PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 13 March 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Terangkat Pernyataan EIA; Mingguan Naik 7%

BESTPROFIT FUTURES MALANG (14/3) - Harga minyak mentah AS naik pada penutupan perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (12/03) setelah pernyataan International Energy Agency (IEA) yang mengatakan harga minyak mentah mungkin telah mencapai titik terendahnya.

Produksi di luar Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak akan menurun 750.000 barel per hari tahun ini, atau 150.000 barel per hari lebih dari perkiraan bulan lalu, kata lembaga itu. Pasar juga didukung oleh kerugian produksi di Irak dan Nigeria, dan Iran mengembalikan produksi lebih lambat dari yang direncanakan setelah akhir sanksi internasional, katanya.

“Ada tanda-tanda bahwa harga mungkin telah melewati dasar,” demikian dinyatakan lembaga penasihat yang berbasis di Paris untuk 29 negara mengatakan dalam laporan pasar bulanan pada Jumat.

Demikian juga pada hari Jumat, perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan jumlah kilang pengeboran minyak di Amerika Serikat turun 6 menjadi total 386. Pada saat ini tahun lalu, jumlah rig minyak mencapai 866.

Harga minyak mentah berjangka AS berada pada $ 38,50 per barel, naik 66 sen, atau 1,74 persen, setelah mencapai tertinggi 2016 pada $ 39,02. Untuk minggu ini memperoleh kenaikan 7.18 persen, naik untuk minggu keempat berturut-turut.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 40,41 per barel, naik 36 sen. Pada minggu ini, naik lebih dari 4 persen, menuju kenaikan mingguan ketiga berturut-turut.

Sementara itu Goldman Sachs memberikan sentimen bearish, mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien bahwa harga bisa jatuh tajam dalam beberapa pekan mendatang dengan catatan peningkatan persediaan AS mengimbangi penurunan produksi di dalam negeri.

Goldman Sachs mengatakan harga minyak harus cukup rendah untuk menjamin pasokan berkurang dari waktu ke waktu, memproyeksikan $ 39 per barel di rata-rata untuk patokan global minyak mentah Brent pada tahun 2016, turun dari perkiraan sebelumnya sebesar $ 45.

Dalam berita lain, minyak telah kembali mengalir dari Irak wilayah Kurdistan ke pelabuhan Turki Ceyhan, sumber mengatakan, setelah penutupan pipa di pertengahan Februari mengurangi sekitar 600.000 barel per hari dari pasar.

IEA mengatakan melihat persediaan minyak dan produk global yang meningkat besar di paruh pertama tahun 2016, di kisaran 1.500.000-1.900.000 barel per hari, tapi itu akan melambat menjadi 0,2 juta barel per hari pada semester kedua. Kelebihan itu sendiri menyebabkan beberapa untuk memperingatkan bahwa pemulihan harga dini bisa menghambat rebalancing pasar.

Sumber : Vibiznews