PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 6 March 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Rally; Mingguan Naik Lebih 9%

BESTPROFIT FUTURES MALANG (7/3) - Harga minyak mentah rally lagi pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat, didukung oleh data pekerjaan AS yang kuat dan turunnya jumlah kilang minyak AS.
 
Pasar Tenaga Kerja AS melonjak pada bulan Februari, memperlihatkan kekuatan pasar tenaga kerja yang lebih lanjut yang bisa meredakan kekhawatiran ekonomi yang diperkirakan sedang menuju ke resesi dan memungkinkan Federal Reserve secara bertahap menaikkan suku bunga tahun ini.
 
Nonfarm payrolls meningkat sebesar 242.000 pekerjaan bulan lalu, Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan pada hari Jumat (04/03). Tingkat pengangguran diadakan di level terendah delapan tahun pada 4,9 persen menggambarkan lebih banyak orang masuk ke dalam pasar tenaga kerja.
 
Juga pada hari Jumat, dilaporkan jumlah kilang minyak AS turun 8 menjadi total 392, perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan. Pada saat ini tahun lalu, pengebor mengoperasikan 922 kilang di ladang minyak AS.
 
Harga minyak mentah berjangka AS berakhir naik di $ 35,92 per barel, naik US $ 1,35, atau 3,91 persen. Minyak mentah berjangka AS juga membukukan 9,5 persen kenaikan mingguan. Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,63 ke $ 38,70 per barel.
  

Penurunan produksi minyak mentah AS telah memberikan dukungan harga setelah Energy Information Administration AS melaporkan produksi turun selama seminggu keenam untuk 9.080.000 barel per hari, sementara persediaan minyak mentah AS naik ke rekor baru 517.980.000 barel pekan lalu.
 
Kombinasi pemotongan lebih lanjut dalam perkiraan produksi AS dalam beberapa bulan mendatang dan prospek permintaan cerah juga mendasari harga.
 
“Sebagian besar dukungan datang dari sisi penawaran, tetapi juga sisi permintaan tampaknya meningkat,” kata analis Commerzbank Carsten Fritsch, menunjuk ke Arab Saudi menaikkan harga jual April untuk pelanggan Asia dan potensi permintaan minyak Tiongkok secara mengejutkan meningkat.
 
Pertemuan antara produsen minyak diperkirakan berlangsung pada bulan Maret untuk membahas koordinasi tindakan meskipun belum ada keputusan pada tanggal atau tempat yang mungkin untuk pembicaraan antara negara produsen OPEC dan non-OPEC.
 
Sumber : Vibiznews