PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 1 May 2016

Bursa Wall Street Akhir Pekan Merosot; Dow Jones Dan S&P Masih Positif Bulan April

BESTPROFIT FUTURES MALANG (2/5) - Bursa Saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat, tertekan kinerja buruk saham perawatan kesehatan dan pelemahan harga minyak mentah.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 56 poin lebih rendah setelah sebelumnya jatuh 178 poin. Saham Home Depot dan Travellers berkontribusi yang paling besar untuk kenaikan, sementara saham Wal-Mart memiliki dampak negatif terbesar.

Indeks Dow Jones Industrial Average membukukan kenaikan setengah persen untuk April, mencetak kenaikan tiga bulan pertama sejak kenaikan beruntun lima bulan yang berakhir Juni 2014.

Indeks S & P 500 naik hampir 0,3 persen pada April, untuk dua bulan pertama kenaikan beruntun sepanjang tahun ini.

Indeks Nasdaq berusaha naik sebelum jatuh untuk hari ketujuh penurunan beruntun yang menghasilkan penurunan 1,9 persen pada April, bulan terburuk sejak Januari.

Saham Apple berakhir turun 1,1 persen, namun turun 14 persen pada bulan tersebut, terburuk sejak Januari 2013. Saham turun hampir 11 persen untuk tahun ini sejauh ini.

Saham Amazon.com ditutup sekitar 9,57 persen lebih tinggi untuk kenaikan bulanan 11,11 persen, terbaik sejak Oktober. Saham masih 2,4 persen lebih rendah secara tahunan.

Sektor perawatan kesehatan turun hampir 1,5 persen sebagai penurun terbesar dalam indeks S & P 500.

Gilead Sciences melaporkan laba yang tidak memcapai pada kedua bagian atas dan garis bawah. Tekanan harga di pasar hepatitis C adalah salah satu faktor membebani hasil produsen obat, meskipun hal itu menyediakan berita optimis bagi investor dengan kenaikan dividen 9,3 persen menjadi 47 sen per saham. Saham ditutup turun 9 persen pada harian, dan turun hampir 4 persen pada bulan tersebut.

IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ditutup 2,66 persen lebih rendah untuk memasukkan penurunan mingguan 7 persen, terburuk sejak akhir Januari. Indeks masih meraih keuntungan dari 2,7 persen pada bulan tersebut, kenaikan bulanan kedua berturut.

Indeks utama tata-rata utama memperpanjang kerugian setelah data ekonomi mengecewakan. PMI Chicago untuk April adalah 50,4, di bawah ekspektasi 53,0 dan bulan Maret 53,6 cetak. Pembacaan April akhir pada sentimen konsumen adalah 89,0.

Indeks dolar AS turun lebih dari setengah persen pada Jumat untuk memasukkan kerugian bulanan sekitar 1,6 persen, yang pertama tiga bulan beruntun sejak 2012.

Euro terakhir di dekat $ 1,144. Sebelumnya, euro mencapai tertinggi terhadap dolar sejak 12 April dan indeks dolar jatuh ke level terendah sejak 24 Agustus 2015.

Dolar kehilangan hampir 4,9 persen terhadap yen untuk minggu, terburuk sejak Oktober 2008.

Yen Jepang menguat ke posisi tertinggi baru terhadap dolar AS, akan kembali ke Oktober 2014, dan terakhir dekat ¥ 106,4 terhadap dolar AS.

Menjelang pembukaan pasar AS Kamis lalu, Bank of Japan mempertahankan kebijakan tidak berubah, mempertahankan laju program pembelian aset dan menjaga stabil tingkat negatif 0,1 persen itu berlaku untuk beberapa deposito. Bank sentral juga memangkas proyeksi inflasi dan lagi mendorong kembali waktu untuk mencapai target harga 2 persen selama enam bulan.

Dalam berita laba, Amazon.com melaporkan laba di atas ekspektasi pada kedua bagian atas dan garis bawah, dibantu oleh pertumbuhan bisnis Web Services Amazon-nya. Laba kuartal pertama dari $ 1,07 per saham pada $ 29130000000 pendapatan membandingkan dengan kerugian tahun lalu dari 12 sen per saham dan $ 22720000000 dalam penjualan.

Hasil LinkedIn juga melonjak dan perusahaan menaikkan prospek setahun penuh. Saham ditutup hampir 1,9 persen lebih tinggi, tetapi lebih dari 44 persen lebih rendah untuk tahunan sejauh ini.

Chevron membukukan kerugian yang lebih besar dari perkiraan dari 39 sen per saham, sedangkan pendapatan mengalahkan ekspektasi pada $ 23550000000. Itu menandai penurunan sekitar 32 persen dalam penjualan dari angka dibandingkan tahun-lalu dari $ 34560000000. Saham ditutup 0,2 persen lebih rendah tetapi masih naik lebih dari 13 persen secara tahunan.

Exxon Mobil melaporkan laba kuartalan dan pendapatan yang mengalahkan ekspektasi analis. Saham membukukan kenaikan 0,4 persen dan naik lebih dari 13 persen untuk tahun ini sejauh ini.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 11 sen lebih rendah, atau 0,24 persen, pada $ 45,92 per barel setelah kenaikan puncak $ 46 Kamis sebagai penutupan tertinggi sejak awal November. Jumlah kilang minyak mingguan menunjukkan minggu keenam berturut-turut penurunan.

WTI meraih tiga bulan kemenangan beruntun pertama sejak 2013 dengan keuntungan 19,77 persen pada April. Namun, komoditas tersebut masih dalam wilayah pasar bearish, turun lebih dari 20 persen dari 52 minggu intraday tinggi.

Dalam berita ekonomi, pengeluaran pribadi naik 0,1 persen pada Maret, sementara pendapatan pribadi naik 0,4 persen. The Employment Cost Index, ukuran terluas dari biaya tenaga kerja, meningkat 0,6 persen setelah kenaikan 0,5 persen direvisi pada kuartal keempat, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada hari Jumat.

The Fed mengukur inflasi yang disukai, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi kecuali pangan dan energi (PCE), naik tipis 0,1 persen bulan lalu. Dalam 12 bulan sampai Maret, PCE inti naik 1,6 persen setelah naik 1,7 persen pada Februari.

Hasil Treasury dicampur, dengan yield 2-tahun di dekat 0,78 persen dan yield 10-tahun sekitar 1,83 persen.

The Federal Reserve bisa menaikkan suku bunga AS secepat Juni atau Juli jika data ekonomi kuartal kedua kuat, Presiden Federal Reserve Dallas Robert Kaplan mengatakan dalam sebuah laporan Reuters, Jumat.

Saham Eropa ditutup lebih dari 2 persen lebih rendah, sementara indeks utama Asia berakhir lebih rendah. Hang Seng ditutup 1,5 persen lebih rendah dan komposit Shanghai turun 0,25 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 57,12 poin lebih rendah, atau 0,32 persen, di 17,773.64, dengan penurunan tertinggi saham Wal-Mart dan saham Home Depot yang naik tertinggi.

Indeks Dow Jones naik 0,5 persen pada bulan April, dengan saham Pfizer pemain terbaik dan saham Apple yang terburuk.

Indeks S & P 500 ditutup turun 10,51 poin, atau 0,51 persen, pada 2,065.30, dengan sektor perawatan kesehatan memimpin tujuh sektor yang lebih rendah dan hanya sektor utilitas dan konsumen discretionary yang naik. Sektor Telekomunikasi ditutup datar.

Indeks S & P 500 naik 0,27 persen pada bulan tersebut, dengan sektor energi pemain terbaik dan sektor teknologi informasi yang terburuk.

Indeks Nasdaq ditutup turun 29,93 poin, atau 0,62 persen, pada 4,775.36. Indeks jatuh 1,94 persen pada bulan tersebut.

Indeks Dow transport turun hampir 1,2 persen, untuk penurunan bulanan 0,9 persen.

Indeks Russell 2000 ditutup sekitar 0,9 persen lebih rendah tetapi memperoleh keuntungan bulanan sekitar 1,5 persen.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi ISM Manufacturing PMI April, yang diindikasikan menurun dari hasil sebelumnya.


Sumber : Vibiznews