PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 20 March 2016

Bursa Eropa Akhir Pekan Mixed, Turun Tipis Secara Mingguan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/3) - Bursa saham Eropa ditutup mixed, namun sebagian besar lebih tinggi pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat, karena investor mencerna berita terbaru dari saham individu dan menepis kekhawatiran atas harga minyak berfluktuasi.

Indeks FTSE 100 berakhir pada posisi 6.189,64, turun -11,48 poin atau -0,19%

Indeks DAX berakhir pada posisi 9.950,80, naik 58.60 poin atau 0.59%

Indeks CAC 40 berakahir pada posisi 4.462,51, naik 19,62 poin atau 0,44%

Indeks IBEX 35 berakhir pada posisi 9.051,10, naik 72,30 poin atau 0,81%

Indeks Stoxx 600 Pan Eropa berakhir 0,3 persen lebih tinggi setelah bergerak antara wilayah positif dan negatif selama perdagangan. Namun secara mingguan, indeks Stoxx 600 tergelincir 0,15 persen. Hampir semua sektor ditutup lebih tinggi.

Harga minyak mentah yang di perdagangan berada di bawah sedikit tekanan, dengan harga minyak mentah Brent datar, di $ 41,52, sementara harga minyak mentah AS melayang tepat di atas $ 40. Ini berdampak pada saham minyak dan gas, dengan saham Seadrill dan saham Shell ditutup dalam zona merah, sedangkan saham Tullow Oil melonjak lebih dari 4 persen.

Harga logam berada di bawah tekanan pada hari Jumat, yang menekan saham pertambangan. Saham Antofagasta tergelincir lebih dari 4 persen. Penurunan harga emas dan perak menyebabkan saham Randgold Resources dan saham Fresnillo untuk ditutup melemah tajam. Namun saham Anglo American dan saham Glencore berakhir naik tajam.

Pada akhir perdagangan akhir pekan, investor juga mengawasi sektor perbankan, dengan salah satu pemain terbaik Stoxx 600 adalah saham Standard Chartered, naik 7,6 persen, sementara satu pelaku terburuknya adalah Nordea Bank. Saham tenggelam lebih dari 5 persen setelah Societe Generale memotong rating saham untuk menjual.

Saham Banca Popolare di Milano berfluktuasi selama sesi, berakhir 0,5 persen turun setelah bank yang terdaftar di Bank Sentral Eropa untuk merger dengan Banco Popolare, yang ditutup naik 2,5 persen. ECB mengatakan kelompok merger akan membutuhkan posisi modal yang kuat dan kualitas aset dari awal, Reuters melaporkan.

Sementara itu, kelompok perusahaan Afrika Selatan, Steinhoff Internasional mengatakan pihaknya mundur dari membuat tawaran pada kelompok Home Retail sebelum batas waktu, memberikan kesempatan supermarket Inggris, Sainsbury lebih, menurut Reuters. Saham Sainsbury melonjak sebelum tergelincir tajam hampir 3 persen. Saham Home Retail turun lebih jauh 9,9 persen.

Pada hari Jumat, mantan CEO Porsche, Wendelin Wiedeking dibebaskan dari dugaan manipulasi pasar. Saham produsen mobil mewah ditutup naik hampir 4 persen.

Perusahaan asuransi Italia Generali tuurn lebih dari 1,5 persen setelah perusahaan melaporkan peningkatan 21,6 persen laba bersih tahun 2015, yang meleset dari ekspektasi analis.

Kelompok barang mewah Swiss, Richemont melonjak 1,5 persen setelah perusahaan mengumumkan bahwa co-chief executive Bernard Fornas pensiun pada akhir Maret, dan Cyrille Vigneron, CEO bisnis Cartier-nya, akan menjadi anggota Komite Eksekutif Senior.

Dalam berita lain, Bank sentral Rusia memilih untuk mempertahankan suku bunga pada hari Jumat, memperingatkan bahwa risiko inflasi tetap “tinggi” dan kenaikan harga minyak bisa menjadi “tidak berkelanjutan.”

Malam nanti akan dirilis data penting Consumer Confidence zona Euro Februari yang diindikasikan berdasarkan perkiraan ekonom akan sedikit naik dari penurunan sebelumnya. Sebelumnya pada sore hari akan dirilis data Current Account Januari yang diperkirakan akan menurun dari hasil sebelumnya.


Sumber : Vibiznews