PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 3 April 2016

Bursa Wall Street Akhir Pekan Positif, Dow Jones Berakhir Tertinggi 4 Bulan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (4/4) - Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan akhir pekan Jumat terdorong data pekerjaan AS dan manufaktur yang menguat, mengalahkan sentimen negatif pelemahan minyak mentah.
Laporan kerja Maret menunjukkan penciptaan 215.000 pekerjaan, dengan tingkat pengangguran naik tipis menjadi 5,0 persen dan rata-rata penghasilan per jam naik tujuh sen, menurut Reuters. Tingkat partisipasi angkatan kerja naik menjadi 63 persen, level tertinggi sejak Maret 2014.
Dalam berita ekonomi lainnya, belanja konstruksi Februari turun 0,5 persen. Sentimen Konsumen Universitas Michigan untuk Maret adalah 91,0. Sebelumnya, PMI manufaktur Maret AS Markit datang di 51,5.
Sedangkan penjualan mobil datang pada 16.570.000 tingkat tahunan di bulan Maret, turun dari 17.540.000 pada bulan Februari, menurut Autodata.
Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik sekitar 107 poin di level tertinggi sejak 4 Desember 2015. Saham Goldman Sachs berkontribusi paling besar untuk kenaikan, sementara saham Chevron dan Exxon Mobil kontribusi paling tinggi untuk penurunan pada indeks, yang jatuh sebanyak sebagai 117 poin dalam perdagangan pagi.
Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 1,55 atau 4 persen, di $ 36,79 per barel untuk menghapus kenaikan untuk tahun ini sejauh ini.
Harga minyak mentah WTI mencapai tingkat terendah dalam lebih dari dua minggu di tengah kekhawatiran kelebihan pasokan baru, setelah laporan bahwa Arab Saudi tidak akan setuju untuk membekukan produksi kecuali Iran dan produsen utama lainnya juga melakukannya. Jumlah rig minyak mingguan menunjukkan penurunan 10, menurut Baker Hughes.
Saham biotek unggul, dengan ETF iShares Nasdaq Bioteknologi (IBB) ditutup naik 2,88 persen dan mencapai rata-rata bergerak 50 hari untuk pertama kalinya pada tahun 2016. Regeneron melonjak untuk menutup 12,43 persen, dari tertinggi sesi tapi masih membukukan hari terbaik sejak 10 Januari 2012.
Regeneron dan Sanofi mengatakan Jumat pengobatan eksperimental mereka untuk eksim terbukti sangat efektif dalam dua penelitian besar, tanpa efek samping yang serius yang sering terlihat dengan pengobatan standar untuk penyakit kulit inflamasi kronis, Reuters melaporkan.
Indeks utama rata-rata lebih tinggi setelah ISM manufaktur untuk bulan Maret datang di 51,8, melampaui ekspektasi dan naik dari hasil cetak Februari pada 49,5.
Saham AS awalnya dibuka lebih rendah meskipun laporan pekerjaan Maret menggembirakan. Penurunan harga minyak mentah dan penurunan beberapa indeks saham luar negeri dan data Jepang mengecewakan awalnya sangat membebani ekuitas AS di pembukaan.
Hasil Treasury diselenggarakan campuran, dengan yield 30-tahun mencapai lebih rendah sekitar 2,60 persen, sedangkan yield 2-tahun diadakan lebih tinggi di dekat 0,75 persen dan 10-tahun hasil produksi sekitar 1,78 persen.
Indeks dolar AS berakhir flat setelah berusaha naik menyusul laporan pekerjaan AS. Indeks jatuh 1,55 persen untuk seminggu, terburuk sejak awal Februari. Indeks berakhir lebih rendah Kamis untuk empat hari beruntun kalah dan jatuh 4,1 persen pada kuartal pertama untuk kuartal terburuk sejak 2010.
Euro berada di dekat $ 1,139 dan yen adalah sekitar ¥ 111,6 terhadap dollar AS.
Presiden Fed Cleveland Loretta Mester, anggota voting FOMC, mengatakan Jumat sore adalah tepat untuk secara bertahap menaikkan suku bunga. Dia juga mengatakan dia mengurangi jalur kenaikan suku bunga nya pada bulan Maret dari bulan Desember, dan menambahkan ekonomi telah menunjukkan ketahanan yang cukup besar dan data inflasi terakhir telah agak menggembirakan.
General Motors, Mobil Fiat Chrysler dan mobil besar lainnya melaporkan penjualan AS lebih lemah dari perkiraan untuk bulan Maret, tertekan oleh penurunan permintaan untuk sedan dan lalu lintas penyalur cahaya selama akhir pekan Paskah, kata Reuters. Saham GM ditutup 3 persen, sementara Fiat Chrysler berakhir hampir 4,1 persen lebih rendah.
Saham Tesla melonjak 3,4 persen dalam volume perdagangan di atas rata-rata setelah CEO Elon Musk mengatakan pesanan untuk Model 3 mencapai 198.000 dalam waktu 24 jam.
Pasar saham luar negeri, sebagian besar lebih rendah. Indeks Nikkei 225 jepang jatuh 3,55 persen pada Jumat setelah survei Tankan Bank of Japan kuartalan menunjukkan sentimen produsen besar berada pada posisi 6 pada bulan Maret, meleset dari perkiraan dan turun dari posisi 12 pada tiga bulan lalu, menurut Reuters.
Indeks Shanghai ditutup hampir 0,2 persen lebih tinggi. Indeks PMI resmi Tiongkok datang di 50,2 pada Maret, naik dari 49,0 bulan sebelumnya. Sedangkan Caixin manufaktur PMI untuk Maret naik menjadi 49,7 dari 48,0 pada bulan Februari. PMI jasa resmi juga naik menjadi 53,8 pada bulan Maret.
Saham Eropa berakhir lebih rendah tapi dari posisi terendah sesi, dengan STOXX Europe 600 turun sedikit lebih dari 1 persen.
Dengan kenaikan hari Jumat, indeks rata-rata utama ditutup naik lebih dari 1,5 persen untuk minggu ini, minggu positif keenam dalam tujuh terakhir. Indeks S & P 500 berada dalam 3 persen dari 52 minggu intraday tinggi, dan Dow sekitar 3 persen di bawah.
Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 107,66 poin, atau 0,61 persen, di 17,792.75, dengan Goldman Sachs naik tertinggi dan saham Chevron yang tertinggal terbesar. Indeks Dow Jones naik 1,58 persen untuk mingguan dengan saham Visa top performer dan saham Boeing yang terburuk.
Indeks S & P 500 ditutup naik 13,04 poin, atau 0,63 persen, pada 2,072.78, dengan sektor perawatan kesehatan memimpin delapan sektor yang lebih tinggi. Sedangkan sektor telekomunikasi dan sektor energi yang turun. Indeks S & P 500 naik 1,81 persen untuk mingguan,  dengan sektor teknologi informasi dan energi yang turun pada pekan ini.
Indeks Nasdaq ditutup naik 44,69 poin, atau 0,92 persen, pada 4,914.54. Indeks Nasdaq naik 2,95 persen untuk seminggu. Saham Apple memiliki keuntungan mingguan hampir 4,1 persen.

Sumber : Vibiznews