PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Thursday, 5 May 2016

Harga Minyak Mentah Berakhir Naik; Kekenyangan Global Masih Membayangi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (6/5) - Harga minyak mentah berakhir naik pada akhir perdagangan Kamis terpicu kekuatiran penurunan produksi di Kanada dan Libya.
Kenaikan harga minyak terjadi namun mereda setelah melompat sebanyak 3 persen pada Kamis, setelah kebakaran di wilayah pasir minyak di dekat Kanada dan meningkatnya kekhawatiran pertikaian di Libya. Kenaikan harga mereda dengan sentimen kekenyangan global kembali muncul.
Kebakaran hutan di dekat Fort McMurray di Alberta, Kanada, telah tumbuh lima kali ukuran awal dan menyebar ke selatan pada Kamis, memaksa evakuasi lebih lagi setelah 88.000 orang keluar dari kota di jantung energi tersebut sejak Selasa. Beberapa pipa di wilayah ini telah ditutup sebagai tindakan pencegahan dan produksi di beberapa fasilitas yang terganggu, meskipun volume yang terkena dampak tidak jelas.
Di Libya, produksi minyak sudah melumpuhkan negara itu pada risiko lebih lanjut dari pertikaian antara faksi-faksi politik timur dan barat yang mencegah kargo Glencore memuat pasokan minyak.
Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik 54 sen lebih tinggi, atau 1,2 persen, pada $ 44,32, setelah rally ke $ 46,07 sebelumnya.
Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent naik 41 sen, atau 0,9 persen, ke $ 45,03 per barel, setelah melonjak lebih dari $ 2 sebelumnya untuk $ 46,77.
Premium Brent melebihi WTI sempat sebentar lenyap ketika pasar AS diperdagangkan pada premium sebelum kembali ke diskon sempit nya, atau “contango,” dalam enam minggu terhadap patokan Eropa.
Di kompleks WTI sendiri, diskon untuk bulan depan Juni lebih dari bulan kedua Juli turun ke yang terkecil dalam tujuh bulan, didorong oleh potensi penurunan pengiriman minyak mentah Kanada untuk penyuling AS.
Hanya awal pekan ini, harga minyak mentah turun setelah menguat lebih dari 20 persen pada April, memberikan Brent bulan terbaik dalam 7 tahun.
Pada Senin dan Selasa, kedua tolok ukur kehilangan sekitar 6 persen setelah peningkatan oleh produsen seperti Iran, Irak, Arab Saudi dan Rusia memberikan kekhawatiran baru kekenyangan yang memaksa harga di bawah $ 30 per barel dari posisi tertinggi pertengahan 2014 diatas $ 100.
Perusahaan investasi ETF Securities mengatakan pemadaman yang tidak direncanakan dalam Organisasi Negara Pengekspor Minyak, termasuk Libya, berdiri di atas 2 juta barel per hari, tertinggi dalam setidaknya lima tahun.
Tetapi beberapa analis mengatakan harga minyak berada di jalur yang tidak berkelanjutan untuk posisi lebih tinggi dengan persediaan minyak mentah AS mencapai rekor tertinggi di atas 543 juta barel pekan lalu dengan membangun bearish yang mengejutkan bahkan dalam bensin.
Malam nanti akan dirilis data Non Fam Payroll April yang diindikasikan turun. Jika terealisir akan berpotensi melemahkan dollar AS.

Sumber : Vibiznews