PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 28 February 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Turun, Secara Mingguan Bukukan Kenaikan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/2) - Harga minyak mentah akhir pekan ditutup melemah pada perdagangan berombak Sabtu dinihari (27/02), dengan tarik menarik sentimen kekenyangan pasokan global dengan berbagai sentimen bullish lainnya. Namun secara mingguan, harga minyak mentah bukukan hasil positif.

Sentimen bullish muncul dengan gangguan pasokan di Irak dan Nigeria. Padamnya pipa di Irak dan Nigeria telah menghapus lebih dari 800.000 barel minyak mentah per hari dari pasar untuk setidaknya dua minggu ke depan. Gangguan harus diimbangi kenaikan baru-baru ini untuk pasokan dari Iran, kata para analis.

Juga pada hari Jumat, perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan jumlah kilang pengeboran minyak mentah di Amerika Serikat turun 13 untuk total 400 pada minggu sebelumnya. Pada saat ini tahun lalu, ada 986 kilang minyak di daerah AS.

Dalam berita lain, harga saham AS mencapai tertinggi dalam hampir dua bulan setelah revisi ke atas pertumbuhan ekonomi negara untuk kuartal keempat. Positifnya data ekonomi AS lainnya juga mendorong bursa Wall Street, yang telah diperdagangkan tandem dengan minyak selama berminggu-minggu.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman April ditutup turun 29 sen, atau 0,88 persen pada $ 32,78 per barel, namun masih berhasil bukukan kenaikan sekitar 3 persen untuk minggu ini.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 35,12 per barel, turun 17 sen dari penutupan terakhir mereka, tetapi sempat naik menjadi $ 37 pada awal sesi, tertinggi sejak 5 Januari Untuk minggu ini, Brent bukukan kenaikan sekitar 7 persen.

Terkait perkiraan harga minyak mentah, beberapa analis dan pedagang menentukan harga minyak yang lebih tinggi dalam jangka dekat ini.

Hans Van Cleef, ekonom energi senior ABN Amro Amsterdam, menyatakan Brent akan menembus di atas $ 36,25 resistensi teknis menunjukkan “covering lebih pendek dalam beberapa hari mendatang.”

Jeffrey Grossman, dealer di Brokerage BRG New York, memperkirakan harga minyak mentah AS diperdagangkan pada lebih dari $ 40 pada akhir Maret.

Permintaan bensin yang kuat di Amerika Serikat, dan revisi ke atas pertumbuhan ekonomi negara untuk kuartal keempat, membantu meningkatkan harapan konsumsi minyak.

Sebagian besar analis mengatakan pasar kelebihan pasokan tidak akan mulai melakukan penarikan persediaan sampai awal tahun depan, tapi gangguan dan permintaan membantu memberikan dorongan jangka pendek ke pasar yang bergulat dengan produksi minyak mentah yang melebihi permintaan sebesar 1 juta untuk 2 juta barel per per hari (bph).

Data dari Administrasi Informasi Energi AS menunjukkan persediaan bensin jatuh pekan lalu untuk pertama kalinya sejak awal November, menunjukkan bahwa konsumen bisa melahap lebih banyak dari produksi minyak dunia dari yang diharapkan.


Sumber : Vibiznews