Bakti BPF dengan Panti Asuhan Al-Ishlah 2016
PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Kunjungan Direktur Utama Bursa Berjangka Jakarta dan Direktur Kliring Berjangka Indonesia (KBI)
Kunjungan Direktur Utama Bursa Berjangka Jakarta dan Direktur Kliring Berjangka Indonesia (KBI)
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah
Lunch Bestmalang SBC, Manager, Leader.

Sunday, 15 May 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Turun 1 Persen; Mingguan Naik 3 Persen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (16/5) - Harga minyak mentah turun pada akhir perdagangan akhir pekan pada hari Jumat, jatuh karena penguatan dolar AS.

Dolar berada lebih dari dua minggu tinggi terhadap sekeranjang mata uang, membebani komoditas yang dijual dalam mata uang dollar AS seperti minyak berjangka dan membuat impor bahan bakar lebih mahal bagi negara-negara yang menggunakan mata uang lainnya dan berpotensi memukul permintaan.

Harga minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir turun 49 sen lebih rendah, atau 1,1 persen, pada $ 46,21. Minyak mentah AS naik lebih dari 3 persen untuk seminggu lalu.

Sedangkan harga Minyak mentah berjangka internasional Brent turun 30 sen menjadi $ 47,78 per barel.

Harga minyak juga tertekan karena investor mengunci keuntungan minyak menuju minggu kelima keuntungan dalam enam minggu terakhir dan menjelang akhir pekan panjang di beberapa negara di Eropa, termasuk Jerman dan Perancis.

Dalam sentimen lain, pada hari Jumat, Baker Hughes melaporkan jumlah kilang minyak yang beroperasi di Amerika Serikat turun 10 pada minggu lalu menjadi total 310, menandai minggu kedelapan berturut penurunan. Pada saat ini tahun lalu, AS pengebor memiliki 660 kilang minyak.

OPEC memompa 32.440.000 barel per hari (bph) pada bulan April, katanya dalam sebuah laporan bulanan mengutip sumber-sumber sekunder, sampai 188.000 barel per hari dari Maret. Ini adalah yang tertinggi setidaknya sejak 2008, menurut review Reuters.

Kelompok ini mengisyaratkan kekenyangan minyak global dapat meningkat tahun ini karena lonjakan produksi dari anggotanya membuat kerugian bagi negara lain yang produksinya telah terpukul oleh harga yang rendah.

Pasar didorong sebelumnya setelah Exxon Mobil Corp menyatakan force majeure pada ekspor kelas mentah terbesar Nigeria sebagai bagian dari produksi telah dibatasi kerusakan berikut untuk pipa pengeboran kilang minyak. Produksi dari produsen minyak terbesar Afrika ini telah jatuh ke 1,65 juta barel per hari (bph) akibat serangan militan, Menteri Keuangan Kemi Adeosun mengatakan, dari 2,2 juta barel per hari.

Pemadaman pasokan minyak yang tidak terduga telah meningkat bulan ini ke level tertinggi dalam setidaknya lima tahun karena kebakaran hutan di Kanada dan kerugian lebih lanjut di Nigeria dan Libya.

Bank investasi AS Jefferies memperkirakan kebakaran hutan mungkin telah sementara menutup sebanyak 1,4 juta barel per hari dari produksi, dan dengan asumsi tidak ada kerusakan pipa, itu akan memerlukan berminggu-minggu untuk meningkatkan produksi.

Produsen minyak mentah atas Rusia menepis gagasan bahwa penurunan baru-baru ini di produksi Amerika, Asia dan Afrika telah menghapuskan produksi global dan kelebihan penyimpanan yang membantu menurunkan harga minyak oleh lebih dari 70 persen antara tahun 2014 dan awal 2016.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa surplus minyak dunia mencapai 1,5 juta barel per hari dan bahwa pasar mungkin tidak mengimbangi sampai semester pertama 2017.

Novak mengatakan ia memperkirakan Rusia untuk memproduksi 540 juta ton (10.810.000 barel per hari) atau lebih minyak tahun ini, naik dari 534.000.000 ton pada tahun 2015.


Sumber : Vibiznews