PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 13 March 2016

Bursa Wall Street Akhir Pekan Naik Tajam; Bukukan Kenaikan Empat Minggu Beruntun


BESTPROFIT FUTURES MALANG (14/3) - Bursa Saham Wall Street ditutup naik tajam pada akhir pekan Sabtu dinihari (12/03) terdorong kenaikan harga minyak mentah dan investor mengambil pandangan yang lebih positif dari stimulus Bank Sentral Eropa.

Harga minyak mentah AS naik pada penutupan perdagangan akhir

pekan Sabtu dinihari (12/03) setelah pernyataan International Energy Agency (IEA) yang mengatakan harga minyak mentah mungkin telah mencapai titik terendahnya.

Produksi di luar Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak akan menurun 750.000 barel per hari tahun ini, atau 150.000 barel per hari lebih dari perkiraan bulan lalu, kata lembaga itu. Pasar juga didukung oleh kerugian produksi di Irak dan Nigeria, dan Iran mengembalikan produksi lebih lambat dari yang direncanakan setelah akhir sanksi internasional, katanya.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik 66 sen, atau 1,74 persen, pada $ 38,50 per barel.

Indeks utama AS rata-rata naik lebih dari 1 persen ke wilayah positif untuk minggu ini, mencatatkan kenaikan minggu keempat berturut-turut sejak November.

Baik indeks Dow dan S & P 500 berakhir di tertinggi sejak perdagangan intraday pada 4 Januari, hari pertama perdagangan tahun ini. Pada penutupan Jumat, indeks hanya sekitar 1 persen lebih rendah secara tahunan.

Indeks S & P 500 naik 1,6 persen menembus level psikologis 2.000 dan ditutup diatas 200 hari moving average untuk pertama kalinya sejak 30 Desember.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 218 poin lebih tinggi, juga di atas 200 hari moving average untuk pertama kalinya sejak 30 Desember.

Bursa Saham AS ditutup sebagian besar lebih rendah Kamis, di bawah tekanan dari harga minyak yang rendah dan kekhawatiran tentang efektivitas kebijakan moneter menyusul pengumuman stimulus dari Bank Sentral Eropa.

Pada hari Kamis, euro dibalik penurunan awal untuk mencapai tertinggi terhadap dolar AS dalam hampir sebulan setelah Presiden ECB Mario Draghi mengejutkan pasar dengan mengatakan dia tidak mengantisipasi kebutuhan untuk mengurangi tingkat suku bunga lebih lanjut, meskipun fakta baru dapat mengubah situasi dan prospek.

Harga emas berjangka AS untuk pengiriman April turun $ 13,40 pada $ 1,259.40 per ons, sementara imbal hasil Treasury naik. Yield 2 tahun adalah 0,94 dan hasil 10-tahun adalah sekitar 1,98 persen.

Indeks dolar lebih tinggi, dengan euro dekat $ 1,115 dan yen di ¥ 113,77 terhadap dolar AS.

Dalam berita ekonomi AS, harga impor Februari turun 0,3 persen, sedangkan harga ekspor turun 0,4 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 218,18 poin, atau 1,28 persen, di 17,213.31, dengan kenaikan tertinggi saham Pfizer, sedangkan saham Wal-Mart dan Procter & Gamble penurun terbesar.

Indeks Dow Jones naik 1,2 persen untuk minggu ini, dengan saham Chevron pemain top dan saham Visa yang terburuk.

Indeks S & P 500 ditutup naik 32,62 poin, atau 1,64 persen, pada 2,022.19, dengan sektor keuangan memimpin semua 10 sektor yang lebih tinggi.

Indeks S & 500 naik 1,1 persen untuk minggu ini, dengan sektor material dan utilitas memimpin semua 10 sektor yang lebih tinggi pada pekan ini.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 86,31 poin, atau 1,85 persen, pada 4,748.47.

Indeks Nasdaq naik 0,67 persen untuk seminggu. Saham Apple jatuh 0,76 persen untuk seminggu.


Sumber : Vibiznews