PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 24 April 2016

Harga Emas Akhir Pekan Turun 1 Persen, Akumulasikan Mingguan Negatif

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/4) - Emas turun lebih dari 1 persen pada akhir perdagangan akhir pekan pada hari Jumat terganjal penguatan dolar AS terhadap yen dan euro, membuat harga logam mulia mengalami penurunan mingguan kedua berturut-turut.

Dolar AS naik 2 persen terhadap yen dengan spekulasi Bank of Japan sedang mempertimbangkan menerapkan suku bunga negatif untuk program pinjaman untuk lembaga keuangan.

Harga emas spot turun 1,24 persen pada $ 1,232.96 per ons, di bawah hasil Kamis yang naik lima minggu tinggi $ 1,270.10 per ons. Secara mingguan turun sekitar -0,2 persen.

Sedangkan harga emas berjangka AS kontrak pengiriman Juni turun 1,6 persen pada $ 1.230 per ons.

Goldman Sachs dipertahankan pandangan bearish pada emas dan komoditas lainnya pada hari Jumat, dan menegaskan kembali rekomendasi untuk menjual emas.

 “Kami terus memperkirakan bahwa penguatan pasar tenaga kerja AS akan memaksa The Fed untuk menaikkan suku bunga tiga kali tahun ini, yang akan menyebabkan dolar yang lebih kuat dan meningkatkan secara bertahap dalam tarif suku bunga AS, mendorong emas turun,” kata analis Goldman di sebuah catatan.

Federal Reserve AS akan bertemu untuk pertemuan kebijakan dua hari pada tanggal 26-27 April.

Sedangkan pada logam mulia lainnya, harga perak spot berbalik lebih rendah dan turun 0,4 persen pada $ 16,93 per ons, di bawah sesi sebelumnya 11 bulan tinggi $ 17,69. Harga perak naik 4,6 persen untuk minggu ini. Ini merupakan kenaikan mingguan ketiga berturut-turut.

Rally harga perak minggu ini telah dibantu oleh optimisme atas pertumbuhan Tiongkok, dan harga menembus di atas grafik kunci resistance.

Sedangkan harga platinum turun 1,3 persen pada $ 1,007.60 per ons tapi secara mingguan masih terkuat dalam tujuh minggu dengan kenaikan 3 persen.

Untuk harga Paladium turun 0,17 persen pada $ 600 per ons dan siap untuk kenaikan mingguan 7 persen, setelah naik ke $ 618,28, level tertinggi sejak November.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi AS New Home Sales Maret yang diindikasikan meningkat. Jika hasil ini terealisir akan meningkatkan dollar AS.


Sumber : Vibiznews