PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 3 April 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Anjlok 4 Persen Setelah Pernyataan Arab Saudi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (4/4) - Harga minyak mentah anjlok 4 persen pada hari penutupan perdagangan akhir pekan Jumat setelah pernyataan wakil putra mahkota Arab saudi mengatakan Arab Saudi tidak akan membekukan produksi kecuali Iran dan produsen utama lainnya ikut melakukan juga.
“Jika semua negara setuju untuk membekukan produksi, kami siap,” kata bin Salman dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg.
“Jika semua negara termasuk Iran, Rusia, Venezuela, negara-negara OPEC dan semua produsen utama memutuskan untuk membekukan produksi, kami akan berada di antara mereka,” katanya.
“Saya tidak percaya bahwa penurunan harga minyak menimbulkan ancaman bagi kami,” katanya, menambahkan bahwa kenaikan harga, sementara memiliki manfaat anggaran untuk kerajaan, juga “ancaman terhadap umur minyak.”
Harga minyak mentah berjangka AS menetap di $ 36,79 per barel, turun $ 1,55, atau 4 persen setelah menetap sampai 2 sen pada hari Kamis. Harga naik hampir 4 persen selama Januari-Maret, juga keuntungan kuartalan pertama sejak melonjak hampir 25 persen pada kuartal kedua tahun lalu.
Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni turun $ 1,63, atau 4 persen, ke $ 38,70 per barel. Brent naik 6 persen pada kuartal pertama tahun ini, kenaikan tersebut pertama sejak rally 15 persen pada kuartal kedua 2015.
Harga minyak sedikit mengurangi kerugian setelah perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan hitungan mingguan dari rig minyak yang beroperasi di Amerika Serikat turun 10 untuk total 362. Pada saat ini tahun lalu, pengebor memiliki 802 rig di ladang minyak AS.
Rebound pertama dolar dalam seminggu setelah data pekerjaan AS yang lebih kuat dari perkiraan menambah tekanan pada minyak, membuat harga minyak mentah dalam mata uang dollar AS kurang menarik bagi pemegang euro dan mata uang lainnya.
Data pekerjaan AS meningkat kokoh di Maret dan upah rebound, tanda-tanda kekuatan ekonomi yang bisa memungkinkan berhati-hati Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga secara bertahap.
Minyak telah rally selama enam minggu terakhir setelah produsen utama dalam dan di luar Organisasi Negara Pengekspor Minyak melayangkan ide pembekuan output pada level tertinggi bulan Januari.
Harga baru-baru ini ditarik kembali pada volume perdagangan yang rendah dan kekhawatiran tentang kelebihan pasokan menjelang pertemuan sebuah produsen minyak di Doha untuk menyetujui kemungkinan pembekuan produksi pada 17 April.
Iran telah dengan tegas menyatakan bahwa tidak akan memberikan kontribusi untuk pembekuan produksi sampai ekspor minyak mentahnya kembali ke tingkat pra-sanksi.
Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan pasokan global dan kurang optimisnya pertemuan produsen OPEC dan non-OPEC untuk pembekuan produksi. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 36,00-$ 35,50, dan jika harga rebound akan menembus kisaran Resistance $ 37,00-$ 37,50.

Sumber : Vibiznews