PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Thursday, 28 July 2016

Saham AS Ditutup Menguat Terkait Spekulasi Bank Sentral Dalam Mata Uang

BESTPROFIT FUTURES (29/7) - Saham AS naik, mengangkat Indeks S & P 500 dari semua waktu tertinggi, di tengah laba perusahaan yang bervariasi seiring para investor menunggu data ekonomi yang akan dirilis pada Jumat terkait kekuatan ekonomi Amerika. Spekulasi stimulus dipengaruhi pasar mata uang menjelang pertemuan kebijakan Bank of Japan (BOJ).
Indeks S & P 500 pulih pada sore hari untuk mengakhiri lima poin di bawah rekornya setelah jatuh sebanyak 0,4 %. Saham Ford Motor Co memimpin saham transportasi lebih rendah, sementara Facebook Inc. mendorong perusahaan-perusahaan teknologi. Dolar melemah karena jaminan Federal Reserve yang akan menaikkan suku bunga secara bertahap, sementara yen menghapus keuntungan sebelum keputusan stimulus BOJ. Pound turun terkait spekulasi dari Bank of England (BOE) yang akan menurunkan suku bunga pada pekan depan. Harga minyak merosot menuju $ 41 per barel, mendekati pasar bearish.
Pedagang telah whipsawed mata uang dari yen hingga pound selama minggu ini pada spekulasi stimulus tambahan. Mereka akan mendapatkan lebih banyak data dalam 24 jam ke depan, BOJ diperkirakan akan memperluas program catatan, sementara Eropa akan mengumumkan hasil terbaru untuk bank sebelum investor mendapatkan rilis data ekonomi dari produk domestik bruto (PDB) AS di kuartal kedua . Penghasilan dari Alphabet Inc ke Amazon.com Inc adalah karena setelah perdagangan AS ditutup.
Indeks S & P 500 naik 0,2 % ke level 2,170.01 pada pukul 4 sore waktu New York, 0,2 % di bawah level 2,175.03 semua waktu tertinggi yang ditetapkan pada 22 Juli lalu. Indeks tersebut telah menambahkan lebih dari 3 % pada Juli, meskipun sudah dalam pola bertahan dalam jangka waktu yang panjang dalam dua minggu. Indeks S & P 500 tertekan dalam keempat beruntun pada 14 Juli, indeks acuan telah berayun antara keuntungan dan kerugian, menyelesaikan setiap hari kurang dari 0,5 % dari penutupan sebelumnya. 10-hari beruntun terpanjang sejak data mulai tahun 1927. (knc)
Sumber : Bloomberg