Bakti BPF dengan Panti Asuhan Al-Ishlah 2016
PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Kunjungan Direktur Utama Bursa Berjangka Jakarta dan Direktur Kliring Berjangka Indonesia (KBI)
Kunjungan Direktur Utama Bursa Berjangka Jakarta dan Direktur Kliring Berjangka Indonesia (KBI)
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah
Lunch Bestmalang SBC, Manager, Leader.

Wednesday, 9 March 2016

Wall Street Menguat Didorong Harga Minyak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (10/3) - Wall Street menguat pada penutupan perdagangan Rabu (Kamis pagi waktu Jakarta), dipicu kenaikan harga minyak dan saham energi.

Dow Jones industrial average naik 34,48 poin atau 0,2 persen menjadi 16.998,58. Sementara indeks S&P 500 naik 9,85 poin atau 0,5 persen ke posisi 1.989,11 dan Nasdaq Composite menambahkan 25,55 poin atau 0,55 persen menjadi 4.674,38.

Volatilitas harga minyak dan saham pada tahun ini kerap berkaitan yang mengejutkan para investor. Seperti yang terlihat pada hari ini, dengan harga minyak mentah Brent naik di atas US$ 40 per barel, pulih dari posisi terendah selama satu dekade, pada Januari yang menyebabkan gejolak di pasar saham.

"Ini masih menjadi korelasi yang membingungkan antara harga minyak dan saham. Itu benar-benar tidak seharusnya bermain dengan cara ini," kata Jake Dollarhide, CEO Longbow Asset Management di Tulsa.

Tetapi, dia menambahkan, mengingat jika harga minyak mampu mendorong pasar saham AS turun, maka masuk akal jika kenaikan saham akan terikat dengan kembalinya harga minyak.

Wall Street menguat pada penutupan perdagangan Rabu (Kamis pagi waktu Jakarta), dipicu kenaikan harga minyak dan saham energi.

Dow Jones industrial average naik 34,48 poin atau 0,2 persen menjadi 16.998,58. Sementara indeks S&P 500 naik 9,85 poin atau 0,5 persen ke posisi 1.989,11 dan Nasdaq Composite menambahkan 25,55 poin atau 0,55 persen menjadi 4.674,38.

Volatilitas harga minyak dan saham pada tahun ini kerap berkaitan yang mengejutkan para investor. Seperti yang terlihat pada hari ini, dengan harga minyak mentah Brent naik di atas US$ 40 per barel, pulih dari posisi terendah selama satu dekade, pada Januari yang menyebabkan gejolak di pasar saham.

"Ini masih menjadi korelasi yang membingungkan antara harga minyak dan saham. Itu benar-benar tidak seharusnya bermain dengan cara ini," kata Jake Dollarhide, CEO Longbow Asset Management di Tulsa.

Tetapi, dia menambahkan, mengingat jika harga minyak mampu mendorong pasar saham AS turun, maka masuk akal jika kenaikan saham akan terikat dengan kembalinya harga minyak. 


Sumber : Liputan6