PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 13 March 2016

Harga Emas Akhir Pekan Retreat, Mengakumulasikan Mingguan Negatif

BESTPROFIT FUTURES MALANG (14/3) - Harga Emas retreat sekitar 1 persen pada akhir perdagangan akhir pekan, Sabtu dinihari (12/03) terganjal penguatan dolar AS, harga minyak dan pasar saham global, setelah pada perdagangan sebelumnya emas memperpanjang kenaikan pada awal perdagangan setelah pengumuman Bank Sentral Eropa yang melakukan pelonggaran tambahan.
Presiden ECB Mario Draghi meluncurkan langkah-langkah stimulus ekonomi pada Kamis dengan menurunkan suku bunga ke tingkat nol dan peningkatan pembelian aset, tetapi mengisyaratkan tidak akan ada pemotongan suku bunga lebih lanjut.
Dolar AS menguat lagi pada hari Jumat, setelah hampir satu bulan terhadap sekeranjang mata uang utama, karena investor membeli aset berisiko menyusul pengumuman mengejutkan dari Bank Sentral Eropa dan Bank Rakyat Cina.
Dolar AS naik pada hari Jumat setelah Tiongkok menetapkan tingkat tinggi yuan onshore terhadap dolar oleh laju tercepat tahun ini pada 6,4850 yuan. Bank Rakyat China telah menetapkan tingkat titik tengah yuan / dolar resmi CNY = SAEC di 6,4905 per dolar, kurs tetap terkuat pada 2016.
Pasar Saham Asia, Eropa dan Wall Street akhir pekan juga berakhir positif, yang membuat permintaan aset safe haven terhadap emas semakin melemah.
Harga emas Spot sempat naik sejauh $ 1,282.51 per ons, terkuat sejak 3 Februari 2015, sebelum jatuh 1,69 persen menjadi $ 1,249.76, setelah dolar rebound dari tiga minggu rendah terhadap euro. Itu berada di jalur untuk menutup turun sekitar -0,7% seminggu setelah 3 persen lonjakan pekan lalu.
Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman April berakhir turun 1,1 persen pada $ 1,259.40 per ons, setelah mencapai puncak pada $ 1,287.80.
Fokus pasar utama berikutnya adalah pertemuan kebijakan AS Federal Reserve pada 15-16 Maret. The Fed menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade di bulan Desember.
Jika Fed menetapkan suku bunga tidak berubah pekan depan, emas bisa tertekan dari kenaikan beberapa resiko jangka pendek, kata analis ETF Securities Martin Arnold. “Dalam jangka panjang, emas mungkin akan tetap di atas $ 1.200, sekitar area $ 1.250, sementara $ 1.300 merupakan level resistance yang kuat,” tambah Arnold.
Pelemahan dolar AS dan harapan untuk kenaikan suku bunga AS telah membantu rebound emas dengan lebih dari 18 persen tahun ini sejauh ini. Emas kembali mengambil perannya sebagai tempat berlindung bagi investor menghindari risiko, dalam menghadapi jatuhnya pasar ekuitas dan kekhawatiran perlambatan ekonomi global.
Permintaan emas fisik melambat di konsumen atas Tiongkok pekan ini, sementara pemogokan oleh perusahaan perhiasan terkait pengenaan pajak menahan permintaan di pasar nomor dua dunia di India.
Dalam harga logam mulia lainnya, harga Perak berjangka turun 0,04 persen menjadi $ 15,51 per ons, harga platinum berjangka turun 1,6 persen pada $ 962,30 dan harga paladium naik 1,4 persen menjadi $ 578,50.

Sumber : Vibiznews