PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 24 April 2016

Bursa Eropa Akhir Pekan Berakhir Mixed; Mingguan Naik 1,5 Persen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/4) - Bursa Saham Eropa ditutup mixed namun sebagian besar di wilayah negatif pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat tergerus penurunan tajam dalam sektor otomotif dan sumber daya dasar.
Indeks FTSE 100 ditutup pada posisi 6.310,44, turun -71,00 poin atau -1,11%
Indeks DAX ditutup pada posisi 10.373,49, turun -62,24 poin atau -0,60%
Indeks CAC 40 ditutup pada posisi 4.569,66, turun -13,17 poin atau -0,29%
Indeks IBEX 35 ditutup pada posisi 9.232,80, naik 35,60 poin atau 0,39%
Indeks Pan-Eropa STOXX 600 ditutup 0,47 persen lebih rendah. Namun secara mingguan indeks STOXX 600 naik 1,5 persen.
Saham di sektor otomotif merosot, dengan berita dari Daimler dan Volkswagen mengguncang sektor ini. Sektor otomotif turun lebih dari 2 persen secara keseluruhan.
Saham Volkswagen anjlok sebanyak 6 persen sebelum menehan kerugian. Pada hari Jumat, produsen mobil melaporkan kerugian besar untuk tahun 2015. Perusahaan melaporkan kerugian bersih pada 1.582 miliar euro ($ 1.77 miliar) untuk tahun 2015, tertekan penurunan pengiriman kendaraan. Saham ditutup 1,2 persen lebih rendah.
Hal ini terjadi setelah perusahaan Jerman tersebut mencapai kesepakatan kerangka kerja dengan penggugat class action di pengadilan AS, Kamis. Reuters, mengutip sumber-sumber, melaporkan hal itu adalah menaikkan ketentuan untuk membayar skandal emisi untuk 16-17 miliar euro dari sebelumnya 6,7 miliar euro.
Saham Daimler jatuh 5 persen, setelah pembuat mobil tersebut mengumumkan akan melakukan investigasi ke dalam proses pengujian emisi, atas permintaan dari Departemen Kehakiman AS. Saham juga lebih rendah setelah laba bersihnya turun pada kuartal pertama.
Sementara saham Volvo melonjak lebih dari 4,5 persen. Hal ini muncul setelah perusahaan membukukan penurunan lebih kecil dari perkiraan laba kuartal pertama, dan mengatakan pihaknya memperkirakan permintaan kuat di Eropa, menurut Reuters.
Pasar minyak naik di perdagangan Eropa kemudian, karena investor mencoba untuk menyingkirkan kekhawatiran atas kekenyangan pasokan global. Brent dan minyak mentah AS membukukan keuntungan kuat, diperdagangkan masing-masing sekitar $ 45,60 dan $ 44,20.
Sedangkan sektor sumber daya dasar adalah salah satu sektor terburuk pada hari Jumat, turun sekitar 1 persen. Saham Anglo American dan saham Rio Tinto berdua turun sekitar 2 persen, meskipun harga logam membukukan keuntungan yang solid.
Pada data ekonomi, aktivitas sektor swasta tumbuh pada bulan April di Perancis, dengan indeks PMI naik menjadi 50,5. Di Jerman, manufaktur melihat tanda-tanda perbaikan, tetapi pertumbuhan produk di di sektor swasta melambat menjadi 53,8 pada bulan April, (Maret 54,0). Untuk zona euro secara keseluruhan, kegiatan usaha gagal menunjukkan tanda-tanda meningkat, sebagai indeks gabungan dari jasa dan aktivitas manufaktur di wilayah tersebut, datang di 53,0, turun dari bulan Maret 53,1, menurut Markit.
Laporan Laba terus menjadi kunci penggerak pasar pada hari Jumat dengan kinerja dalam saham perusahaan mewah membebani sentimen. Saham Kering merosot lebih dari 5 persen setelah melaporkan peningkatan 2,7 persen dalam pendapatan kuartal pertama, tapi pertumbuhan lebih lambat datang dari merek Gucci yang yang gagal memenuhi ekspektasi pasar.
Saham Merck berakhir naik lebih dari 4 persen setelah sejumlah kelompok perbankan termasuk Goldman Sachs, menaikkan target harga mereka atau rating pada saham.
Sore nanti akan dirilis data ekonomi Ifo Business Climate April Jerman, yang diindikasikan meningkat dari hasil sebelumnya.

Sumber : Vibiznews