PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 8 May 2016

Bursa Eropa Akhir Pekan Mixed; Mingguan Turun 3 Persen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (9/5) - Bursa Saham Eropa ditutup mixed pada akhir perdagangan akhir pekan pada hari Jumat setelah data Nonfarm Payroll AS datang di bawah ekspektasi dan penurunan di saham-saham komoditas.
Indeks Pan Stoxx 600 Eropa turun sekitar 0,3 persen, dengan hampir semua sektor di wilayah negatif. Secara mingguan indeks telah turun -3,2 persen.

Indeks FTSE 100 ditutup pada posisi 6.125,70, naik 8.45 poin atau 0,14%
Indeks DAX ditutup pada posisi 9.869,95, naik 18,09 poin atau 0,18%
Indeks CAC 40 ditutup pada posisi 4.301,24, turun -18,22 poin atau -0,42%
Indeks IBEX 35 ditutup pada posisi 8.702,10, naika 12,70 poin atau 0,15%
Ekonomi AS menambahkan 160.000 pekerjaan pada April, menurut data nonfarm payroll dari Departemen Tenaga Kerja, sementara tingkat pengangguran tetap tinggal di 5 persen. Pada catatan yang positif, penghasilan per jam meningkat rata-rata sebesar 8 sen pada bulan April.
Hasil pekerjaan datang di bawah jajak pendapat Reuters, di mana ekonom meramalkan 202.000 pekerjaan baru. Sebagai perbandingan pada tahun lalu, pertumbuhan lapangan kerja rata-rata datang sekitar 232.000 per bulan. Angka pekerjaan April merupakan terlemah terlihat sejak September.
Bursa saham berjangka AS sempat jatuh setelah laporan tapi kembali naik, sementara pasar berfluktuasi di Eropa, dan sterling melonjak hingga mencapai $ 1,4546, sebelum turun. Pasar saham AS sempat diperdagangkan lebih rendah pada hari Jumat, setelah data.
Investor akan mencermati dan melihat apakah angka terbaru ini berarti untuk kenaikan suku bunga dari Federal Reserve AS, dengan pedagang baru-baru ini menunjukkan mixed dilihat untuk berapa kali bank sentral akan menaikkan suku pada tahun 2016.
Penggerak pasar utama lainnya adalah minyak pada hari Jumat, yang melihat harga sempat turun sedikit pada sesi Eropa, berfluktuasi dan menahan kerugian setelah laporan pekerjaan. Harga telah tinggi dalam beberapa hari terakhir, menyusul gangguan pasokan di Kanada, di mana api besar terus mengamuk di dekat ladang pasir minyak yang besar. Keduanya Brent dan WTI AS naik setelah diperdagangkan di bawah tekanan selama perdagangan, dan saat itu diperdagangkan masing-masing sekitar $ 45,79 dan $ 45,10.
Di Pasar Asia, saham melemah karena investor menunggu angka non-farm payroll, namun saham Australia menelusuri kembali beberapa penurunan setelah bank sentral menurunkan proyeksi inflasi.
Saham ArcelorMittal tenggelam sekitar 1,2 persen meskipun perusahaan baja mengatakan pada hari Jumat bahwa itu sedikit lebih positif tentang pasar baja, dengan perbaikan moderat di prospek untuk Tiongkok. Keuntungan inti (EBITDA) datang di $ 927.000.000 untuk kuartal pertama, angka yang lebih rendah dibandingkan dengan hasil kuartal sebelumnya.
Saham Easyjet berakhir turun lebih dari 1,6 persen setelah maskapai tersebut melaporkan kenaikan 6,1 persen pada jumlah penumpang pada bulan April. Ukuran tiket yang dijual, jatuh namun, pada 90,4 persen pada April, turun dari 90,8 persen.
Saham InterContinental lebih rendah meskipun kelompok hotel tersebut melaporkan kenaikan pendapatan kuartal pertama. Kelompok ini juga mengatakan mereka yakin untuk sisa tahun ini, Reuters melaporkan.
Sementara itu, saham Monte dei Paschi di Siena berakhir hari 2,4 persen lebih tinggi setelah bank Italia melaporkan laba bersih kuartal pertama hari Kamis bahwa mengalahkan ekspektasi analis.

Randgold Resources memiliki hari yang baik naik 6,5 persen, didukung oleh tanda positif di harga emas, yang mendorong logam mulia perusahaan Fresnillo lebih tinggi juga.
Sektor sumber dasar secara adalah salah satu sektor yang berkinerja terburuk, dengan Anglo American turun lebih dari 3 persen pada satu titik dalam hari sebelum menahan kerugian untuk menutup sekitar 0,9 persen lebih tinggi.
Perusahaan telekomunikasi satelit Inggris Inmarsat berakhir turun 5,8 persen, setelah perusahaan memperingatkan pada hari Kamis bahwa penjualan bisa lebih rendah tahun ini. Sementara itu, Man Group jatuh ke bawah STOXX 600, dari atas 8,5 persen setelah Citi menurunkan peringkat saham untuk “menjual”.

Sumber : Vibiznews