PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 27 July 2016

Saham AS Berfluktuasi Menjelang Keputusan Fed; Yen & Minyak Melemah

BESTPROFIT FUTURES (28/7) - Ekuitas Amerika berfluktuasi seiring laba dari Apple Inc mengangkat saham teknologi, sementara merosotnya harga minyak mentah mengirim produsen energi lebih rendah. Yen melemah terkait optimisme kebijakan stimulus, sedangkan obligasi naik karena investor menunggu keputusan kebijakan Federal Reserve.
Saham teknologi dalam Indeks S & P 500 naik ke level 16 tahun tertinggi seiring perusahaan paling berharga di dunia melonjak pada tanda-tanda model iPhone yang lebih murah adalah penangkapan. Penjualan pada Coca-Cola Co membebani saham-saham konsumen, sementara laba mengangkat Indeks Stoxx Europe 600 untuk keuntungan hari ketiga. Mata uang Jepang turun untuk pertama kalinya selama minggu ini pada stimulus spekulasi yang akan meningkatkan permintaan untuk aset berimbal hasil lebih tinggi di dalam dan luar negeri. Minyak mentah merosot menuju ke $ 42 per barel di New York.
Sebuah penguatan dalam sebulan di ekuitas global telah goyah karena laba perusahaan terus tertekan pada keadaan ekonomi di seluruh dunia. Data ekonomi di AS saat ini telah melampaui perkiraan oleh margin terbesar sejak Desember 2014, mengalihkan waktu untuk kenaikan suku bunga Fed berikutnya. Jepang diperkirakan akan meningkatkan stimulus untuk menopang lesunya perekonomian.
Indeks S & P 500 turun 0,2 % ke level 2,163.90 pada pukul 12:45 siang waktu New York, sekitar 0,6 %  di bawah semua waktu tertinggi yang dicapai pada 22 Juli lalu. Laba Coca-Cola menyeret saham konsumen untuk melemah 1,3 %, yang terbesar dalam sebulan terakhir. Saham energi merosot 1 % karena penurunan harga minyak mentah. Indeks Nasdaq 100 menguat 0,5 %, meskipun tidak termasuk pengaruh dari laba Apple yang memberikan tekanan terhadap saham teknologi lebih rendah. (knc)
Sumber : Bloomberg