PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Monday, 11 July 2016

Harga Kopi Semakin Mahal Ditengah Permintaan Pasokan

BESTPROFIT FUTURES (12/7) - Harga biji kopi arabika, yang merupakan jenis disukai oleh Starbucks Corp., mencapai level tertinggi dalam lebih dari dari 16 bulan di New York karena risiko tanaman di Asia dan Amerika Latin yang meningkatkan kekhawatiran bahwa pasokan global akan mendapatkan lebih ketat seperti konsumsi global diatur untuk mencapai level tertinggi sepanjang masanya.
Aksi pemogokan sopir truk telah menghambat pengiriman kopi di Kolombia bulan lalu, meningkatkan risiko bahwa biji kopi akan merusak produsen terbesar kedua di dunia tersebut, ungkap petani. Cuaca buruk bulan lalu menekan produsen arabika terebesar di Brasil, di mana panen robusta di kawasan berkembang utama akan turun ke level terkecil dalam 12 tahun, kelompok produsen memperkirakan. panen yang lebih kecil juga diharapkan atas pemasok Vietnam robusta, serta Indonesia dan India.  
Pada akhir 2016-17 musim, stok global akan menjadi yang terkecil dalam empat tahun. Ini termasuk penyusutan cadangan di Kolombia dan Vietnam sementara Brazil akan memiliki setara kurang dari pasokan sebulan untuk memenuhi konsumsi dalam negeri dan ekspor. Kantor monitor oleh ICE Futures AS, stok telah jatuh 25% tahun ini mendekati terendah sejak April 2011.
Kopi arabika untuk pengiriman September melonjak 3,6% untuk menetap di level $ 1,493 per pound di ICE di New York setelah menyentuh $ 1,4995, level tertinggi untuk kontrak teraktif sejak 25 Februari 2015. Harga telah naik 18 persen tahun ini, juga didorong oleh penguatan mata uang real Brasil. Di London, robusta untuk pengiriman September naik 1,8% menjadi $ 1.829 per ton di ICE Futures Europe setelah menyentuh $ 1.799, level tertinggi sejak 24 Maret 2015. (yds)
Sumber: Bloomberg