PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 7 February 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Turun Masih Tertekan Kekenyangan Pasokan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (8/2) -  Harga minyak mentah berada dalam perdagangan sideways dan ditutup turun pada penutupan perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (06/02), dengan adanya tarik menarik berita spekulasi tentang kemungkinan kesepakatan pemotongan pasokan antara produsen minyak dengan dengan kekhawatiran tentang kelebihan pasokan yang meningkat.
Setelah perdagangan seminggu volatil ini, banyak yang menantikan pertemuan hari Minggu antara Menteri Perminyakan Venezuela Eulogio Del Pino dan rekannya Saudi Arabia, Ali al-Naimi di Riyadh, setelah diskusi Del Pino dengan para menteri Qatar dan Oman pekan ini.
Venezuela mencoba untuk menggalang dukungan untuk aksi bersama antara anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak untuk meningkatkan harga, pertemuan hari Minggu terlihat “membuat atau jeda” untuk kesepakatan mungkin, kata Tim Evans, spesialis energi berjangka di Citi Futures .
Investor juga menimbang serangkaian indikator yang saling bertentangan pada hari Jumat karena dolar pulih setelah merosot selama dua hari terakhir sementara investor terus khawatir tentang tumbuh kelebihan pasokan, dengan persediaan AS mencapai rekor tertinggi pekan lalu di tengah kekhawatiran tentang pelambatan ekonomi global.
Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate ditutup turun 83 sen, atau 0,1 persen, pada $ 30,89 per barel, setelah menyentuh sesi tinggi $ 32,45. Minyak mentah WTI terakhir diperdagangkan turun 87 sen pada $ 30,85 per barel.
Harga minyak mentah AS turun lebih dari 8 persen pada pekan ini setelah dua minggu berturut-turut naik.
Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan global Brent turun 40 sen, atau 1,2 persen pada $ 34,06 per barel, setelah diperdagangkan antara $ 35,14 dan $ 33,81 per barel. Minyak mentah Brent terakhir diperdagangkan turun 44 sen pada $ 34,02.
Harga sebentar berbalik positif setelah data menunjukkan perusahaan-perusahaan energi AS pekan ini memotong kilang minyak mereka di pekan ketujuh penurunan, ke tingkat terendah dalam hampir enam tahun.
Jumlah rig di ladang minyak AS terus menurun, turun 31 untuk total 467 pada minggu sebelumnya, menurut Baker Hughes. Pada saat ini tahun lalu, AS pengebor memiliki 1.140 rig.
Dalam sebuah tanda bahwa harga rendah memiliki dampak terbatas pada produksi, hanya sekitar 100.000 barel per hari produksi minyak global telah ditutup sampai saat ini – sekitar 0,1 persen dari produksi global – kelompok riset industri Wood Mackenzie, mengatakan pada Jumat.
Morgan Stanley memperingatkan pada hari Jumat bahwa rebalancing di pasar minyak mungkin tidak terjadi sampai pertengahan 2017.
Karena pasar mencoba untuk menyeimbangkan diri, kemungkinan akan menyebabkan volatilitas lebih lanjut karena investor menutup posisi yang berlebihan, ABN Amro mengatakan dalam sebuah catatan.

Sumber : Vibiznews