PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 6 July 2016

Wall Street Menguat Terdorong Kebijakan The Fed

BESTPROFIT FUTURES (7/7) - Bursa saham Amerika Serikat (AS)/ wall street menguat seiring bank sentral Amerika Serikat/the Federal Reserves terlihat menahan diri untuk menaikkan suku bunga. Kebijakan itu dilakukan meski data ekonomi menunjukkan pertumbuhan tercepat pada kuartal II.

Rilis hasil pertemuan the Federal Reserve pada 14-15 Juni 2016 itu berlangsung sebelum warga Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa. The Federal Reserves menunjukkan kegelisahan terhadap hasil referendum Inggris dan perlambatan di sektor tenaga kerja AS.

Para pejabat the Fed pun menyatakan kalau penahanan kenaikan suku bunga dilakukan hingga memiliki pegangan atas konsekuensi dari Inggris keluar dari Uni Eropa atau disebut Britain Exit/Brexit.

Sejak referendum Inggris tersebut, bursa saham mengalami volatilitas, dan investor memilih aset berinvestasi aman antara lain emas dan surat utang AS.

"Investor mencari aset investasi aman dan melihat pertumbuhan di AS," ujar Nate Thooft, Head of Global Asset Allocation Manulife Asset Management seperti dikutip dari laman Reuters, Kamis (7/7/2016).

Pada perdagangan saham Rabu (Kamis pagi WIB), indeks saham Dow Jones naik 78 poin atau 0,44 persen ke level 17.918,62. Indeks saham S&P 500 menguat 11,18 poin atau 0,54 persen ke level 2.099,73. Indeks saham Nasdaq bertambah 36,26 poin atau 0,75 persen ke level 4.859,16.

Sebagian sektor saham di indeks S&P 500 menguat didorong sektor saham kesehatan yang menguat 1,2 persen. Sektor saham kesehatan naik didorong saham Merck menguat dua persen dan saham Celgene naik 4,3 persen.

Sektor saham energi naik 0,6 persen. Kenaikan sektor saham energi didorong harga minyak dunia menguat lebih dari dua persen. Sementara itu, saham Facebook naik 2,4 persen, dan mendorong kenaikan indeks saham Nasdaq dan S&P 500.

Volume perdagangan saham di bursa saham AS tercatat 7,4 miliar saham di wall street. Angka ini di bawah rata-rata perdagangan saham sekitar 7,72 miliar saham. (Ahm/Ndw)

Sumber : Liputan6