PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 8 March 2016

Cadangan Minyak Mentah AS Membesar, Minyak Tahan Penurunan


BESTPROFIT FUTURES MALANG (9/3) - Minyak tahan penurunannya dekat $ 36 per barel karena data industri AS menunjukkan bahwa stok minyak mentah membesar ditengah melimpahnya cadangan global.

Minyak mentah sedikit berubah di New York setelah jatuh 3,7 persen pada Selasa, penurunan pertama dalam tiga hari. Persediaan naik 4,4 juta barel pekan lalu, Industri yang didanai American Petroleum Institute mengatakan dalam laporannya. Data pemerintah Rabu ini diperkirakan juga akan menunjukkan persediaan yang meningkat, menjaga stok pada tingkat tertinggi dalam lebih dari delapan dekade.

Minyak telah memangkas penurunannya tahun ini menjadi 1,5 persen, naik kembali setelah jatuh bulan lalu ke 12 tahun terendahnya karena spekulasi surplus di seluruh dunia akan berkepanjangan di tengah penuhnya persediaan AS dan prospek untuk dorongan ekspor dari Iran setelah penghapusan sanksi mereka berakhir. pembicaraan baru-baru ini antara produsen dari Arab Saudi ke Rusia tentang pengurangan produksi telah membantu meningkatkan harga, kata Menteri Petroleum Resources Negara Nigeria Emmanuel Ibe Kachikwu.

West Texas Intermediate untuk pengiriman April berada di $ 36,49 per barel di New York Mercantile Exchange, turun 1 sen, pada 09:08 pagi waktu Hong Kong. Kontrak tersebut jatuh $ 1,40 $ 36,50 pada Selasa kemarin. Total volume yang diperdagangkan adalah sekitar 8 persen di bawah rata-rata 100-harinya.

Brent untuk pengiriman Mei berada di $ 39,59 per barel di London-based ICE Futures Europe exchange, turun 6 sen. Kontrak menurun $ 1,19, atau 2,9 persen, ke $ 39,65 per barel Selasa. Minyak mentah acuan global diperdagangkan pada premium $ 1,21 untuk WTI bulan Mei.(mrv)

Sumber: Bloomberg