PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 24 April 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik; Melonjak Tiga Minggu Berturut

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/4) - Konsumsi bensin yang kuat di Amerika Serikat, meningkatkan tanda-tanda penurunan produksi di seluruh dunia, dan penutupan ladang minyak telah mendukung kembali ke investasi di sektor ini, kata para pedagang.
Sementar itu jumlah kilang pengeboran di ladang minyak AS turun untuk minggu kelima berturut-turut, jatuh sebesar 8 menjadi total 382, ​​Baker Hughes melaporkan pada hari Jumat. Pada saat ini tahun lalu, perusahaan energi hulu mengoperasikan 703 kilang minyak.
Pedagang juga menyatakan impor minyak mentah yang kuat dari Tiongkok pada bulan Maret memberikan dukungan untuk harga.
Namun, beberapa analis memperingatkan bahwa pasar minyak masih jauh dari keseimbangan pasokan dan permintaan.
“Sementara rally baru-baru ini memiliki potensi untuk meningkat ke atas, kami percaya bahwa itu belum didorong oleh pergeseran berkelanjutan dalam fundamental,” kata Goldman Sachs dalam sebuah catatan kepada klien.
Goldman Sachs mempertahankan pandangannya bahwa keseimbangan pasar yang berkelanjutan, didorong oleh penurunan produksi minyak serpih AS, akan berlangsung pada kuartal ketiga 2016.
Faktor lain yang mendukung adalah produsen telah mengambil keuntungan dari harga yang lebih tinggi dengan mengunci dalam produksi.
Bank investasi Perancis Natixis memperkirakan produsen di AS untuk mengambil setiap kesempatan untuk agresif melakukan lindung nilai sesegera harga minyak pulih untuk jangka waktu yang singkat.
Penurunan produksi, terutama di Amerika Serikat, di mana banyak produsen telah memperoleh hingga 70 persen kenaikan harga minyak sejak 2014, juga telah membantu untuk mengangkat pasar.
Natixis memperkirakan produksi minyak AS turun setidaknya 500.000 menjadi 600.000 barel per hari (bph) tahun ini, dibandingkan dengan tahun 2015, dan dengan 500.000 barel per hari lain pada tahun 2017.
Meskipun rally baru-baru ini, pasar minyak tetap kelebihan pasokan antara 1 juta hingga 2 juta barel minyak mentah yang diproduksi setiap hari lebih dari permintaan, meninggalkan tangki penyimpanan di seluruh dunia diisi sampai penuh dengan bahan bakar yang tidak terjual.
Sumber : Vibiznews