PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Tuesday, 31 May 2016

Minyak Alami Kenaikan Bulanan Terpanjang dalam Lima Tahun Terakhir

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/6) - Minyak membatasi kenaikan bulanan terpanjang dalam lima tahun terakhir seiring serangkaian gangguan yang dapat menahan pasokan sebelum pertemuan OPEC pada Kamis mendatang untuk membahas kebijakan produksi.
Kontrak berjangka menurun pada hari Selasa, pangkas kenaikan bulanan keempat berturut-turut terkait produsen minyak di Kanada mulai kembali beroperasi setelah terjadinya kebakaran hutan yang mereda. Serangan militan telah mengurangi pasokan dari Nigeria ke level terendah dalam lebih dari dua dekade. Fasilitas perminyakan Libya Garda menangkap pelaku di kota-kota dekat pelabuhan minyak Es Sider dan Ras Lanuf setelah bentrokan dengan militan Negara Islam.
Harga minyak telah melonjak lebih dari 85 % sejak menyentuh level 12-tahun terendah di bulan Februari pada meredanya tanda-tanda surplus global di tengah menurun output. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak tidak mungkin untuk mencapai kesepakatan pembatasan produksi pada pekan ini di Wina seiring kelompok dengan strategi Arab Saudi untuk menekan output pada saingannya, menurut analis yang disurvei oleh Bloomberg.
Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli turun 23 sen menjadi ditutup pada level $ 49,10 per barel di New York Mercantile Exchange. Kontrak mencapai $ 50 untuk kedua kalinya selama tahun ini. Harga minyak WTI melonjak 6,9 % pada bulan Mei untuk kenaikan bulanan dalam jangka waktu terpanjang sejak April 2011. Total volume yang diperdagangkan adalah 32 % di bawah 100-hari rata-rata pada pukul 02:53 waktu setempat.
Brent untuk pengiriman Juli, yang berakhir hari Selasa melemah 7 sen ke level $ 49,69 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Harga berakhir pada peningkatan bulanan keempat, juga beruntun terpanjang sejak 2011 silam. Indeks acuan global ditutup dengan premi 59 sen ke WTI. Kontrak teraktif untuk bulan Agustus turun 47 sen ke level $ 49,89. (knc)
Sumber : Bloomberg

Emas Menguat Ditengah Menurunnya Kepercayaan Konsumen & Data Manufaktur AS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/6) - Emas menguat untuk pertama kalinya dalam 10 hari meninggalkan aksi jual terpanjangnya dalam lebih dari setahun terakhir ditengah data kepercayaan konsumen AS tak terduga jatuh dan Indeks manufaktur melemah sehingga mendorong permintaan untuk logam ini sebagai asset penyimpan nilai.
Bullion untuk pengiriman segera naik 1,1% menjadi $ 1,217.80 per ons pada 14:12 siang di New York, menurut harga Bloomberg. Logam ini menuju penurunan bulanan tertajam sejak November.
Emas berjangka untuk pengiriman Agustus naik 0,1% untuk menetap di level $ 1,217.50 per ons di New York Comex.
Perak berjangka di Comex turun 10% pada Mei, penurunan bulanan tertajam  sejak September 2014. Sementara itu di New York Mercantile Exchange, platinum turun sementara paladium menguat.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham Asia Melemah Jelang Laporan Ekonomi, Pidato PM Jepang Abe

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/6) - Saham Asia jatuh untuk pertama kalinya dalam enam sesi, menyusul penurunan di saham AS menjelang ukuran berat dari data ekonomi terkait The Fed yang masih memikirkan waktu untuk suku bunga yang lebih tinggi.
Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,5 persen menjadi 128,58 pada 09:09 pagi di Tokyo. Indeks itu turun 1,6 persen bulan lalu, merupakan pelemahan yang cukup buruk sejak penurunan 1,8 persen pada Februari lalu, di tengah kecemasan investor atas rencana bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga.
Indeks Topix Jepang turun 1 persen setelah mencapai level tertinggi dalam lebih dari sebulan pada hari Selasa kemarin. Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dijadwalkan akan mengadakan konferensi pers pukul 18.00 di Tokyo, Rabu ini, di mana ia akan mengumumkan penundaan kenaikan pajak penjualan, mengakhiri spekulasi yang tidak jelas selama berbulan-bulan.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham Jepang Dibuka Turun Untuk Pertama Kalinya Dalam 4-Hari

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/6) - Saham Jepang jatuh untuk pertama kalinya dalam empat hari karena penguatan yen membebani eksportir dan investor menunggu keputusan dari Perdana Menteri Shinzo Abe pada penundaan kenaikan pajak penjualan.
Indeks Topix turun 1 persen menjadi 1,366.59 pada 09:08 di Tokyo, dengan semua 33 kelompok industri jatuh pada volume 18 persen lebih tinggi dari rata-rata 30-hari intradaynya. Nikkei 225 Stock Average turun 0,8 persen menjadi 17,091.13. Yen naik 1,4 persen terhadap pound dan 0,4 persen terhadap dolar pada hari Selasa setelah jajak pendapat yang menunjukkan bahwa pemilih di Inggris Raya yang condong ke arah untuk meninggalkan Uni Eropa, membuat beberapa investor takut sehingga mencari mata uang safe haven.
Abe dijadwalkan untuk berbicara kepada wartawan pada konferensi pers pukul 18.00 di Tokyo, Rabu ini, di mana ia akan mengumumkan penundaan pajak penjualan. Perdana menteri juga akan mengungkap sebuah anggaran tambahan "besar" untuk memacu pertumbuhan di briefing hari ini, surat kabar Yomiuri melaporkan, tanpa atribusi.(mrv)
Sumber: Bloomberg

S&P 500 Ditutup Sedikit Berubah Pada Akhir Mei Dengan Gain Bulanan Ketiga

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/6) - Indeks S&P 500 ditutup sedikit berubah saat membukukan gain bulanan ketiga secara berturut-turut, karena data belanja yang kuat ditopang ole kenaikan suku bunga pada awal musim panas ini.
Ekuitas rebound tajam pada perdagangan akhir hari, setelah bekerja untuk menekan lebih tinggi menyusul kenaikan pekan lalu yang mendorong indeks AS kembali ke kisaran di mana reli sebelumnyaselama setahun terakhir yang telah memudar. Saham teknologi dan saham konsumendiskresionermenghapus penurunan minimal 0,5% hari ini.
S & P 500 tergelincir 0,1% menjadi 2,097.03 pada 16:00 sore di New York, memangkas penurunan dari 0,5% menuju gain beruntun bulanan terpanjang dalam hampir dua tahun. Ini merupakan kali kedua di tahun ini indeks naik di atas 2.100 dan gagal bertahan di atas level tersebut.(yds)
Sumber: Bloomberg

Investor Masih Menunggu Data AS, Dolar Bergerak Datar Vs Yen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/5) - Dolar bergerak datar terhadap yen di kisaran ketat perdagangan Asia karena investor mengambil langkah untuk menunggu dan melihat pendekatan menjelang serangkaian data AS sebagai petunjuk lebih lanjut tentang langkah berikutnya dari The Fed.
Dolar diperdagangkan pada 111,13 yen, setelah naik ke tertingginya yaitu 111,35 yen di awal sesi. dibandingkan dengan 111,14 yen pada akhir Senin kemarin di AS
Greenback telah kembali mendapatkan momentum sejak Ketua The Fed Janet Yellen mengisyaratkan Jumat lalu bahwa peningkatan suku bunga kemungkinan akan segera terjadi.
Pada perdagangan pasangan mata uang lainnya, euro berada di $ 1,1134 dari $ 1,1140. Terhadap yen, mata uang tersebut berada di  123,73 yen dari 123,79 yen.
Indeks WSJ Dollar, yang mengukur dolar terhadap kelompok mata uang utama, turun 0,10% pada 87,80.(mrv)
Sumber: MarketWatch

Investor Pantau Masuknya Saham China Daratan, Saham China Ditutup Naik

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/5) - Saham China membukukan kenaikan harian terbesar dalam tiga bulan pada hari Selasa, ditutup pada level tertingginya tiga minggu, dengan sektor keuangan memimpin reli karena investor yang berspekulasi bahwa MSCI akan menambah saham China daratan kedalam indeks mereka untuk pertama kalinya.
Indeks CSI300 perusahaan terbesar yang terdaftar di Shanghai dan Shenzhen naik 3,4 persen menjadi 3,169.56, sementara indeks komposit Shanghai naik 3,3 persen, ke 2,916.62 poin.
"Investor sekarang berspekulasi bawha saham China akan dimasukkan ke dalam indeks MSCI Emerging Market," kata Wu Kan, kepala perdagangan ekuitas di perusahaan investasi Keuangan Shanshan.(mrv)
Sumber: Reuters

Monday, 30 May 2016

IHSG Lanjutkan Penguatan, 8 Saham Ini Jadi Pilihan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/5) - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berpotensi melanjutkan penguatan pada perdagangan saham Selasa pekan ini. Pergerakan harga minyak dunia akan mempengaruhi laju IHSG.

Analis PT Danareksa Sekuritas Lucky Purnomo menuturkan, IHSG akan bergerak di kisaran 4.850-4.885 pada perdagangan saham Selasa pekan ini. Harga minyak dunia mendekati level US$ 50 dinilai mempengaruhi pergerakan IHSG. Lucky menuturkan, pelaku pasar akan mengapresiasi pergerakan harga minyak dunia itu dalam jangka pendek.

Selain itu, Lucky menilai, inflasi akan relatif stabil menjelang puasa. Pemerintah cukup baik menjaga pergerakan inflasi. "Inflasi harus dijaga sehingga tetap rendah. Dengan sentimen ini pasar akan cenderung menguat," ujar Lucky saat dihubungi Liputan6.com, seperti ditulis Selasa (31/5/2016).

Lebih lanjut ia menuturkan, keputusan bank sentral Amerika Serikat (AS) tetap mempertahankan suku bunga juga memberikan sentimen positif. Lucky menilai, meski bank sentral AS memberikan sinyal menaikkan suku bunga namun hal itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat. "Janet Yellen sulit untuk menaikkan suku bunga. Kalau naik maka terlalu dini dan tidak objektif," ujar Lucky.

Sementara itu, Analis PT Asjaya Indosurya Securities William Suryawijaya menuturkan IHSG masih berada dalam fase konsolidasi jelang pergantian bulan. Pola gerakk IHSG masih berada dalam kisaran yang wajar.

"Koreksi jika terjadi juga masih terlihat sebagai koreksi wajar. Awal bulan tentunya data ekonomi baru akan stabil sehingga dapat memberikan sentimen posiif terhadap pergerakan IHSG," ujar dia.

William memperkirakan, IHSG akan bergerak di level support 4.738 dan resistance 4.877. Level resistance IHSG itu perlu digapai kembali untuk memperkuat pola kenaikannya.

Analis PT HD Capital Tbk, Yuganur Widjanarko melihat kalau harapan terhadap lolosnya peraturan pengampunan pajak atau tax amnesty sebelum sidang DPR 14 Juli 2016.

Selain itu, kepastian bank sentral AS atau The Federal Reserves/The Fed menaikkan suku bunga dalam beberapa bulan ke depan menjadi pemicu positif untuk membuat pelaku pasar akumulasi saham-saham berkapitalisasi besar dan lapis kedua sehingga membuat IHSG di atas level psikologis 4.800.

"IHSG akan bergerak di kisaran support 4.750-4.670-4.615-4.525 dan resistance 4.875-4.925-5.050," ujar Yuganur.


Sumber : Liputan6

Digelar 'serangan akhir' untuk rebut Fallujah dari ISIS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/5) - Militer Irak menyatakan telah memulai operasi menyerang Fallujah, pusat kekuasaan kelompok yang menamakan diri Negara Islam atau ISIS.
Hal ini dilakukan seminggu setelah pemerintah melancarkan usaha bersama mengambil alih kota yang dikuasai kelompok jihadis sejak tahun 2014 itu.
Sekitar 50.000 warga sipil terjebak di dalamnya. Sampai sejauh ini hanya beberapa ratus keluarga yang berhasil keluar.
PBB menyatakan muncul sejumlah laporan penduduk kelaparan dan dibunuh karena menolak bertempur untuk ISIS.
Pasukan pemerintah termasuk anggota unit elit antiterorisme juga bergerak ke kota tersebut dari berbagai arah, kata sebuah pernyataan resmi.
Anggota ISIS dilaporkan melakukan perlawanan dengan melakukan serangan bunuh diri dan pemboman kendaraan.
Tetapi sementara militer menyatakan telah bergerak ke arah tujuannya, sampai sejauh ini perang sepertinya berpusat pada pertahanan ISIS di luar batas kota Fallujah, lapor wartawan BBC, Jim Muir dari ibu kota Baghdad.
Fallujah dikuasai ISIS bulan Januari 2014 yang dipandang kelompok itu sebagai titik penting kebangkitan kekhalifahan di Irak dan Suriah.
Sumber : BBC

Investor Pertimbangkan Data & Kenaikan Suku Bunga, Saham Asia Naik Tipis

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/5) - Saham Asia sedikit berubah, siap untuk penurunan bulanan terbesar sejak Januari, karena investor masih menilai data ekonomi dan prospek suku bunga AS yang lebih tinggi.
Indeks MSCI Asia Pacific naik kurang dari 0,1 persen menjadi 128,28 pada 09:16 pagi di Tokyo. Indeks ini turun 2,2 persen bulan ini, yang menunjukkan penurunan terburuknya sejak jatuh sebesar 8 persen pada Januari, di tengah kecemasan investor atas rencana bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga.
Indeks Topix Jepang turun kurang dari 0,1 persen setelah mencapai level tertingginya dalam sebulan pada hari Senin kemarin. Perdana Menteri Shinzo Abe ingin menunda kenaikan pajak penjualan yang direncanakan untuk 2 1/2 tahun, seperti yang dikatakan oleh pejabat senior dari partai yang berkuasa dan mitra koalisinya, Senin, dimana Abe mempersiapkan untuk mengakhiri spekulasi yang tidak jelas selama berbulan-bulan.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Yen Membawa Pelemahan Pada Eksport, Saham Jepang Dibuka Turun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/5) - Saham Jepang jatuh dalam perdagangan ringan, dengan indeks ekuitas acuan jatuh dari level tertingginya satu bulan, karena penguatan yen yang menyeret eksport ke posisi lebih rendah dan juga karena investor masih menantikan waktu kenaikan suku bunga AS.
Indeks Topix turun sebesar 0,3 persen menjadi 1,361.73 pada 09:02 pagi di Tokyo, dengan volume perdagangan 12 persen di bawah rata-rata 30-hari intradaynya. Indeks ini menuju kenaikan sebesar 1,5 persen di bulan ini setelah penutupan Senin kemarin yang berada di level tertinggi sejak April. Nikkei 225 Stock Average melemah 0,5 persen menjadi 16,988.64. Yen naik 0,3 persen dan diperdagangkan pada 110,83 per dolar setelah turun 0,7 persen kemarin. Kontrak pada Indeks S & P 500 naik 0,2 persen dari sesi Jumat. Pasar AS ditutup Senin untuk Memorial Day.
Produksi industri Jepang naik 0,3 persen pada April dari bulan sebelumnya, mengalahkan perkiraan ekonom untuk penurunan sebesar 1,5 persen, seperti yang ditunjukkan oleh data pada Selasa ini. Angka tersebut turun 3,5 persen dari tahun lalu. Secara terpisah, data menunjukkan rasio dari aplikasi pekerja mengalami kenaikan menjadi 1,34 bulan lalu, tertingginya sejak 1991 dan naik dari 1,3 pada bulan Maret. Tingkat pengangguran negara tersebut tetap stabil di 3,2 persen, menurut perkiraan dari pertemuan para ekonom.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham Hong Kong Ditutup Sedikit Lebih Tinggi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/5) - Bursa Hong Kong menghakhiri Senin dengan berada di level yang sedikit lebih tinggi, menyusul kenaikan marjinal di indeks daratan Cina.

Indeks Hang Seng berada 0,3 persen lebih tinggi di level 20,629.39 poin, sedangkan Indeks China Enterprises naik 0,3 persen ke level 8,624.76.

Volume perdagangan total perusahaan yang termasuk dalam indeks HIS yakni sebesar 1,8 miliar saham. (sdm)

Sumber: reuters

Sunday, 29 May 2016

Kebijakan The Fed Bakal Bikin IHSG Melesat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/5) - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi menguat pada perdagangan saham selama sepekan. Lantaran, Bank Sentral Amerika Serikat (The Federal Reserve/The Fed) belum menaikkan suku bunga acuan.

Analis PT Danareksa Sekuritas Lucky Bayu Purnomo mengatakan, kenaikan suku bunga The Fed yang belum terealisasi menjadi acuan jika kondisi di pasar saham masih stabil.

"Pasar menilai belum ada sentimen yang menimbulkan spekulasi," kata dia kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (30/5/2016).

Dia mengatakan, sentimen lain ialah perbaikan dari harga komoditas terutama minyak dunia yang telah menguji level US$ 50 per barel. Ini menjadi indikator jika perekonomian dunia telah mulai membaik.

"Harga minyak US$ 50 per barel sentimen positif untuk transaksi jangka pendek," tutur Lucky.

Lucky menilai, masuknya bulan Juni menjadi penanda akhir pelaku pasar untuk merealisasikan aksi ambil untung (profit taking). ‎Dia bilang, pelaku pasar cenderung melakukan aksi ambil untung pada Mei.

Lucky memperkirakan IHSG akan bergerak pada level support 4.780 dan resistance pada level 4.850-4.855 selama sepekan.‎

Riset PT HD Capital menyatakan, IHSG berpeluang naik pada perdagangan saham sepekan. Menurut HD Capital, IHSG berpeluang menembus level 4.800 pada pekan ini.

Dari dalam negeri, sentimen positif berasal dari harapan penguatan rupiah yang didorong oleh aliran dana masuk berasal dari penerapan tax amnesty. Selan itu, hal tersebut juga didorong oleh kenaikan ranking dari lembaga pemeringkat dunia Standard and Poors's (S&P).

"Katalis global melihat sentimen positif dari naiknya harga komoditas terutama minyak dan produk turunan akibat ekspektasi pemulihan ekonomi seiring kenaikan bunga The Fed pada Juni ini positif buat IHSG,‎" tulis riset tersebut.

HD Capital merekomendasikan PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Bukit Asam Tbk (PTBA), PT Adaro Energy Tbk (ADRO) dan PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) untuk dicermati pelaku pasar. (Amd/Ahm)


Sumber : Liputan6

Optimisme Konsumen AS Mei Melonjak Tertinggi 11 Bulan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/5) - Konsumen Amerika Serikat lebih percaya diri, meningkat pada posisi dalam hampir setahun, dengan bensin murah, suku bunga rendah dan rebound di pasar saham meningkatkan prospek perekonomian.
Ukuran sentimen konsumen naik ke pembacaan 94,7 pada Mei, naik 5,7 poin dari pembacaan 89 pada bulan April, demikian rilis University of Michigan mengatakan Jumat. Hasil ini menandai lompatan terbesar dalam satu bulan sejak 2013 dan tertinggi indeks pada 96,1 sejak pembacaan Juni tahun lalu.
Ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal memperkirakan sentimen untuk mencapai 95 pada bulan Mei.
Belanja konsumen yang mencerminkan lebih dari dua-pertiga dari permintaan ekonomi di AS. Ekonom percaya konsumen merasa percaya diri, mereka lebih cenderung untuk membeli segala sesuatu dari mobil hingga restoran makanan, mendukung bisnis dan ekonomi bertumbuh.
Produk-domestik bruto ukuran terluas barang dan jasa yang diproduksi di seluruh AS – diperluas pada tingkat tahunan 0,8% dalam tiga bulan pertama tahun ini, Departemen Perdagangan mengatakan Jumat. Data ini menunjukkan perekonomian siap untuk kembali mantap, meskipun tidak kuat dalam pertumbuhan di kuartal kedua.
“Meskipun pertumbuhan PDB melambat serta tingkat inflasi yang lebih tinggi, konsumen menjadi lebih optimis tentang prospek keuangan mereka dan mengantisipasi tingkat inflasi sedikit lebih rendah di tahun-tahun mendatang,” Richard Curtin, kepala ekonom untuk University of Michigan Survey tentang Konsumen, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “pandangan positif terhadap kendaraan dan penjualan rumah juga membukukan keuntungan Mei sebagian besar karena suku bunga rendah.”
Namun dia menambahkan bahwa konsumen terus fokus pada mempertahankan penghematan karena ketidakpastian tentang apakah Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga tahun ini dan yang akan menjadi presiden berikutnya.
Laporan Jumat menunjukkan indikator sentimen konsumen dari kondisi ekonomi saat ini naik menjadi 109,9 pada Mei dari 106,7 pada bulan April. Ukuran harapan konsumen tentang kondisi dalam beberapa bulan mendatang meningkat tajam menjadi 84,9 dari 77,6.
“Secara keseluruhan, data menunjukkan bahwa pengeluaran konsumen disesuaikan dengan inflasi dapat diperkirakan akan meningkat sebesar 2,5% pada 2016 dan 2,7% pada 2017,” kata Curtin.

Sumber : Vibiznews


Pengeboran AS Melambat Jelang Pertemuan OPEC, Minyak Naik Ke Dekat $ 50

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/5) - Minyak diperdagangkan mendekati US $ 50 per barel terkait pengeboran AS yang melambat sebelum delegasi OPEC bertemu di Wina untuk membahas kebijakan produksi.
Minyak berjangka naik sebanyak 0,8 persen di New York, membalikkan kerugian 0,5 persen selama dua sesi sebelumnya. Pengeboran menargetkan minyak mentah di AS turun 2-316 sampai tanggal 27 Mei setelah tidak adanya perubahan pada minggu sebelumnya, menurut data dari Baker Isu Inc Hughes termasuk pengurangan produksi akan dibahas ketika Organisasi Negara Pengekspor Minyak berkumpul pada tanggal 2 Juni nanti, kata Wakil Menteri Perminyakan Irak Fayyad Al-Nima, yang akan memimpin delegasi kementriannya untuk pertemuan.
West Texas Intermediate untuk pengiriman Juli naik sebanyak 39 sen menjadi $ 49,72 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di $ 49,51 pada 08:17 pagi waktu Hong Kong. Kontrak turun 15 sen dan ditutup di $ 49,33 pada hari Jumat. Total volume perdagangan sekitar 69 persen di bawah rata-rata 100-harinya.
Brent untuk pengiriman Juli meningkat sebanyak 36 sen, atau 0,7 persen, ke $ 49,68 per barel di London-based ICE Futures Europe exchange. Kontrak kehilangan 27 sen menjadi $ 49,32 pada hari Jumat. Minyak acuan global dengan diskon sebesar 15 sen untuk WTI.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Sebagian Besar Saham Asia Menguat Mengikuti Kenaikan Pada Saham Jepang

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/5) - Sebagian besar saham Asia menguat, dipimpin oleh Jepang, karena yen melemah di tengah meningkatnya keyakinan bahwa ekonomi AS cukup kuat untuk menangani biaya pinjaman yang lebih tinggi pada awal musim panas ini.
Indeks MSCI Asia Pacific, yang berdenominasi dalam mata uang dolar, turun 0,2 persen menjadi 128,21 pada 09:04 pagi di Tokyo. Ketua The Fed Janet Yellen mengatakan dalam sambutannya di Harvard University pada hari Jumat bahwa ekonomi Amerika yang membaik mungkin akan menjamin kenaikan suku bunga lainnya "dalam beberapa bulan mendatang," mengirim dolar ke posisi yang lebih kuat terhadap yen. Indeks Topix Jepang naik 0,5 persen terkait kenaikan ekport dan seorang pembantu Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan dia mungkin akan menunda kenaikan pajak penjualan selama dua tahun mendatang.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham Jepang Dibuka Naik Terkait Penurunan Yen, Meningkatkan Eksport

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/5) - Saham Jepang naik, dengan indeks ekuitas acuan menuju level tertinggi dalam sebulan, karena tumbuhnya kepastian bahwa AS tengah menuju kenaikan suku bunganya sehingga mengirim dolar menjadi lebih kuat terhadap yen, meningkatkan eksport.
Indeks Topix naik 0,5 persen menjadi 1,356.75 pada 09:02 pagi di Tokyo, di jalur untuk penutupan tertinggi sejak 27 April. Minggu lalu indeks tersebut naik 0,5 persen, kenaikan berturut-turut ketiganya. Nikkei 225 Stock Average naik 0,7 persen menjadi 16,946.64. Yen melemah 0,5 persen menjadi 110,82 per dolar setelah ketua The Fed Ketua Janet Yellen mengatakan perbaikan yang sedang berlangsung di ekonomi AS akan menjamin kenaikan lain pada suku bunga "dalam beberapa bulan mendatang."(mrv)
Sumber: Bloomberg

Thursday, 26 May 2016

Perancis Dilanda Pemogokan dan Protes Terkait Reformasi Buruh

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/5) - Puluhan ribu demonstran turun ke jalan-jalan Perancis, Kamis (26/5) melancarkan mogok nasional selama satu hari untuk memprotes usulan reformasi ketenagakerjaan oleh pemerintah, yang akan mempermudah pengusaha merekrut dan memecat pegawai dan melemahkan serikat-serikat pekerja.
Ribuan orang menyerukan slogan-slogan anti-pemerintah sambil berpawai, yang sebagian besar berlangsung damai, melalui Paris, Kamis (26/5), meminta pemerintah agar mengubah rancangan undang-undang tenaga kerja tersebut. Sumber-sumber pemerintah menyatakan sembilan orang ditahan karena merusak properti dan polisi menghadapi sejumlah insiden kecil kekerasan yang dilakukan demonstran.
Situasi tegang di kota pelabuhan Le Havre, di mana para pekerja memblokir salah satu terminal minyak utama Perancis. Ribuan pekerja dermaga memenuhi alun-alun di depan balai kota itu hari Kamis (26/5), menyulut bom asap di daerah tersebut.
Sementara itu, sedikitnya 11 dari 58 pembangkit listrik tenaga nuklir Perancis dilanda pemadaman yang tidak direncanakan sewaktu para pekerja bergabung dalam pemogokan.
Para anggota Serikat pekerja terlihat memperlambat arus lalu lintas di PLTN Gravelines, karena mereka membagi-bagikan selebaran dan mendorong pengemudi untuk mengikuti aksi mogok.
Fasilitas di Gravelines adalah PLTN terbesar keenam di dunia, terbesar kedua di Eropa, dan terbesar di Eropa Barat.
Sumber : VOA

Minyak Pangkas Kenaikan Setelah Menyentuh $ 50 Pertama Kalinya di Tahun Ini

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/5) - Minyak pangkas kenaikan sebelumnya setelah menyentuh level $ 50 per barel untuk pertama kalinya dalam lebih dari enam bulan terakhir terkait persediaan dan produksi minyak mentah AS menurun.
Kontrak sedikit berubah di New York setelah sebelumnya naik ke level $ 50,21, harga tertinggi sejak 9 Oktober lalu. Minyak mentah Brent mencapai level $ 50 untuk pertama kalinya sejak bulan November sebelum menghapus keuntungan. Stok minyak AS menyusut lebih dari yang diperkirakan pekan lalu, menurut data pemerintah, selama persediaan juga telah dibatasi di Nigeria, Venezuela dan Kanada.
Brent merosot ke level terendahnya sejak 2003 silam pada kuartal pertama dan sejak melonjak sekitar 80 % terkait tanda-tanda kelebihan pasokan global akan mereda. Produksi AS telah turun ke level terlemah sejak September 2014 saat serangan di Nigeria telah mengurangi output ke 20 tahun terendah. Produksi minyak di Venezuela telah tertekan oleh pemadaman listrik dan volume di Kanada telah diatasi oleh kebakaran hutan.
Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli turun 8 sen menjadi ditutup pada level $ 49,48 per barel di New York Mercantile Exchange. Total volume yang diperdagangkan adalah 27 % di bawah 100-hari rata-rata. Harga minyak rebound sekitar 90 % dari level terendahnya pada bulan Februari.
Brent untuk pengiriman Juli merosot 15 sen ke level $ 49,59 di ICE Futures Europe yang berbasis di London setelah sebelumnya menyentuh level tertingginya $ 50,51. Minyak mentah acuan global ditutup dengan premi 11 sen dibandingkan WTI. (knc)
Sumber : Bloomberg

Emas Berjangka Ditutup di Level Terendahnya Dalam 7-Pekan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/5) - Emas berjangka melanjutkan penurunannya pada hari Kamis untuk sesi ketujuh, terkait kekuatan menyeluruh dalam dolar AS bulan ini dan prospek suku bunga AS yang lebih tinggi membantu mendorong harga logam mulia  tersebut ke level terendahnya sejak awal April.
Emas Juni turun $ 3,40, atau 0,3%, untuk berakhir di $ 1,220.40 per ons-menandai akhir sesi terendah sejak 4 April lalu. Dari hari ke bulan, harga telah kehilangan sekitar 5,5%.
Di Comex, harga perak memangkas beberapa kerugian minggu ini. perak Juli naik 8,2 sen, atau 0,5%, ke $ 16,343 per ons. Tembaga Juli berakhir datar di $ 2,103 per pon. Platinum Juli naik $ 1, atau 0,1%, ke $ 995,80 per ons dan paladium September menguat ke $ 12,80, atau 2,4%, ke $ 543,65 per ons.
SPDR Gold Trust diperdagangkan di 0,4% lebih rendah sedangkan iShares Silver Trust naik 0,1%. VanEck Vectors Gold Miners melemah 0,7%.(mrv)
Sumber: MarketWatch

Dolar Pangkas Penurunan Awal Terkait Komentar Pejabat The Fed

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/5) - Dolar AS memangkas beberapa penurunan awal setelah pejabat The Fed menyatakan bahwa menaikkan suku bunga musim panas ini akan menjadi "hal yang tepat" selama data ekonomi menguat.
Indeks ICE U.S. Dollar ukuran kekuatan dolar terhadap kelompok enam rivalnya, turun kurang dari 0,1% dalam perdagangan terakhir di 95,3030. Mata uang itu telah turun lebih dari 0,3% pada awal sesi setelah laporan pesanan barang tahan lama pada bulan April menunjukkan kelemahan dalam segmen inti.
Euro turun menjadi $ 1,1173 dibandingkan dengan $ 1,1192 sebelum pidato - meskipun masih di bawah levelnya pada akhir Rabu yaitu sebesar $ 1,1150. Dolar juga menguat menjadi 109,81 yen, naik dari 109,61 yen, Kamis pagi. Sebagai perbandingan, greenback membeli  110,21 yen pada Rabu malam.(mrv)
Sumber: MarketWatch

Data Ekonomi yang Bervariasi Jadikan Saham AS Ditutup Sedikit Menurun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/5) - Saham AS ditutup sedikit berubah, dengan Indeks S&P 500 dekati empat pekan tertinggi seiring data ekonomi yang bervariasi menggambarkan sedikit kejelasan tentang apakah pertumbuhan ekonomi cukup kuat untuk menahan suku bunga yang lebih tinggi pada awal bulan depan.
Ekuitas berjuang untuk mendorong lebih tinggi di perdagangan singkat terkait para investor menurunkan untuk survei penguatan selama dua hari yang menambahkan hampir 360 poin untuk Dow Jones Industrial Average dan mengangkat S&P 500 lebih dari 2 % pada indeks acuan kenaikan pertama back-to-back dalam dua minggu terakhir. Sektor bank dan produsen komoditas di antara yang mengalami tekanan terbesar pada hari Kamis setelah membantu untuk memimpin lonjakan pada pekan ini.
Indeks S&P 500 turun tipis kurang dari 0,1 % ke level 2,090.09 pada pukul 16:00 sore waktu New York, dekati level tertingginya sejak 27 April lalu. (knc)
Sumber : Bloomberg

Wednesday, 25 May 2016

Gold Market Update - 26mei2016

IHSG Berpeluang Kembali Menguat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/5) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi menguat terbatas pada perdagangan saham Kamis  (26/5/2016).

Analis PT Reliance Securities Lanjar Nafi mengatakan, penutupan IHSG kemarin didongkrak oleh penguatan saham aneka industri. Alhasil, IHSG naik sebanyak 62,19 poin atau 1,32 persen ke level 4.772,98. Aksi beli bersih yang terjadi Rp 338,83 miliar.

‎Kemudian, hal tersebut juga didorong optimisme pelaku pasar akan penerapan kebijakan tax amnesty pada tahun ini.

‎"Tax amnesty yang kemungkinan dapat berjalan pada bulan Juli 2016 menjadi dorongan lebih pada IHSG. Meskipun pergerakan rupiah terkonsolidasi pada level 13.600an," kata dia dalam ulasannya.

Hal tersebut sejalan dengan penguatan Bursa Asia. Dia mengatakan, penguatan tersebut didorong oleh optimisme pasar terhadap pertumbuhan ekonom dunia.

"Data output layanan dan harga rumah yang cukup baik membuat investor berspekulasi bahwa The Fed cukup percaya diri untuk menaikkan suku bunga. Ditambah kemungkinan gagal keluarnya Ingris dari Uni Eropa menjadi dorongan positif," tambah dia.

Dia memperkirakan IHSG akan bergerak pada support 4.760-4.820.

Analis PT Asjaya Indosurya Securities William Suryawijaya mengatakan IHSG akan menguat pada perdagangan saham hari ini. Hal tersebut didorong oleh arus modal yang mulai masuk.

"Jelang pergantian bulan di pekan depan tentunya rilis data ekonomi yang sinyalir stabil akan kembali membooster kenaikan IHSG. Ditambah dengan jika kondisi global dan regional kuat bertahan," jelas dia.


Sumber : Liputan6

Wall Street Menguat Terimbas Kenaikan Harga Minyak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/5) - Wall Street menguat pada penutupan perdagangan Rabu (Kamis pagi waktu Jakarta) terdorong kenaikan harga minyak dan investor yang mulai menerima kemungkinan kenaikan suku bunga acuan AS bakal terjadi pada awal bulan depan.

Melansir laman Reuters, indeks Dow Jones industrial average naik 0,82 persen menjadi 17.851,51 poin. Indeks S&P 500 naik 0,7 persen menjadi 2.090,54 poin. Sementara indeks Nasdaq Composite bertambah 0,7 persen menjadi 4,894.89.

Indeks S&P 500 telah meningkat sekitar 15 persen dari posisi terendah pada Februari dan naik sekitar 2 persen pada tahun ini. Dengan sembilan dari 10 sektor besar pada indeks S&P menguat.

Saham sektor energi memimpin perdagangan, dengan naik 1,51 persen karena harga minyak menguat ke posisi  US$ 50 per barel. Itu menyusul laporan jika persediaan minyak mentah AS turun lebih besar dari perkiraan, yang menambah harapan bahwa aksi jual komoditas mungkin lebih banyak terjadi.

Selain itu, komentar dari pembuat kebijakan dalam beberapa hari terakhir dan data ekonomi AS yang baik telah meningkatkan ekspektasi bahwa Federal Reserve bisa segera menaikkan tingkat suku bunga acuannya lebih cepat daripada yang perkiraan sebelumnya.

Sektor keuangan pada indeks S&P naik 1,03 persen dan mengakhiri sesi pada titik tertinggi tahun ini. Mendapatkan keuntungan dari kenaikan suku bunga yang lebih tinggi membuat perusahaan sektor keuangan menjanjikan keuntungan lebih. Saham Bank of America, JPMorgan dan Citigroup naik lebih dari 1,5 persen.

"Apa yang Anda lihat adalah pengakuan bahwa ini akan terjadi dan investor semakin nyaman dengan itu. Ada pengakuan bahwa pertumbuhan ekonomi tidak apa-apa," ujar Kurt Brunner, Manajer Portofolio Swarthmore Group di Philadelphia.

Sementara perusahaan yang mengalami hari buruk seperti saham Alibaba Group yang anjlok 6,82 persen setelah perusahaan diselidiki Securities and Exchange Commission AS, terkait kemungkinan praktik akuntansi yang melanggar hukum federal.

Sekitar 6,9 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, di bawah 7,3 miliar rata-rata harian selama 20 hari perdagangan terakhir, menurut data Thomson Reuters. (Nrm/Ndw)


Sumber : Liputan6

Minyak Bergerak Naik Terkait Penurunan Persediaan & Output AS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/5) - Minyak naik ke level tertinggi dalam lebih dari tujuh bulan terakhir di New York setelah laporan pemerintah menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah AS dan produksi menurun, memicu pengurangan kelebihan persediaan.
Stok minyak mentah turun 4,23 juta barel, menurut laporan dari Administrasi Informasi Energi, lebih dari dua kali yang diproyeksikan oleh analis yang disurvei oleh Bloomberg. Produksi merosot pada pekan ke 11 menuju level terendahnya sejak September 2014. Harga minyak melemah dari sesi tertinggi setelah laporan menunjukkan bahwa persediaan bensin meningkat secara tak terduga.
Harga minyak telah melonjak lebih dari 80 % dari level 12-tahun terendah di New York pada awal tahun ini terkait tanda-tanda kelebihan pasokan global akan menurun. Sementara beberapa produsen terbesar dunia terus memompa produksi minyak mentah pada tingkat mendekati rekornya, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak tidak mungkin untuk menetapkan target output mereka ketika memenuhi mengadakan pertemuan pada 2 Juni mendatang karena strategi Arab Saudi untuk menekan output saingannya, menurut semua analis tetapi salah satu dari 27 analis yang disurvei oleh Bloomberg.
MInyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli naik 94 sen menjadi menetap di level $ 49,56 per barel di New York Mercantile Exchange. Ini adalah penutupan tertinggi sejak 9 Oktober lalu. Jumlah volume yang diperdagangkan adalah 18 % di bawah 100-hari rata-rata.
Brent untuk pengiriman Juli menguat $ 1,13 atau 2,3 %, ke level $ 49,74 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Ini merupakan penutupan tertinggi sejak 3 November. Minyak mentah acuan global mengakhiri sesi pada premi 18 sen dibandingkan WTI. (knc)
Sumber : Bloomberg

Emas Berjangka Berakhir di Level Terendahnya Dalam 7-Pekan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/5) - Emas berjangka ditutup di level terendahnya dalam tujuh minggu terakhir pada Rabu ini, karena keuntungan secara keseluruhan dalam dolar AS dan ekuitas terus mengurangi daya tarik untuk investasi emas.
Harga logam kuning telah dihitung mengalami penurunan sebesar 4,4% selama beruntun enam sesi. Emas untuk pengiriman Juni turun $ 5,40, atau 0,4%, untuk berakhir di $ 1,223.80 per ounce.(mrv)
Sumber: MarketWatch

Bursa Saham AS Berakhir Rally Ditengah Optimisme Pertumbuhan Ekonomi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/5) - Saham AS mencatatkan kenaikan terbesar selama dua hari dalam hampir tiga bulan terakhir, terkait tanda-tanda pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat memicu spekulasi bahwa dapat menahan suku bunga yang lebih tinggi.
Indeks S&P 500 dipimpin oleh sektor bank-bank pada hari Rabu, mencapai level tertinggi sejak 6 Januari di tengah spekulasi bahwa kenaikan suku bunga akan meningkatkan keuntungan. Bank of America Corp dan Citigroup Inc naik lebih dari 1,6 %. Produsen energi mengikuti harga minyak yang lebih tinggi, dibantu oleh pelemahan dolar yang juga didukung peningkatan laba dalam perusahaan material.
Indeks S&P 500 naik 0,7 % ke level 2,090.37 pada pukul 16:00 sore waktu New York, keuntungan back-to-back pertama dalam dua minggu terakhir. (knc)
Sumber : Bloomberg

Tuesday, 24 May 2016

Gold Market Update - 25mei2016

Minyak Bergerak Naik Karena Persediaan AS Diperkirakan Menurun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/5) - Minyak bergerak naik sebelum rilis data pemerintah AS yang diperkirakan akan menunjukkan persediaan minyak mentah akan menurun, yang dapat mengurangi kelebihan pasokan.
Kontrak berjangka naik 1,1 % di New York. Stok minyak mentah AS, dekati level delapan dekade tertinggi, yang kemungkinan turun sebanyak 2 juta barel pada pekan lalu, menurut survei Bloomberg sebelum data Administrasi Informasi Energi, Rabu. American Petroleum Institute industri yang didanai akan merilis laporan pasokannya pada hari Selasa. Gangguan yang telah menahan output dari Kanada, Nigeria dan Libya selama bulan lalu.
Harga minyak AS berjangka telah melonjak lebih dari 80 % dari level 12-tahun terendah pada awal tahun ini terkait tanda-tanda melimpahnya pasokan global ditengah penurunan produksi di Nigeria dan negara-negara non-OPEC termasuk di Amerika Serikat. Organisasi Negara Pengekspor Minyak tidak mungkin menentukan target produksinya pada saat mengadakan pertemuan pada 2 Juni mendatang karena sesuai dengan strategi Arab Saudi untuk menekan saingan, menurut semua analis kecuali 1 dari 27 analis yang disurvei oleh Bloomberg.
Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli naik 54 sen menjadi menetap di level $ 48,62 per barel di New York Mercantile Exchange. Total volume yang diperdagangkan adalah 29 % di bawah 100-hari rata-rata.
Brent untuk pengiriman Juli menguat 26 sen atau 0,5 %, ke level $ 48,61 di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Minyak mentah acuan global diperdagangkan pada diskon 1 sen dibandingkan minyak mentah WTI. (knc)
Sumber : Bloomberg

Meningkatnya Penjualan Rumah AS Memberi Sentimen Positif di Bursa Asia

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/5) - Bursa saham Asia dibuka menguat, dengan Indeks acuan ekuitas regional rebound dari tujuh pekan terendah, setelah lonjakan penjualan rumah AS memicu spekulasi bahwa ekonomi terbesar di dunia tersebut dapat menahan suku bunga yang lebih tinggi.
MSCI Asia Pacific Index naik 0,8 persen menjadi 125,95 pada pukul 09:03 pagi di Tokyo setelah pada penutupan hari Selasa berada di level terendah sejak 6 April. Indeks Topix Jepang naik 1,6 persen karena yen diperdagangkan di 110,15 per dolar setelah jatuh 0,7 persen pada Selasa kemarin. Laporan menunjukkan penjualan rumah baru di AS pada bulan April melonjak ke level tertinggi dalam lebih dari delapan tahun terakhir. Peluang untuk kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve pada bulan Juni naik menjadi 34 persen dari 4 persen pada Senin lalu, dengan para pedagang sekarang mengharapkan kesempatan yang lebih baik dari yang sebenarnya dari peningkatan pada bulan Juli.
Mei bersiap untuk menjadi bulan terburuk untuk indeks Asia Pasifik sejak Januari dalam apa yang menjadi wild ride bagi investor dalam tahun ini. Indeks regional memulai tahun 2016 dengan penurunan 14 persen hingga terendahnya di bulan Februari terhadap kekhawatiran devaluasi yuan China akan mengekang pertumbuhan global dan di tengah prospek biaya pinjaman AS yang lebih tinggi. MSCI kemudian reli hampir 20 persen sampai pada puncaknya tahun ini di bulan April sebelum melemah lagi. Indeks tersebut telah jatuh 4,8 persen dalam bulan ini sampai dengan Selasa kemarin.(frk)
Sumber: Bloomberg

Pelemahan Yen Bantu Angkat Bursa Jepang Dari Penurunan Selama 3 Hari

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/5) - Bursa saham Jepang naik untuk pertama kalinya dalam tiga hari karena pelemahan yen, meningkatkan prospek pendapatan bagi eksportir, dan setelah data perumahan AS meningkatkan keyakinan investor bahwa ekonomi terbesar dunia dapat mengatasi peningkatan biaya pinjaman dalam waktu dekat.
Indeks Topix menguat 1,5 persen menjadi 1,346.31 pada pukul 09:01 pagi di Tokyo dengan lebih dari 20 saham menguat untuk setiap satu saham yang turun. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 1,6 persen menjadi 16,758.91. Yen diperdagangkan di 110,14 per dolar, melemah untuk hari kedua. Sementara data pembelian rumah baru di AS melonjak pada bulan April ke level tertinggi sejak awal tahun 2008.
Kontrak pada Indeks S&P 500 naik 0,2 persen. Indeks ekuitas AS yang mendasari naik 1,4 persen pada hari Selasa, naik tajam dalam lebih dari dua bulan karena perusahaan keuangan dan teknologi mengalami penguatan.(frk)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Berakhir Rally Didorong Optimisme Data Perumahan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/5) - Saham AS naik tajam dalam lebih dari dua bulan terakhir, seiring lonjakan dalam penjualan rumah memicu spekulasi ekonomi yang dapat menahan suku bunga yang lebih tinggi di tengah meningkatnya spekulasi Federal Reserve yang akan memperketat kebijakan pada musim panas ini.
Indeks S&P 500 naik 1,4 % ke level 2,076.01 pada pukul 16:00 sore waktu New York, kenaikan terbesar sejak 11 Maret lalu, mendorong indeks tersebut untuk raih dua minggu tertinggi.
Sebuah laporan hari ini menunjukkan penjualan rumah baru pada bulan April menguat ke level tertinggi dalam lebih dari delapan tahun terakhir, mengarah ke musim jual semi yang kuat untuk pembangunan. Harga penjualan rata-rata naik menuju rekornya, mengambarkan kontrak yang ditandatangani untuk properti yang lebih mahal. (knc)
Sumber : Bloomberg

Saham AS Naik Pada Sesi Break Terkait Spekulasi Pada Suku Bunga Yang Menguat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/5) - Saham AS naik ke level tertingginya dalam dua bulan terkait spekulasi yang meningkat bahwa The Fed akan menaikkan suku bunganya di musim panas ini memicu kenaikan di saham keuangan, sedangkan data perumahan mengisyaratkan bahwa ekonomi cukup kuat untuk mendukung biaya pinjaman yang lebih tinggi.
Sektor perbankan menguat karena imbal hasil Treasury naik menuju tiga minggu tertingginya, dengan JPMorgan Chase & Co dan Citigroup Inc naik setidaknya 1,8 persen. Toll Brothers Inc raih kenaikan terbaiknya dalam tiga tahun setelah data penjualan rumah baru yang lebih kuat dari perkiraan dan terkait laba kuartalan pembangun perumahan mewah ini melampaui estimasi. Indeks S & P dari homebuilders berada di jalur untuk kenaikan tajam dalam empat bulan terakhir, dan Microsoft Corp raih kenaikan terbaiknya sejak 1 Maret lalu.
Indeks S & P 500 naik 1,4 persen menjadi 2,076.37 pada 13:06 siang di New York, kenaikan terbaik sejak 11 Maret. Indeks tersebut naik di atas harga rata-rata selama 50 hari terakhir untuk pertama kalinya dalam empat hari. Indeks Dow Jones Industrial Average menguat 218,19 poin, atau 1,3 persen, ke 17,711.12. Indeks Nasdaq Composite naik 1,9 persen ke tiga minggu tertingginya. Perdagangan saham di S & P 500 sebesar 3 persen di bawah rata-rata 30-harinya untuk hari ini.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Monday, 23 May 2016

Saham AS Berfluktuasi Ditengah Fokus Fed; Minyak Turun untuk Hari Keempat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/5) - Saham AS berfluktuasi, seiring para investor menunggu kejelasan lebih lanjut tentang waktu kenaikan suku bunga berikutnya dari Federal Reserve dan prospek inflasi. Sementara Yen menguat, sedangkan minyak mentah merosot untuk hari keempat.
Kenaikan pada Indeks S&P 500 terhadap saham teknologi diimbangi oleh penurunan di produsen energi. Minyak turun karena produsen asal Kanada bekerja untuk melanjutkan operasinya dan Iran terus meningkatkan ekspor, sementara tembaga dan aluminium menghapus penurunan. Yen rebound dari level terendahnya bulan ini, didorong oleh surplus perdagangan terbesar dalam enam tahun terakhir. Perusahaan Brasil bersiap untuk meningkatkan usaha penjualan obligasi di pasar internasional setelah Petroleo Brasileiro SA mengakhiri level 11-bulan terendahnya pada pekan lalu.
Indeks S&P 500 turun tipis kurang dari 0,1 % pada pukul 12:47 siang waktu New York. Investor akan mengkaji data ekonomi pekan ini pada indeks manufaktur, perumahan, sentimen konsumen dan pertumbuhan sebagai petunjuk tentang apakah ekonomi AS telah cukup kuat untuk menopang biaya pinjaman yang lebih tinggi. Indeks manufaktur pada pembacaan bulan Mei yang dirilis hari ini berada di bawah perkiraan ekonom yang disurvei oleh Bloomberg, merosot ke level terendahnya sejak September 2009 dengan pesanan pabrik berada di level terlemah tahun ini. (knc)
Sumber : Bloomberg

Emas Terus Menurun Terkait Kemungkinan Fed Menaikkan Suku Bunga pada Bulan Juni

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/5) - Emas berjangka pada hari Senin menetap di level terendah untuk sesi keempat berturut-turut, terkait harapan bahwa The Fed mungkin akan menaikkan suku bunga segera setelah bulan depan mendorong harga logam mulia tersebut ke level terlemahnya sejak akhir April lalu.
Emas untuk pengiriman Juni turun $ 1,40 atau 0,1 %, untuk menetap di level $ 1,251.50 per ons, dengan harga penutupan pada pekan lalu berada di level terendah sejak 27 April, emas berjangka anjlok sekitar 1,6 %.
Sejumlah pembicara Fed pekan ini diperkirakan akan menegaskan kembali sikap yang lebih tinggi pada suku bunga seiring kebijakan yang telah menyatakan atas kekhawatiran mereka bahwa kenaikan suku bunga AS berisiko jika ekonomi terus menunjukkan tanda-tanda perbaikan. (knc)
Sumber : Market Watch

Pasokan Global Yang Melimpah Bertahan, Minyak Berakhir di Terendahya 1-Minggu

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/5) - Harga minyak berakhir di level terendahnya dalam seminggu pada Senin ini karena kekhawatiran akan meredanya gangguan terbaru untuk produksi minyak mentah, memperbaharui harapan bahwa pasokan global akan terus melebihi permintaan.
Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Juli turun 33 sen, atau 0,7%, untuk berakhir di $ 48,08 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu merupakan penutupan terendah untuk kontrak bulan depan sejak 16 Mei. Minyak mentah Brent di London™s ICE Futures exchange turun 37 sen, atau 0,8%, ke $ 48,35 per barel.(mrv)
Sumber: MarketWatch

IHSG Berpotensi Kembali Menguat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/5) - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan menguat pada perdagangan saham Selasa (24/5/2016).

Analis PT Reliance Securities Lanjar Nafi mengatakan, ‎penguatan IHSG kemarin ditopang oleh aksi beli investor asing. IHSG sendiri ditutup menguat sebanyak 31,78 poin atau sebanyak 0,67 persen ke level 4.743.

"Investor asing pun tercatat melakukan aksi beli bersih sebesar Rp 176, 33 miliar. Di saat nilai tukar rupiah terhadap dolar  mulai membaik mendekati 13.500," kata dia dalam ulasannya.

Lebih lanjut Lanjar mengatakan, Bursa Asia ditutup variatif dengan bursa Jepang melemah sementara bursa saham China menguat.

"Terapresiasinya nilai tukar Yen menjadi faktor utama pelemahan bursa Jepang selain data penurunan ekspor bulanan hingga muncul peringatan pejabat Jepang untuk melakukan intervensi pelemahan mata uang yang telah menguat hingga 10 persen pada tahun ini," jelas dia.

Dia memperkirakan IHSG bakal bergerak pada level support 4.730 dan resistance 4.805 pada perdagangan saham Selasa pekan ini.

Analis PT Asjaya Indosurya Securities William Suryawijaya mengatakan, IHSG akan menguat pada perdagangan saham hari ini. Ada pun gerak IHSG diperkirakan pada support 4.702 dan resistance 4.774.

"IHSG bergerak menguat pola penguatan masih bersifat teknikal rebound," kata dia.


Sumber : Liputan6

Wall Street Tertekan Akibat Kekhawatiran Suku Bunga The Fed

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/5) - Bursa saham Amerika Serikat (AS) melemah pada penutupan perdagangan saham di awal pekan ini didorong saham Apple dan kekhawatiran pelaku pasar terhadap rencana bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga.

Selama sesi perdagangan saham, indeks saham Dow Jones dan Nasdaq memimpin penguatan, namun akhirnya melemah pada penutupan perdagangan saham.

Pada penutupan perdagangan saham, Senin (Selasa pagi WIB), indeks saham Dow Jones susut 0,05 persen ke level 17.492,93. Indeks saham S&P 500 tergelincir 0,21 persen ke level 2.048,04. Indeks saham Nasdaq melemah 0,08 persen ke level 4.765,78.

Sentimen bank sentral AS atau the Fed untuk menaikkan suku bunga menjadi perhatian pelaku pasar. Kenaikan suku bunga bank sentral menjadi fokus utama di antara investor saham yang mendapatkan keuntungan dari suku bunga pinjaman rendah pada krisis keuangan 2008.


Pemimpin bank sentral AS San Francisco John William dan pemimpin bank sentral AS bagian St Lousi James Bullard juga mengeluarkan pernyataan agresif soal kenaikan suku bunga.

Pada akhir pekan lalu, investor terkejut dengan sinyal bank sentral AS menaikkan suku bunga pada Juni dalam pertemuan bank sentral AS. Investor akan mendengar petunjuk baru pernyataan pimpinan bank sentral Janet Yellen pada Jumat pekan ini.

"Pasar membutuhkan arah dan suasana ketika suku bunga menguat, dan bank sentral AS sedang melakukan itu. Suku bunga butuh normal, dan bank sentral AS membutuhkan waktu," ujar Tim Ghriskey, Direktur Solaris Group seperti dikutip dari laman Reuters, Selasa ( 24/5/2016).

Sementara itu, saham Apple menguat 1,27 persen. Volume perdagangan saham sekitar 5,9 miliar di bursa saham Amerika Serikat. (Ahm/Ndw)


Sumber : Liputan6

Sunday, 22 May 2016

Harga Emas Turun Tiga Minggu Berturut

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/5) - Harga Emas beringsut lebih rendah pada akhir perdagangan akhir pekan pada hari Jumat, dan mengakumulasikan penurunan mingguan terbesar dalam hampir dua bulan dengan meningkatnya ekspektasi untuk kenaikan suku bunga AS segera pada bulan depan.
Harga Emas Spot berakhir turun 0,2 persen pada $ 1,252.00 per ons, dan mencatatkan penurunan 1,6 persen minggu ini, sebagai pelemahan minggu ketiga berturut-turut.
Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman Juni turun $ 1,90 pada $ 1,252.90.
Presiden Fed New York William Dudley mengatakan, pada Kamis, ada rasa yang kuat di antara para pejabat bank sentral bahwa pasar sedang meremehkan kemungkinan pengetatan kebijakan.
Itu terjadi sehari setelah risalah dari pertemuan April Fed mengungkapkan bahwa sebagian besar pembuat kebijakan merasa kenaikan suku bunga mungkin sesuai pada awal bulan depan, mengirimkan emas ke level terendah tiga minggu dari $ 1.244.
Emas sangat sensitif terhadap suku bunga, yang jika naik akan mengangkat biaya kesempatan memegang emas. Logam ini telah menguat 18 persen tahun ini karena investor memperkiraka the Fed akan menunda kenaikan suku bunga lebih lanjut.
Sekalipun Dolar AS mundur dari tertinggi dalam hampir dua bulan terhadap sekeranjang mata uang, tetapi membukukan hasil positif dalam minggu ketiga berturt, yang menambah tekanan pada emas.
Kepemilikan emas terbesar di dunia yang didukung ETF, SPDR Gold Shares, naik 4,5 ton pada Kamis untuk tertinggi sejak November 2013. 
Sedangkan permintaan emas di Asia flat minggu ini oleh dolar yang lebih kuat dan lemahnya permintaan musiman di pusat-pusat perdagangan utama.
Di antara logam mulia lainnya, harga perak naik 0,2 persen pada $ 16,51, sementara harga platinum naik 1,05 persen pada $ 1,020.13 dan harga paladium 0,6 persen lebih tinggi pada $ 557,75. 

Sumber : Vibiznews

IHSG Akan Naik Terbatas di Awal Pekan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/5) - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bakal menguat terbatas pada perdagangan saham awal pekan ini. Gerak nilai tukar rupiah dan sentimen bursa saham global masih akan mempengaruhi laju IHSG.

Analis PT Investa Saran Mandiri Hans Kwee menuturkan IHSG berpeluang naik terbatas. Bursa saham Amerika Serikat (AS) menguat terbatas pada akhir pekan lalu dapat mendorong penguatan IHSG di awal pekan. Sedangkan sentimen lainnya akan datang dari rilis data ekonomi di Eropa seperti data manufaktur.

Sedangkan sentimen dalam negeri, Hans mengatakan, pelaku pasar menunggu kenaikan peringkat Indonesia dari lembaga pemeringkat internasional S&P. Pelaku pasar juga menanti keputusan pembahasan pengampunan pajak/tax amnesty.

Ia menambahkan, laju nilai tukar rupiah terhadap dolar AS masih melemah akan berlanjut pada awal pekan ini.

Hans menilai, tekanan laju rupiah itu terjadi lantaran pelaku pasar khawatir terhadap kenaikan suku bunga bank sentral AS. Hal itu mengingat bank sentral AS memberikan sinyal kenaikan suku bunga pada Juni. "Pelemahan rupiah terhadap dolar AS juga akan terbatas," ujar Hans.

Dengan melihat kondisi itu, Hans memperkirakan IHSG menguat terbatas di kisaran resistance 4.725-4.748 dan support di level 4.690-4.700.

Sementara itu, Analis PT Reliance Securities Lanjar Nafi mengatakan IHSG akan kembali bervariasi dengan kecenderungan menguat. IHSG akan bergerak di kisaran 4.685-4.740 pada awal pekan ini.

Sebelumnya IHSG ditutup naik terbatas 7,66 poin atau 0,17 persen ke level 4.711,88. Sektor saham industri dasar dan aneka industri memimpin penguatan sektoral setelah terkoreksi cukup dalam sejak awal Mei. 


Sumber : Liputan6

Sepi Sentimen, Laju IHSG Bakal Mendatar

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/5) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) cenderung mendatar pada perdagangan saham sepekan ini. Alasannya, belum ada sentimen positif yang mampu menggerakan IHSG ke zona positif.

Kepala Riset PT Universal Broker Securities Satrio Utomo menerangkan, minimnya sentimen membuat pelaku pasar cenderung wait and see. Apalagi, kondisi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) juga tidak menentu.

"Sepertinya market masih wait and see. Tidak ada sentimen yang bagus," kata dia kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (23/5/2016).

Lebih lanjut,Satrio juga mengatakan pelaku pasar juga mengurangiagresifitasnya menjelang bulan puasa. MenurutSatrio hal tersebut merupakan tren yang kerap terjadi karena menjelang puasa pasar enggan berspekulasi.

Dia mengatakan, sentimen yang mampu mengangkat IHSG ialah hasil survei lembaga pemeringkat dunia Standard and Poor's (S&P). Sayangnya, hasil survei S&P tak bisa diprediksi. "Kalau tiba-tiba mengeluarkan ratting bisa naik kencang (IHSG)," ujar dia.

Satrio memperkirakan IHSG berada pada rentang support 4.690-4.650 dan resistance pada level 4.750-4.900.

Analis NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada mengatakan IHSG bakal melemah pada perdagangan sepekan ke depan. Pasalnya, penguatan IHSG pada perdagangan saham pekan lalu belum menunjukkan jika pelemahan IHSG bakal berakhir.

"Apalagi laju pasar obligasi dan rupiah masih berada dalam tren pelemahannya‎," kata dia dalam ulasannya.

Dia mengatakan, IHSG bakal berada pada support 4.675-4.720 sementara resistance pada level 4.765-4.777.


Sumber : Liputan6

Minyak Mendekati $ 48 Setelah Berakhirnya Kontrak Bulan Juni di New York

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/5) - Minyak diperdagangkan mendekati $ 48 per barel setelah kontrak untuk bulan Juni turun dan berakhir di New York pada Jumat pekan lalu.
Minyak berjangka untuk pengiriman Juli turun sebanyak 0,7 persen setelah West Texas Intermediate (WTI) untuk bulan Juni berakhir pada Jumat pekan lalu, turun 0,9 persen. Minyak berjangka masih menguat minggu lalu di tengah rendahnya produksi minyak mentah AS dan gangguan pasokan di Kanada dan Nigeria.
Minyak mentah WTI berada di level $ 48,18 per barel di New York Mercantile Exchange, turun 23 sen, pada pukul 09:09 pagi waktu Sydney. Minyak WTI turun 41 sen menjadi $ 47,75 pada hari Jumat. Total volume perdagangan sekitar 67 persen di bawah rata-rata 100-hari.
Minyak Brent berada 16 sen lebih rendah di level $ 48,56 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Kontrak Brent turun 0,2 persen menjadi $ 48,72 pada hari Jumat. Minyak mentah acuan global diperdagangkan lebih besar 36 sen dari WTI untuk bulan Juli.(frk)
Sumber: Bloomberg