh Uni Eropa sianggap sebagai langkah ilegal.
Surat kabar bisnis, The Financial Times melaporkan bahwa pajak yang akan ditagihkan bisa berjumlah miliaran euro, atau triliunan rupiah, dan akan menjadi denda pajak terbesar di Eropa.
Perusahaan Apple dan pemerintah Irlandia kemungkinan untuk mengajukan banding terhadap putusan itu.
Di bawah undang-undang Uni Eropa, otoritas pajak nasional tidak diperbolehkan untuk memberikan keuntungan pajak bagi perusahaan-perusahaan yang dipilihnya sendiri.
Uni Eropa memandang bahwa hal ini merupakan bantuan keringanan pajak yang tidak sah. Menurut pihak berwenang Uni Eropa, peraturan tersebut dibuat oleh pemerintah Irlandia pada tahun 1991 dan 2007, untuk mengizinkan Apple untuk meminimalkan tagihan pajak di Irlandia.
Struktur perusahaan Apple memungkinkannya secara hukum menyalurkan penjualan internasional melalui Irlandia untuk mengambil keuntungan dari kesepakatan pajak.
Peringatan Amerika Serikat
Penyelidikan terhadap Apple dan perusahaan-perusahaan AS lainnya dikritik oleh Amerika Serikat.
Pekan lalu Departemen Keuangan AS mengatakan, Komisi Eropa berada dalam bahaya menjadi 'otoritas pajak supranasional' yang mengesampingkan kode pajak dari negara-negara anggotanya.
Departemen Keuangan AS menuding Brussels menggunakan kriteria yang berbeda untuk mengkaji kasus-kasus yang melibatkan perusahaan-perusahaan AS, dan memperingatkan, bahwa ancaman denda itu 'sangat mengganggu.'
Tahun lalu, Komisi Eropa memerintahkan Starbucks Belanda dan Fiat di Luksemburg untuk membayar kembali pajak sekitar 30 juta euro (sekitar Rp444 miliar).
Apple berpotensi menghadapi tagihan jauh lebih besar, namun dengan cadangan kas yang berjumlah lebih dari $200 miliar (sekitar Rp2 triliun), nampaknya perusahaan ini tidak bermasalah dalam hal pembayaran.
Sumber : BBC

Bursa AS Pangkas Kenaikan Bulanan Karena Merosotnya Saham Apple

BESTPROFIT FUTURES (31/8) - Bursa saham AS memangkas kenaikan bulanan mereka di tengah volume perdagangan yang tipis karena saham Apple Inc. merosot menjelang laporan pekerjaan pada Jumat mendatang. Dolar naik, sementara minyak turun.
Indeks S&P 500 turun dari dekat rekor tertinggi karena produsen iPhone diperintahkan untuk membayar rekor 13 miliar euro ($ 14.5 miliar) ditambah bunga dalam penumpasan pajak Uni Eropa. Dolar menguat di antara sebagian besar rekan-rekan utama, sementara Treasuries sedikit berubah karena para pedagang mengkaji langkah suku bunga dalam perekonomian terbesar di dunia. Minyak mentah turun di bawah $ 47 per barel sebelum data yang diperkirakan akan menunjukkan bahwa cadangan bensin menurun sedangkan persediaan minyak mentah meningkat di konsumen minyak terbesar di dunia.
Kepercayaan konsumen naik ke hampir satu tahun tertinggi pada bulan Agustus karena warga Amerika menjadi lebih optimis tentang pasar tenaga kerja, menurut laporan dari Conference Board yang berbasis di New York, pada hari Selasa. Fed fund futures mengindikasikan peluang bahwa Federal Open Market Committee akan menaikkan suku bunga pada pertemuan September sebesar 34 persen, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Kemungkinan turun ke nol pada akhir Juni setelah Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa.
S&P 500 turun 0,2 persen pada pukul 12:57 siang di New York karena volume perdagangan 12 persen di bawah rata-rata 30-hari. Saham Apel merosot menuju penutupan terendah sejak 4 Agustus yang lalu. Banding di pengadilan Uni Eropa dapat berjalan selam setahun untuk menyelesaikannya, yang berarti bahwa jumlah akhir yang mungkin perusahaan harus bayar tidak akan diketahui sampai saat itu.(frk)
Sumber: Bloomberg

Monday, 29 August 2016

Serangan ISIS di Yaman, puluhan tewas

BESTPROFIT FUTURES (30/8) - Paling tidak 60 orang tewas karena serangan bom bunuh diri dalam sebuah atas sebuah fasilitas militer di kota Aden, Yaman selatan, kata para dokter.
Sebuah kamp pelatihan yang digunakan milisi pendukung pemerintah, Perlawanan Rakyat, juga terkena serangan tersebut, demikian disebutkan sejumlah laporan.
Kelompok yang menamakan diri Negara Islam atau ISIS menyatakan bertanggung jawab atas serangan itu.
Serangan terjadi sementara muncul usaha baru untuk mengakhiri perang yang telah berlangsung selama 17 bulan di Yaman antara pemerintah yang didukung Arab Saudi melawan pihak pemberontak.
PBB menyatakan sampai sejauh ini sudah 6.600 orang tewas karena konflik dan sekitar 2,5 juta warga harus mengungsi dari tempat tinggal mereka.
Kantor berita Amaq, yang mengaku sebagai pendukung ISIS, melaporkan kelompok tersebut yang melakukan serangan.
Sementara pemerintah dan pemberontak dilaporkan bersikap positif terhadap usaha baru kawasan Teluk untuk mengakhiri konflik.
Rencana yang diumumkan minggu lalu oleh Amerika Serikat tersebut, mendesak dilakukannya penarikan pemberontak Houthi Syiah dari ibu kota, Sanaa, dan perundingan untuk membentuk pemerintahan bersatu.
Sumber : BBC Indonesia

Spekulasi Suku Bunga AS Meningkat; Emas Berjangka Sentuh Level Terendah

BESTPROFIT FUTURES (30/8) - Emas berjangka menyentuh level terendah dalam lebih dari sebulan setelah komentar dari gubernur bank sentral pekan lalu mendorong spekulasi bahwa suku bunga AS akan naik segera setelah bulan depan.
Reli Bullion untuk tahun 2016 telah terhenti dalam bulan ini karena meningkatnya kekhawatiran suku bunga. Ketua The Fed Janet Yellen mengatakan pada hari Jumat bahwa ihwal pengetatan telah diperkuat, sementara Wakil Ketua The Fed Stanley Fischer mengatakan peningkatan pada pertemuan 20-21 September menjadi hal yang mungkin. Pada hari Sabtu, Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda menegaskan janji-nya untuk mengurangi kebijakan lebih lanjut jika diperlukan, yang berpotensi menekan yen.
Emas berjangka untuk pengiriman Desember naik 0,1 persen untuk menetap di $ 1,327.10 per ons pada pukul 01:49 siang di Comex New York. Sebelumnya, logam menyentuh level $ 1,317.20, terendah sejak 20 Juli. Keseluruhan perdagangan adalah 36 persen di bawah rata-rata 100-hari untuk kali ini.(frk)
Sumber: Bloomberg

Saham Hong Kong Jatuh Terkait Kuatnya Berita Kenaikan Suku Bunga AS (Review)

BESTPROFIT FUTURES (30/8) - Saham-saham Hong Kong jatuh pada hari Senin ini setelah Ketua The Fed AS Janet Yellen mengindikasikan bahwa peningkatan suku bunga tetap untuk tahun ini.
Indeks Hang Seng turun 0,4 persen, ke 22,821.34, sedangkan Indeks China Enterprises turun 0,6 persen, ke 9,497.82 poin.
Nada relatif optimis dari Yellen dalam pidato pada hari Jumat di konferensi kebijakan moneter tahunan The Fed di Jackson Hole, Wyoming, membebani saham Hong Kong, yang lebih rentan terhadap arus keuangan global.
Ketua The Fed mengatakan, permasalahan untuk kenaikan suku bunga telah menguat dalam beberapa bulan terakhir, dengan banyak lapangan kerja baru yang diciptakan, sementara pertumbuhan ekonomi tampak cenderung berlanjut pada kecepatan yang cukup.
Semua sektor utama, menunggu untuk IT, kehilangan posisi, dengan saham layanan konsumen memimpin penurunan, jatuh 1,5 persen.
Saham produsen mobil China BYD Co Ltd di Hong Kong Melawan tren dengan kenaikan 2,5 persen setelah memprediksi kenaikan laba hingga 91 persen dalam sembilan bulan pertama tahun ini, kebijakan pemerintah mendorong penjualan mobil ramah lingkungan.(mrv)
Sumber : Reuters

Bursa AS Ditutup Dekati Rekor Tertinggi; Minyak Merosot

BESTPROFIT FUTURES (30/8) - Saham AS ditutup dekati semua waktu tertinggi setelah meningkatnya data belanja konsumen menggarisbawahi kekuatan ekonomi terbesar di dunia, karena para pedagang menilai prospek kenaikan suku bunga. Sementara Dolar menguat, sedangkan harga minyak mentah merosot.
Indeks S & P 500 rebound dari penurunan selama tiga hari, dan dolar menguat terhadap sebagian besar mata uang utama. Imbal hasil obligasi ekstra dengan tenor 30-tahun mencatatkan penyusutan lebih dari dua tahun ke level penutupan terendah sejak 2007, menunjukkan pedagang berspekulasi pada biaya pinjaman yang lebih tinggi. Minyak merosot di tengah kekhawatiran bahwa produsen akan menyetujui kesepakatan untuk menstabilkan pasar ketika para pemasok minyak akan mengadakan pertemuan pada bulan September. Brasil Ibovespa memperpanjang gain terbesar di dunia tahun ini karena spekulasi Presiden Dilma Rousseff akan secara permanen berhenti dari jabatannya.
Pedagang mendorong nilai ekuitas Amerika setelah sebuah laporan menunjukkan belanja konsumen naik untuk bulan keempat berturut-turut pada bulan Juli, didukung oleh keuntungan pendapatan yang lebih kuat. Data tersebut menyoroti kekuatan ekonomi terbesar di dunia diikuti penjualan ritel yang mengecewakan dan angka pertumbuhan yang lamban. Laporan pekerjaan bulanan akan dilaporakan pada Jumat ini yang dapat memberikan petunjuk lebih lanjut tentang apakah para pembuat kebijakan akan memiliki ruang untuk meningkatkan suku bunga setelah pidato dari Ketua Federal Reserve Janet Yellen, kasus untuk kenaikan suku bunga semakin kuat.
Dana Fed berjangka mengindikasikan bahwa kesempatan 36 % bagi bank sentral untuk menaikkan suku bunga pada bulan depan, naik dari sebelumnya 22 % pada 19 Agustus dan nol pada akhir Juni setelah U.K. memilih untuk meninggalkan Uni Eropa. Kemungkinan peningkatan di bulan Desember telah meningkat ke 60 % dari terendahnya 8 % yang dicapai pada 27 Juni.
Indeks S & P 500 naik 0,5 % pada pukul 16:00 sore waktu New York, menghentikan penurunan terpanjang sejak Juni. Wells Fargo & Co dan Facebook Inc. yang berkontribusi untuk kenaikan tersebut. Saham Herbalife Ltd menguat setelah miliarder Carl Icahn membeli lebih dari 2,3 juta saham di perusahaan nutrisi, target profil tertinggi dari sesama aktivis investor miliarder Bill Ackman. (knc)
Sumber : Bloomberg

Sunday, 28 August 2016

Harga Emas Akhir Pekan Merosot; Mingguan Turun 1,5 Persen

BESTPROFIT FUTURES (29/8) - Harga Emas turun pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari setelah pernyataan pejabat Federal Reserve AS mengangkat dollar AS.
Harga emas Spot berakhir turun 0,7 persen pada $ 1,320.22 per ons, setelah sebelumnya naik 1,5 persen menjadi $ 1,341.60.
Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman Desember turun 0,1 persen pada $ 1,323.30.
Secara mingguan harga emas merosot 1,5 persen, sebagian besar tertekan komentar hawkish pejabat Fed untuk kenaikan suku bunga AS dan penguatan dollar AS.
Wakil Ketua Federal Reserve AS Stanley Fischer mengatakan kepada CNBC pada hari Jumat keputusan apakah akan menaikkan suku bunga harus melihat ke depan, bukan ke belakang, dan laporan pekerjaan berikutnya akan dicermati untuk menentukan kenaikan suku bunga AS .
Sebelumnya, emas memperpanjang kenaikan di atas 1 persen pada hari Jumat, menembus lima hari beruntun lebih rendah setelah Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen mengatakan, kesempatan untuk menaikkan suku bunga AS telah menguat, meskipun kenaikan harus bertahap.
Yellen menunjukkan perbaikan di pasar tenaga kerja AS dan harapan untuk pertumbuhan ekonomi yang moderat, memperkuat pandangan bahwa langkah tersebut bisa datang akhir tahun ini. Bagaimanapun, Yellen tidak memberikan arahan yang jelas untuk apa yang Fed perlu lakukan untuk menaikkan suku bunga.
Indeks dolar AS turun sebanyak 0,6 persen setelah Yellen berbicara, tapi kemudian mengalahkan kerugian untuk naik 0,74 persen.
Pembuat kebijakan Fed terbagi atas apakah untuk meningkatkan tingkat segera atau mengambil pendekatan yang lebih hati-hati.
Sedangkan harga perak naik 0,54 persen pada $ 18,60 per ons, setelah mencapai terendah delapan minggu $ 18,46 pada hari Kamis.
Platinum hampir datar di $ 1,068.60, setelah jatuh ke level terendah 7-1 / 2 minggu dari $ 1,059.50. Palladium juga stabil di $ 684,20.

Sumber : Vibiznews

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik 0,5 Persen; Mingguan Melemah 1 Persen

BESTPROFIT FUTURES (29/8) - Harga minyak mentah berakhir naik pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari, setelah komentar dari Ketua Fed Janet Yellen dan laporan aktivitas rudal di Arab Saudi.
Harga minyak mentah berjangka AS berada di $ 47,60 per barel, naik 27 sen, atau 0,55 persen.
Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent untuk Oktober naik 0,44 persen di $ 49,89 per barel.
Pasar global bereaksi terhadap pidato Yellen di Jackson Hole, Wyoming, sebagai sambutannya awalnya menyebabkan rally besar dalam dolar, yang menyebabkan minyak tergelincir. Namun kemudian, dolar mengurangi keuntungan, dengan indeks dolar turun sebanyak 0,5 persen. Berkurangnya keuntungan terjadi karena Yellen tidak memberikan indikasi waktu kepastian kenaikan suku bunga AS.
Harga minyak menyentuh posisi tertinggi hari setelah laporan dari rudal Yaman memukul fasilitas minyak Arab Saudi, kata para pedagang. Televisi pemerintah Arab Saudi melaporkan bahwa proyektil ditembakkan dari Yaman memukul fasilitas listrik estafet di Najran, di bagian selatan dari Arab Saudi.
Semetara itu dilaporkan jumlah kilang minyak mentah AS berada di 406, Baker Hughes mengatakan Jumat. Yang membandingkan dengan 675 tahun lalu.
Pedagang minyak dan gas alam juga telah mengamati dampak dari Badai Tropis Gaston, mengatakan hal itu mungkin bisa menjadi badai besar di Teluk Meksiko, mengambil pasokan lebih lanjut.
Harga minyak mentah masih di jalur untuk kerugian mingguan lebih dari 1 persen setelah Menteri Energi Arab Saudi meredakan harapan bahwa produsen terbesar dunia mungkin setuju bulan depan untuk membatasi produksi mereka
“Kami tidak percaya intervensi yang signifikan di pasar diperlukan selain untuk membiarkan kekuatan penawaran dan permintaan bekerja,” kata Menteri Energi Arab Saudi Khalid Al-Falih Reuters Kamis.
Anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak akan bertemu di sela-sela Forum Energi Internasional, untuk kelompok produsen dan konsumen, di Aljazair dari 26-28 September.

Sumber : Liputan6

Google Duo Versi Android Diunduh 5 Juta Kali dalam Sepekan

BESTPROFIT FUTURES (29/8) - Google Duo dilaporkan baru saja mencetak rekor yang mengesankan. Aplikasi video call tersebut kini telah diunduh sebanyak 5 juta kali di perangkat Android hanya dalam waktu sepekan.

Dilansir TechnoBuffalo, Senin (29/8/2016), kabar gembira ini disampaikan langsung oleh CEO Google, Sundar Pichai lewat akun Twitter-nya @sundarpichai.

Hingga berita ini diturunkan, cuitannya telah di-retweet sebanyak 611 kali dan mengantongi 1.558 hati, ini artinya antusiasme pengguna terhadap Google Duo terbilang cukup tinggi.

Google Duo sendiri diklaim sebagai aplikasi video call dengan konsep sederhana, lewat aplikasi ini pengguna Android dan iOS dapat melakukan video call dengan lancar meski dengan koneksi yang kurang stabil.

Google mengatakan, Duo dirancang untuk memberikan kemudahan. Cukup mendaftarkan nomor telepon, pengguna pun bisa langsung menghubungi orang-orang di daftar kontak tanpa perlu membuat akun terpisah.

Tak sampai di situ, Duo hadir dengan desain yang 'ramah' dan begitu efisien. Pengguna pun dapat memanfaatkan fitur 'Knock Knock' yang membuatnya melihat penelepon sebelum dapat menjawab panggilan.

Selain itu, Google merancang Duo dengan penekanan pada privasi dan keamanan, sehingga semua panggilan di aplikasi Duo dienkripsi dari awal hingga akhir (end-to-end encrypted).

(Jek/Ysl)


Sumber : Liputan6

Kenaikan Suku Bunga The Fed Bayangi IHSG

BESTPROFIT FUTURES (29/8) - Gerak Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dibayangi aksi ambil untung pada perdagangan saham sepekan. Sejumlah sentimen akan membayangi pegerakan IHSG.

Kepala Riset PT MNC Securities Edwin Sebayang mengatakan, pergerakan IHSG bakal dibayangi oleh rencana Bank Sentral Amerika (AS) atau The Federal Reserve (The Fed) untuk menaikan suku bunga acuan. Beberapa data penting ekonomi AS yang keluar pada pekan ini dan diperkirakan membaik sehingga menimbulkan ekspektasi jika The Fed segera menaikan suku bunga acuan. "Data ekonomi AS jadi patokan," kata dia kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (29/8/2016).

Kemudian, lanjut Edwin, pelaku pasar mulai pesimistis terkait dengan keberhasilan tax amnesty.  "Terus terang, pelaku pasar melihat perkembangan tax amnesty, bagaimana dengan shortfall, dan APBN," tambah dia.

Selain itu, Edwin mengatakan valuasi saham dirasa telah terlalu mahal sehingga pelaku pasar mulai menahan untuk akumulasi saham. Edwin memperkirakan, selama sepekan IHSG bergerak pada level support 5.375 dan resistance 5.490.

Untuk saham, Edwin merekomendasikan akumulasi PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL), PT AKR Corporindo Tbk (AKRA), dan PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM). Kemudian, dia merekomendasikan jual saham PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Aneka Tambang Tbk (ANTM), dan PT Kalbe Farma Tbk (KLBF).

Dalam riset PT HD Capital memperkirakan IHSG akan bergerak menguat ke level 5.500. Lantaran, IHSG pada pekan lalu bergerak mendatar.

HD Capital menerangkan pergerakan IHSG dipicu oleh perbaikan perekonomian Indonesia. "Data ekonomi yang membaik dapat memicu bullish untuk melakukan aksi pembelian cukup agresif di saham bih cap dan lapis dua untuk mendobrak IHSG di atas resistance psikologis 5.500," tulis HD Capital.

Sebagai informasi, selama sepekan kemarin (22-26 Agustus 2016) IHSG menguat 0,42 persen dari 5.416,04 menjadi 5.438,83. Sejalan dengan itu, kapitalisasi pasar di Bursa Efek Indonesia tumbuh 0,45 persen dari Rp 5.858,82 triliun menjadi Rp 5.832,30 triliun. Investor asing pun tercatat masih melakukan aksi beli sebesar Rp 39,76 miliar.

Namun, rata-rata nilai transaksi saham turun 16,02 persen dari sebelumnya Rp 8,51 triliun menjadi Rp 7,15 triliun. Rata-rata frekuensi perdagangan saham turun 5,21 persen dari 296 ribu kali menjadi 280,59 ribu kali. (Achmad Dwi A/Ahm)


Sumber : Liputan6

Thursday, 25 August 2016

Menlu AS Bahas Suriah dengan Pangeran Saudi Sebelum Bertemu Menlu Rusia

BESTPROFIT FUTURES (26/8) - Menteri Luar Negeri Amerika John Kerry bertemu dengan Pangeran Saudi Mohammed bin Salman di Jeddah, Kamis pagi (25/8) untuk membahas, antara lain, operasi militer Amerika di Suriah.
Menteri Luar Negeri Amerika John Kerry juga bertemu para diplomat dari Bahrain dan Dewan Kerjasama Teluk untuk memberi informasi terbaru mengenai pertemuan-pertemuan sebelumnya dengan Rusia terkait aksi militer di Suriah.
Kerry ingin menggalang dukungan dari negara-negara Teluk lainnya bagi rencana mengenai Suriah menjelang pertemuannya dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, Jumat (26/8) di Jenewa, Swiss.
Dalam pertemuan dengan Lavrov, kedua pihak akan berupaya mencapai kesepakatan mengenai kerjasama militer dan berbagi informasi dalam upaya menaklukkan militan ISIS di Suriah.
Lawatan Kerry ke Arab Saudi berlangsung sehari setelah Turki melancarkan ofensif di Suriah untuk menyingkirkan anggota ISIS dari kota Jarablus, yang dikuasai kelompok jihadis itu sejak 2014. Kota itu terletak di seberang perbatasan selatan Turki.
Syrian Observatory for Human Rights yang berbasis di Inggris mengatakan para anggota ISIS memberikan Å“perlawanan sangat kecil sebelummelarikan diri ke desa-desa sekitar ketikadiserang Turki.
Kerry berbicara dengan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu dalam pembicaraan melalui telepon Kamis pagi, sementara sedikitnya 10 tank Turki lagi melintasi perbatasan ke Suriah untuk bergabung dengan pasukan yang terlibat dalam serangan awal. Para sumber yang mengetahui pembicaraan itu mengatakan kedua pejabat tersebut bertekad akan bersama-sama melanjutkan perjuangan melawan ISIS.
Kerry mengatakan kepada Cavusoglu bahwa pasukan Kurdi Suriah, yang juga memerangi militan ISIS di Suriah, telah mulai mundur ke sisi timur Sungai Eufrat. Turki menuntut agar pasukan Kurdi keluar dari kawasan perbatasan setelah pemerintah mengirim pasukan guna menyingkirkan kubu pertahanan ISIS.
Kementerian Luar Negeri Rusia menyatakan keprihatinan mendalam atas operasi tersebut, terutama karena Turki menarget pejuang milisi Kurdi. Kementerian tersebut menyatakan bahwa Turki, dengan menarget militan ISIS dan Kurdi Suriah, dapat semakin mengobarkan perang saudara di Suriah, menyebabkan Å“meningkatnya ketegangan antaretnis antara warga Kurdi dan Arab.
Sumber: voaindonesia

Minyak berjangka naik, pulih dari penurunan kemarin

BESTPROFIT FUTURES (26/8) - Minyak mentah berjangka menetap di level yang lebih tinggi hari kamis, menyusutkan penurunan mingguan sampai hari ini menjadi sekitar 3,4%. Minyak berjangka memenangkan kembali kerugian 2,8% yang mereka dapatkan sehari sebelumnya setelah rilis data menunjukkan kenaikan yang lebih besar dari perkiraan dalam stok minyak mentah AS.
WTI Oktober menguat 56 sen, atau 1,2%, untuk menetap di level $ 47,33 per barel di Nymex. Brent Oktober di London ICE Futures menetap 62 sen, atau 1,3% lebih tinggi di level $ 49,67 per barel.
Pedagang membeli minyak dalam denominasi dolar "seiring AS indeks dolar tidak mendapatkan penguatan yang signifikan dari bullish klaim pengangguran mingguan dan pesanan barang tahan lama Juli " yang dirilis Kamis pagi, kata Darin Newsom, analis senior DTN. Pasar juga menunggu petunjuk dari Federal Reserve dalam symposium suku bunga pada pidato Ketua Fed Janet Yellen Jumat di Jackson Hole, Wyoming.
Sesaat sebelum penutupan harian di Nymex Kamis, minyak WTI dengan singkat memangkas gain sebagai Reuters melaporkan bahwa Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih mengatakan kepada kantor berita dalam sebuah wawancara bahwa ia tidak percaya kalau intervensi yang signifikan di pasar minyak diperlukan.
Sumber: MarketWatch

Emas Berada di 1 Bulan Terendah Terkait Komentar Hawkish The Fed

BESTPROFIT FUTURES (26/8) - Emas berjangka membukukan kerugian untuk sesi kedua pada hari Kamis, diperdagangkan mendekati level terendah satu bulan setelah anggota Federal Reserve memutar retorika mendukung suku bunga AS yang lebih tinggi.
Data ekonomi AS yang optimis juga muncul untuk mendukung kenaikan suku bunga, yang cenderung menjadi headwind untuk aset terpatok dolar seperti emas dan mengurangi daya tarik memiliki logam mulia yang tidak menghasilkan imbal hasil.
Emas Desember turun $ 4,10, atau 0,3%, menjadi $ 1,325.60 per ons. Penetapan di sekitar level ini akan menjadi yang terendah untuk kontrak teraktif sejak 26 Juli, menurut data FactSet.
Emas berjangka memulai hari lebih rendah mengikuti berita industri dan tetap rendah setelah dua laporan ekonomi yang memberikan umpan untuk sikap hawkish The Fed. Klaim tunjangan pengangguran mingguan turun ke 261.000, menunjukkan bahwa lebih sedikit warga Amerika yang kehilangan pekerjaan mereka karena mendekati akhir musim panas. Ditambah, dengan data pesanan barang tahan lama AS yang naik 4,4% pada bulan Juli.(frk)
Sumber: MarketWatch

Saham AS ditutup melemah; Dow raih penutupan terendah dalam 3 minggu

BESTPROFIT FUTURES (26/8) - Saham AS berakhir lebih rendah hari Kamis seiring pejabat Federal Reserve mengisyaratkan bahwa kenaikan suku bunga dapat dilakukan lebih cepat dari yang diharapkan investor sebelumnya.
S & P 500 melemah 0,1%, atau 3 poin, ke level 2.172, saham perawatan kesehatan menjadi sektor berkinerja terburuk dalam indeks ini, didorong oleh penurunan tajam Mylan NV. The Dow industrials turun 0,2%, atau 31 poin, ke level 18.449, yang merupakan level penutupan terendah sejak awal Agustus. UnitedHealth Group Inc menjadi pemain terburuk dalam indeks blue-chip. Indeks Nasdaq Composite kehilangan 0,1%, atau 6 poin, ke level 5.212.
Kamis pagi, Presiden Federal Reserve Dallas Robert Kaplan mengatakan argumen untuk kenaikan suku bunga dalam waktu yang tidak jauh meningkat. Dalam wawancara dengan CNBC, ia juga meminta anggota parlemen untuk muncul dengan kebijakan fiskal yang dapat meningkatkan perekonomian.
Kebijakan moneter yang sangat longgar telah mendukung kenaikan multiyear saham dan investor merasa khawatir bahwa suku bunga yang lebih tinggi mungkin akan mengakibatkan penurunan di pasar saham. (sdm)
Sumber: MarketWatch

Wednesday, 24 August 2016

Wall Street Tertekan Imbas Investor Menanti Pidato Yellen

BESTPROFIT FUTURES (25/8) - Bursa Amerika Serikat (AS) melemah didorong sektor saham kesehatan dan material. Selain itu, investor juga mempertimbangkan kenaikan suku bunga bank sentral AS atau the Federal Reserve  dalam beberapa bulan mendatang.

Pada penutupan perdagangan saham Rabu (Kamis pagi WIB), indeks saham Dow Jones turun 65,82 poin atau 0,35 persen ke level 18.481,48. Indeks saham S&P 500 merosot 11,46 poin atau 0,52 persen ke level 2.175,44. Indeks saham Nasdaq tergelincir 42,38 poin atau 0,81 persen ke level 5.217,70.

Sektor saham kesehatan dan material bebani bursa AS. Sektor saham kesehatan turun 1,6 persen, dan membukukan penurunan terbesar sejak 24 Juni.

Saham Mylan telah mendorong sektor saham kesehatan tertekan. Saham Mylan susut 5,4 persen menjadi US$ 43,15 seiring ada tekanan politik soal kenaikan pengobatan alergi EpiPen. Sedangkan sektor saham material turun 1,2 persen seiring kinerja Newmont Mining dan Freeport McMoran memburuk.

Pelaku pasar juga menanti pidato pimpinan bank sentral AS atau the Federal Reserve Janet Yellen di Jackson Hole, Wyoming. Pidato ini sebagai sinyal untuk mengetahui arah kebijakan moneter.

Komentar terbaru dari sejumlah pejabat the Fed yang agresif pun termasuk wakil pimpinan the Fed Stanley Fischer juga mengangkat harapan kalau the Fed akan menaikkan suku bunga pada September 2016.

"Pasar telah memegang pola dalam beberapa pekan terakhir. Pelaku pasar menunggu pidato Yellen. Tentu saja pasar mungkin akan terkejut. Pasar sedang mencari kejelasan, dan kami mungkin tidak mendapatkan kejelasan," ujar Peter Cardillo, Ekonom First Standard Financial seperti dikutip dari laman Reuters, Kamis (25/8/2016).

Berdasarkan data FedWatch CME Group, harapan kenaikan suku bunga pada September berada 18 persen, naik 12 persen dari akhir pekan lalu. Sedangkan kenaikan suku bunga pada Desember mencapai 50 persen.

Adapun volume perdagangan saham sekitar 6,09 miliar saham di bursa AS. Angka ini lebih rendah dibandingkan rata-rata harian sekitar 6,26 miliar saham selama 20 sesi terakhir. (Ahm/Ndw)


Sumber : Liputan6

Pasokan Minyak Mentah AS Menguat, Minyak Turun ke Satu-Minggu Terendah

BESTPROFIT FUTURES (25/8) - Minyak turun ke terendah satu minggu setelah laporan pemerintah menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah AS secara tak terduga naik pada minggu lalu.
Pasokan minyak mentah naik 2,5 juta barel dalam pekan yang berakhir pada 19 Agustus, menurut laporan Energy Information Administration. Survei Bloomberg menjelang rilis data telah memperkirakan penurunan sebesar 850.000 barel. Cadangan minyak berada pada tingkat musiman tertinggi setidaknya sejak 1986. Kementerian minyak Iran mengatakan negaranya belum memutuskan apakah akan bergabung dalam pembicaraan resmi OPEC bulan depan di Algiers menyusul laporan Reuters bahwa Iran telah mengkonfirmasi kehadirannya.
Minyak mentah memasuki bull market pada Kamis lalu, kurang dari tiga minggu setelah jatuh ke bear market. Harga minyak mentah sebagian melonjak terkait spekulasi bahwa diskusi informal antara anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dapat menyebabkan tindakan untuk menstabilkan pasar. Menteri Perminyakan Irak Jabbar Al-Luaibi telah meminta perusahaan-perusahaan internasional menaikkan produksi untuk meningkatkan pendapatan nasional.
Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Oktober turun $ 1,33, atau 2,8 persen, untuk ditutup di level $ 46,77 per barel di New York Mercantile Exchange. Ini adalah penutupan terendah sejak 16 Agustus. Jumlah volume yang diperdagangkan adalah 3,5 persen di atas rata-rata 100-hari.
Minyak Brent untuk pengiriman Oktober turun 91 sen, atau 1,8 persen, ke $ 49,05 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Minyak mentah acuan global ditutup lebih besar $ 2,28 dari WTI.(frk)
Sumber: Bloomberg

Emas berjangka menetap di level satu bulan terendah

BESTPROFIT FUTURES (25/8) - Emas berjangka mengalami kerugian tajam hari Rabu seiring para pedagang mengharapkan kejelasan tentang lajur jangka pendek untuk suku bunga AS dari pidato Ketua Federal Reserve Janet Yellen akhir pekan ini.
Emas untuk pengiriman Desember kehilangan $ 16,40, atau 1,2%, untuk menetap di level $ 1,329.70 per ounce. Itu merupakan penutupan terendah untuk emas berjangka sejak 26 Juli, menurut data FactSet.
Logam mulia dan dolar telah berganti posisi satu sama lain di tengah pergeseran harapan tentang kebijakan suku bunga AS, terutama menjelang pidato yang dicermati pasar di Jackson Hole, Wyoming, di mana Ketua Federal Reserve Janet Yellen akan berbicara pada hari Jumat.
Dolar pada sebagian besar hari menguat terhadap rival utama nya, meninggalkan Indeks Dolar naik tipis 0,2%. Saham AS, sementara itu, tida memiliki arah yang jelas seiring investor menunggu petunjuk dari Fed berikutnya.
Dolar yang menguat cenderung membuat harga emas dalam mata uang ini menjadi kurang menarik bagi investor. Suku bunga yang lebih tinggi juga dapat membuat investor menjauh dari aset nonyielding seperti emas sehingga menguntungkan aset alternative lain yang biasanya berkinerja ebih baik dalam iklim kenaikan suku bunga. (Sdm)
Sumber: MarketWatch

Meredanya Selloff Dalam Produsen Obat Menyeret Turun Bursa AS

BESTPROFIT FUTURES (25/8) - Aksi jual dalam produsen obat menyeret saham AS lebih rendah, sebuah guncangan bagi pasar yang telah dalam pola bertahan sebelum pidato dari Ketua Janet Yellen Federal Reserve pada hari Jumat yang dapat memberikan petunjuk tentang kapan harus mengharapkan biaya pinjaman yang lebih tinggi.
Indeks S&P 500 turun 0,5 persen menjadi 2,175.64 pada pukul 16:00 sore di New York, ke dua minggu terendah. Indeks Nasdaq Composite turun 0,8 persen, penurunan terbesar dalam tiga minggu terakhir.
Saham perawatan kesehatan di S&P 500 mengalami penurunan terbesar dalam dua bulan, karena Allergan Plc dan Biogen Inc. kehilangan lebih dari 2,7 persen, sementara Merck & Co. turun 1,3 persen. Saham material jatuh terhadap penurunan harga logam, dengan penambang tembaga Freeport-McMoRan Inc jatuh 7,4 persen, yang terbesar dalam sebulan.
Komentar hawkish dari pejabat The Fed pekan lalu, harga saham yang tinggi dan data yang bersemangat dikombinasikan untuk mengekang reli yang mendorong S&P 500 menuju rekor baru dalam bulan ini di tengah pendapatan yang lebih baik dari perkiraan. Laporan hari ini menunjukkan penjualan rumah tangan kedua pada bulan lalu turun melebihi perkiraan dari level tertinggi sembilan tahun. Indeks ekuitas utama menguat 19 persen sejak mencapai 22-bulan terendah pada bulan Februari, dan diperdagangkan di dekat valuasi tertinggi dalam lebih dari satu dekade, berdasarkan perkiraan pendapatan.(frk)
Sumber: Bloomberg

Tuesday, 23 August 2016

Serangan Militan, Mogok, dan Banjir Turunkan Pariwisata Paris

BESTPROFIT FUTURES (24/8) - Rangkaian serangan yang dilancarkan oleh Islam militan, aksi mogok, dan bencana banjir menyebabkan drastisnya penurunan angka pariwisata di Paris.
Penurunan pengunjung mencapai satu juta antara Januari dan Juni dibandingkan dengan periode yang sama pada 2015.
Paris, dengan jumlah pengunjung rata-rata 16 juta tiap tahun, menjadikannya sebagai salah satu kota tujuan pariwisata terpopuler di dunia.
Jatuhnya jumlah wisatawan diperkirakan menyebabkan berkurangnya pendapatan sekitar £644 juta (sekitar Rp11,2 triliun). Seorang pejabat senior menggambarkannya sebagai 'bencana industri'.
Prancis sangat bergantung pada turisme, yang menghasilkan lebih dari 7% GDP per tahun.
Sekitar setengah juta orang yang tinggal di daerah Ile-de-France, termasuk Paris, memiliki pekerjaan yang terkait dengan turisme dengan pariwisata sebagai mata pencarian 'utama'.
Industri turisme di Prancis menurun drastis sejak kelompok bersenjata yang menamakan diri Negara Islam (ISIS) membunuh 130 orang dalam rangkaian serangan di Paris pada November 2015.
Data dari dinas pariwisata menunjukkan angka penurunan pemesanan hotel di daerah Ile-de-France turun 8,5% pada awal 2016.
Penurunan itu mencakup 11,5% di kalangan wisatawan mancanegara dan 4,8% untuk wisatawan lokal.
Data untuk daerah Ile-de-France juga menunjukkan penurunan 46,2% pengunjung asal Jepang dibandingkan dengan periode yang sama pada 2015, 35% turis Rusia, 19,6% dari Cina, dan penurunan 5,7% pengunjung dari AS.
"Sekarang saatnya (kita) tahu sektor turisme sedang melalui bencana industri," tutur Kepala Dinas Pariwisata wilayah Ile-de-France, Frederic Valletoux, dalam sebuah pernyataannya.
Valletoux meminta investasi besar-besaran untuk menjaga mata pencaharian di sektor pariwisata sementara meminta pemerintah dan serikat buruh diminta bertindak untuk menyelesaikan masalah ini.
Sumber: BBC News

Minyak raih gain pada laporan Iran mungkin dukung pembekuan output

BESTPROFIT FUTURES (24/8) - Minyak mentah berjangka menetap lebih tinggi hari Selasa setelah sebuah laporan menunjukkan bahwa Iran telah menunjukkan kesediaannya untuk bekerja sama dengan produsen minyak mentah utama lainnya untuk mendukung pasar.
Harga telah diperdagangkan lebih rendah seiring optimisme untuk membekukan produksi berkurang dan meningkatnya ekspektasi pada kenaikan produksi Irak dan Nigeria, tetapi laporan dari Reuters mengungkapkan kebalikannya. Mengutip sumber di industri serta di Organisasi Negara Pengekspor Minyak, laporan itu mengatakan Iran "mengirimkan sinyal positif" bahwa mereka mungkin mendukung upaya bersama untuk mengangkat pasar minyak.
Minyak mentah Oktober West Texas Intermediate menguat 69 sen, atau 1,5%, untuk menetap di level $ 48,10 per barel di New York Mercantile Exchange setelah menyenryh posisi terendah di bawah $ 47. Harga telah mengalami penurunan 3,5% pada hari Senin, setelah merasakan tujuh sesi kenaikan berturut-turut. Oktober Brent di bursa ICE Futures London naik 80 sen, atau 1,6%, ke level $ 49,96 per barel.
American Petroleum Institute akan menerbitkan laporan mingguan stok minyak bumi nya Selasa malam dan data Energy Information Administration akan merilisnya pada Rabu pagi. Analis yang disurvei oleh S & P global Platts memperkirakan peningkatan sebesar 200.000 barel untuk stok minyak mentah dan penurunan 1,6 juta untuk stok bensin dalam pekan yang berakhir  pada 19 Agustus. (sdm)
Sumber: MarketWatch

Saham Hong Kong Hampir Tidak Berubah (review)

BESTPROFIT FUTURES (24/8) - Bursa saham Hong Kong bergerak datar pada Selasa ini karena investor menunggu petunjuk dari kebijakan moneter AS dari konferensi tahunan The Fed yang akan datang.
Indeks Hang Seng tidak berubah di 22,998.93, sedangkan Indeks China Enterprises turun 0,2 persen, ke 9,586.99 poin.
Momentum kenaikan pasar Hong Kong tampaknya telah kehilangan kekuatannya selama beberapa sesi terakhir setelah indeks utama mencapai level tertingginya dalam sembilan bulan.
Investor cemas menunggu komentar dari Ketua Fed Janet Yellen pada hari Jumat di pertemuan tahunan bank sentral di Jackson Hole, Wyoming.
Banyak investor masih meragukan AS akan menaikkan suku bunganya dalam waktu dekat, sehingga nada hawkish dari Yellen akan menantang asumsi tersebut.
Hampir semua sektor di Hong Kong jatuh pada hari Selasa, dengan IT dan saham industri memimpin penurunan.
Saham energi juga melemah terkait harga minyak yang lebih rendah.(mrv)
Sumber: Reuters

Saham AS naik tipis, akhiri hari di wilayah positif

BESTPROFIT FUTURES (24/8) - Saham AS ditutup di wilayah positif hari Selasa, tapi tidak menyentuh level terbaik mereka seiring kenaikan pada penjualan rumah baru AS dan laporan data manufaktur Eropa mendukung selera membeli.
Indeks Dow Jones Industrial Average naik 17 poin, atau 0,1%, untuk ditutup di level 18.547, didukung oleh keuntungan di Nike Inc dan Cisco Systems Inc. S & P 500 terangkat 4 poin, atau 0,2%, ke level 2.186, sementara indeks komposit Nasdaq menguat 15 poin, atau 0,3%, ke level 5.260.
Meskipun kecil, gain yang diraih berhasil membantu mendorong Nasdaq Composite untuk sempat menyentuh level penutupan intraday tertinggi di level 5,275.74, sebelum kemudian turun lagi.
S & P 500 juga telah berada dalam jarak mencolok dari perdagangan tertinggi sepanjang masa. Sementara itu, Best Buy Co Inc melonjak hampir 20% untuk membukukan kenakan terbaik harian dalam 15 tahun, menurut data FactSet.
Selain itu, harga minyak mentah berbalik arah untuk ditutup menguat setelah sebuah laporan pada hari Selasa menunjukkan bahwa Iran mungkin bersedia untuk berpartisipasi dalam koordinasi pembekuan output minyak mentah. (sdm)
Sumber: marketwatch

Monday, 22 August 2016

Wall Street Melemah Terpukul Saham Energi

BESTPROFIT FUTURES (23/8) - Bursa saham Amerika Serikat melemah pada penutupan perdagangan di awal pekan ini, terpicu penurunan harga minyak yang membebani sektor energi meski masih diimbangi penguatan saham bioteknologi.

Melansir laman Reuters, Senin (Selasa pagi waktu Jakarta), indeks Dow Jones industrial average turun 23,15 poin atau 0,12 persen menjadi 18.529,42.

Sedangkan indeks S&P 500 kehilangan 1,23 poin atau 0,06 persen menjadi 2.182,64 poin dan indeks Nasdaq Composite bertambah 6,23 poin atau 0,12 persen ke posisi 5.244,60 poin.

Adapun indeks energi S&P kehilangan 0,9 persen, menjadi kinerja terburuk dalam dua minggu. Indeks ini mencatat kinerja terburuk dari 10 sektor yang ada pada indeks S&P.

Wall Street melemah terpicu harga minyak yang turun lebih dari 3 persen, setelah menyentuh level tertinggi dalam dua bulan pekan lalu.

Penurunan harga minyak terjadi di tengah kekhawatiran tentang kenaikan ekspor bahan bakar Cina, pengiriman minyak mentah Irak dan Nigeria dan serta penambahan jumlah rig minyak di AS.

Saat ini, investor juga akan fokus kepada pidato Federal Reserve Gubernur The Fed Janet Yellen, pada pertemuan tahunan bank sentral di Jackson Hole, Wyoming pada Jumat. Pertemuan tersebut antara lain, membahas rencana kenaikan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang.

"Ini terkait minyak dan kemudian kita memiliki sesuatu di Jackson, dan selalu ada beberapa kejutan yang keluar dari Jackson Hole," kata Jack Ablin, Kepala Investasi BMO Private Bank di Chicago.

Kemungkinan kenaikan suku bunga diperkuat komentar Wakil Ketua Fed Stanley Fischer yang menyatakan kondisi ekonomi AS seperti data laporan pekerjaan dan inflasi telah mendekati target bank sentral.

Bila saham energi susut, sementara saham Bioteknologi sebaliknya, yang terdorong langkah Pfizer yang mengakuisisi pembuat obat kanker Medivation senilai US$ 14 miliar. Saham Medivation melonjak hampir 20 persen dan menjadi pendorong terbesar indeks Nasdaq.

Sementara penurunan saham Apple yang susut 0,8 persen menjadi hambatan terbesar pada semua tiga indeks utama.

Sekitar 5,3 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, dibandingkan dengan rata-rata harian selama 20 sesi terakhir sebesar 6,3 miliar. (Nrm/Ndw)


Sumber : Liputan6

Iran hentikan penggunaan pangkalan udaranya oleh Rusia

BESTPROFIT FUTURES (23/8) - Iran menyatakan Rusia telah menghentikan penggunaan salah satu pangkalan udaranya untuk membom sasaran di Suriah untuk sementara waktu .
Juru bicara Kementerian Luar Negeri, Bahram Qasemi, mengatakan operasi "telah berakhir untuk saat ini" dan pesawat telah "keluar" dari pangkalan.
Sebelumnya Menteri Pertahanan, Hossein Deghan, mengecam Rusia karena menyebarkan informasi terkait operasi pengeboman yang dilakukan paka pekan lalu, dengan mengatakan tindakan itu untuk memperlihatkan sikap "pamer".
Teheran juga menganggap Moskow sebagai sekutu utama Presiden Suriah, Bashar al-Assad. Tetapi sejauh ini belum ada komentar dari Rusia terkait penghentian penggunaan pangkalan udara Iran.
Selasa lalu (16/08) kementerian pertahanan Rusia mengumumkan operasi pembom jarak jauh Tupolev-22M3 dan pesawat penyerang Sukhoi-34 yang menggunakan markas udara Shahid Nojeh di dekat kota Hamedan di Iran timur untuk melakukan penyerangan udara terhadap "para teroris" di Suriah.
Operasi tersebut adalah yang pertama kali dilakukan Rusia dari negara ke tiga sejak dimulainya serangan udara terhadap lawan Assad hampir setahun lalu, dan juga untuk pertama kalinya diluncurkan dari wilayah Iran oleh militer asing sejak Perang Dunia Kedua.
Sumber: BBC News

Emas berjangka ditutup lebih rendah untuk sesi kedua beruntun

BESTPROFIT FUTURES (23/8) - Emas berjangka menetap lebih rendah pada hari Senin, memperpanjang penurunan untuk sesi kedua dengan investor bersikap hati-hati menjelang pidato Ketua Federal Reserve Janet Yellen akhir pekan ini yang mungkin akan memberikan sinyal mengenai kenaikan suku bunga pada awal September.
Emas untuk pengiriman Desember kehilangan $ 2,80, atau 0,2%, untuk menetap di level $ 1,343.40 per ounce hari Senin.
Sementara itu, greenback menyentuh level tujuh minggu terendah minggu lalu tetap berhasil membalikan sebagian dari penurunannya sehingga tetap mengirim emas lebih rendah pasca nada hawkish tentang suku bunga dari Wakil Ketua Fed Stanley Fischer akhir pekan kemarin.
Dolar yang menguat membuat emas yang dihargakan dalam dolar menjadi kurang menarik bagi pembeli di luar negeri. Selain itu, suku bunga yang lebih tinggi dapat menumpulkan daya tarik emas, seiring ketidakmampuannya menghasilkan bunga, sehingga menguntungkan alternatif investasi lain yang menawarkan imbal hasil yang lebih baik. (sdm)
Sumber: MarketWatch

Saham AS akhiri hari lebih rendah terkait harga minyak

BESTPROFIT FUTURES (23/8) - Sebagian besar saham AS ditutup lebih rendah pada hari Senin seiring minyak berjangka mengakhiri kenaikan tujuh sesi beruntun nya dan turun tajam untuk menetap di wilayah negatif.
Penurunan dalam perdagangan minyak West Texas Intermediate di New York Mercantile Exchange untuk pengiriman September membuat kontrak turun 3% ke level $ 47,05 per barel. Kontrak Oktober sekarang menjadi kontrak bulan depan WTI.
Saham energi di S & P 500 mengikuti jejak harga minyak, jatuh sebesar 0,9% dan menderita penurunan terburuk di antara 10 sektor lainnya yang ada di indeks S & P 500. Secara keseluruhan, indeks acuan perusahaan besar ini mengakhiri hari sekitar satu poin lebih rendah di level 2.182, Dow Jones Industrial Average kehilangan 22 poin, atau 0,1%, untuk menutup hari di level 18.529, sedangkan Nasdaq Composite naik tipis 0,1% lebih tinggi ke level 5.244.
Volume perdagangan yang ringan dan keengganan untuk membuat taruhan besar menjelang pidato Ketua Federal Reserve Janet Yellen di Jackson Hole, Wyoming, Jumat ini membuat perdagangan di hari Senin cenderung sunyi. Dalam berita merger, Pfizer Inc mengkonfirmasi rencana untuk membeli perusahaan biotek Medivation Inc dalam kesepakatan senilai $ 14 miliar. (Sdm)
Sumber: MarketWatch

Sunday, 21 August 2016

iPhone 7 Hadir dengan Fitur Fast Charging?

BESTPROFIT FUTURES (22/8) - Selama ini, untuk membuat pengisian daya iPhone menjadi lebih cepat bisa dilakukan dengan charger iPad. Sebab charger iPad memiliki output power yang lebih besar.

Sementara itu, Android kini sudah banyak yang memiliki fitur pengisian daya cepat (fast charging) bawaan pada perangkat. Banyak yang mempertanyakan, dapatkah Apple mengadopsi fitur ini untuk ponsel terbarunya, iPhone 7?

Seperti dikutip Tekno Liputan6.com dari Ubergizmo, Senin (22/8/2016), berdasarkan sebuah cuitan dari akun @The_Malignant yang dilaporkan MacRumors, kabarnya Apple akan mengadopsi fitur fast charging ke perangkat terbarunya itu.

Jika rumor yang beredar ini terbukti benar, fitur pengisian daya cepat iPhone akan menghadirkan komponen pengisian daya cepat dengan output dan input baterai 5V2A.

Dengan demikian, pengisian daya cepat milik iPhone ini akan lebih cepat dibandingkan dengan charger milik iPad.

Saat ini teknologi pengisian daya cepat memang sudah bukan hal baru. Namun jika rumor ini benar, akan menjadi yang pertama bagi Apple, sebab selama ini perusahaan belum mengadopsi teknologi tersebut. Apple memang dikenal agak lambat dalam mengadopsi teknologi-teknologi baru ke perangkatnya.

Hal ini terbukti dari berapa lama waktu yang dibutuhkan Apple saat mengadopsi RAM 2GB atau layar ponsel di atas 4 inci. Saat ponsel lain menghadirkan RAM 2GB sejak berapa tahun lalu, Apple baru menghadirkannya baru-baru ini.

Untuk diketahui, iPhone 7 kabarnya menggunakan prosesor terbaru Apple, yaitu chip A10. Di samping itu, rumor lain menyebutkan iPhone 7 akan hadir tanpa jack 3,5 mm dengan sedikit perombakan desain yakni cover belakangnya akan kehilangan garis panel.

Adapun di sektor kamera, Apple bakal menghadirkan dual camera pada versi khusus dari iPhone 7, yaitu iPhone 7 Pro.

(Tin/Isk) 

Sumber : Liputan6

Saham Asia Turun Ditengah Spekukasi Kenaikan Suku Bunga AS

BESTPROFIT FUTURES (22/8) - Saham Asia jatuh diikuti minyak mentah berjangka karena investor mengkaji prospek untuk suku bunga yang lebih tinggi di AS, sementara saham di Jepang naik pada spekulasi untuk berlanjutnya stimulus.
Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,1% menjadi 139 pada 09:07 pagi di Tokyo. Jepang Topix naik 0,4% karena yen melemah setelah Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan ada "cukup kesempatan" untuk pelonggaran lebih pada bulan September. Wakil Ketua Federal Reserve Stanley Fischer mengisyaratkan bahwa kenaikan suku bunga 2016 masih dalam kajian, bergema komentar hawkish dari Presiden Fed New York William Dudley pekan lalu, menjelang pidato Janet Yellen pada akhir pekan ini di Jackson Hole, Wyoming.
Indeks Kospi Korea Selatan turun 0,3%. Indeks S&P / ASX 200 Australia turun 0,%1. Indeks S&P / NZX 50 Selandia Baru naik 0,3%. Pasar saham China dan Hong Kong belum memulai tradingnya.
Indeks Berjangka China A50 naik 0,1% dalam perdagangan terbarunya, seperti yang dilakukan kontrak pada indeks Hang Seng. Saham-saham Hong Kong jatuh hari Jumat, memangkas kenaikan mingguan ketiganya. Indeks Shanghai Composite naik 0,1% pada hari Jumat.(yds)
Sumber: Bloomberg

Irak Berupaya Tingkatkan Ekspor, Minyak Tertekan

BESTPROFIT FUTURES (22/8) - Minyak jatuh setelah gain jangka terpanjangnya dalam empat tahun terakhir karena Irak berupaya untuk meningkatkan ekspor di tengah bergantungnya persediaan minyak mentah global.
Minyak berjangka turun sebanyak 0,9% di New York setelah naik 16% selama tujuh sesi sebelumnya di tengah spekulasi pembicaraan resmi OPEC bulan depan yang dapat menyebabkan langkah untuk menstabilkan pasar. Irak akan meningkatkan pengiriman minyak mentahnya sekitar 5% dalam beberapa hari ke depan setelah kesepakatan untuk melanjutkan ekspor dari tiga ladang minyak di Kirkuk. Pengeboran minyak AS akan menambahkan rig untuk pekan kedelapan, ini merupakan jangka terpanjang sejak April 2014, data Baker Hughes Inc menunjukkan.
Minyak West Texas Intermediate untuk pengiriman September, yang berakhir Senin, turun sebanyak 45 sen menjadi $ 48,07 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di $ 48,25 pada 07:57 pagi di Hong Kong. Kontrak naik 30 sen menjadi ditutup pada $ 48,52 pada hari Jumat untuk gain hari ketujuh, ini merupakan jangka terpanjang sejak Juli 2012. Minyak berjangka Oktober turun sebanyak 50 sen menjadi $ 48,61 per barel. Total volume perdagangan sekitar 29% di atas rata-rata 100-hari.(yds)
Sumber: Bloomberg