PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 6 March 2016

Bursa Wall Street Akhir Pekan Naik, Dow Jones Tertinggi 2 Bulan; Mingguan Naik Lebih 2 Persen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (7/3) - Bursa Wall Street mengakhiri perdagangan akhir pekan Jumat dengan kenaikan, dibantu oleh penguatan harga minyak mentah dan laporan pekerjaan yang melebihi ekpektasi menunjukkan pertumbuhan ekonomi AS yang membaik.

Laporan nonfarm payrolls dirilis menjelang pembukaan Jumat menunjukkan kenaikan 242.000 pekerjaan pada Februari, melampaui ekspektasi. Tingkat pengangguran tidak berubah pada 4,9 persen, sedangkan partisipasi angkatan kerja adalah 62,9 persen.

Salah satu yang menjadi perhatian laporan pekerjaan adalah penurunan bulanan 0,1 persen pada penghasilan rata-rata per jam. Yang menurunkan keuntungan pendapatan tahun ke tahun menjadi 2,2 persen, kata Reuters.

Laporan kerja juga membantu kenaikan minyak, dengan harga minyak mentah berjangka AS menembus di atas resistance untuk menetap $ 1,35 di 3,91 persen, pada $ 35,92 per barel. Harga WTI naik 9,58 persen untuk minggu, minggu terbaik sejak Agustus dan kenaikan pertama tiga minggu sejak Mei 2015.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 63 poin, menembus level psikologis 17.000 untuk pertama kalinya sejak 5 Januari, indeks sempat menguat 117 poin.

Indeks Dow Transport ditutup baik dari tertinggi sesi dengan kenaikan 0,66 persen, membukukan kenaikan beruntun tujuh minggu pertama mereka sejak satu berakhir 28 November 2014.

Indeks S & P 500 naik di atas 2.000 untuk pertama kalinya dalam perdagangan intraday sejak 6 Januari. Indeks ditutup di 1,999.99, masih penutupan tertinggi sejak 5 Januari.

Sektor material naik lebih dari 1 persen sebagai tertinggi dalam S & P 500, diikuti oleh sektor utilitas dan energi.

Dow Futures diperdagangkan sedikit berubah hanya menjelang pembukaan setelah awalnya memperpanjang keuntungan setelah laporan pekerjaan. Dow futures sempat naik lebih dari 70 poin dan S & P 500 e-mini melonjak di atas 2.000 untuk pertama kalinya sejak 6 Januari.

Pada perdagangan intraday Jumat, tercatat kesempatan 67 persen dari kenaikan suku bunga Desember, naik sedikit dari sekitar 60 persen dalam beberapa hari terakhir, menurut alat FedWatch CME Group.

Hasil Treasury diadakan lebih tinggi, dengan yield 2-tahun di dekat 0,87 persen dan yield 10-tahun di 1,87 persen.

Indeks dolar AS diperdagangkan sekitar 0,3 persen lebih rendah, dengan euro dekat $ 1,10 dan yen di ¥ 113,93 terhadap greenback.

Volume perdagangan indeks komposit AS lebih dari 10 miliar, tertinggi sejak saham mencapai titik terendah pada 11 Februari. Indeks utama rata-rata berakhir minggu naik lebih dari 2 persen dan membukukan tiga minggu kenaikan beruntun pertama mereka tahun ini.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 62,87 poin, atau 0,37 persen, di 17,006.77, dengan saham DuPont naik tertinggi dan saham Home Depot penurun terbesar. Indeks naik 2,2 persen untuk minggu ini, dengan saham Caterpillar pemain top dan saham Nike pemain terburuk pada pekan ini.

Indeks S & P 500 ditutup naik 6,59 poin, atau 0,33 persen, pada 1,999.99, dengan sektor material memimpin tujuh sektor yang lebih tinggi, sedangkan sektor telekomunikasi sebagai penurun terbesar. Indeks S & P naik 2,67 persen untuk minggu ini, dengan sektor energi naik hampir 5,8 persen untuk memimpin semua sektor yang lebih tinggi pada pekan ini.

Indeks Nasdaq ditutup naik 9,60 poin, atau 0,20 persen, pada 4,717.02. Indeks Nasdaq menguat 2,76 persen untuk seminggu.

Indeks Volatilitas CBOE (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, mencapai tingkat terendah sejak 29 Desember sebelum merayap sedikit lebih tinggi untuk mengakhiri sekitar 16,8.


Sumber : Vibiznews