PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 28 February 2016

Bursa Wall Street Akhir Pekan Mixed, Secara Mingguan Catat Kenaikan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/2) - Bursa Wall Street ditutup mixed pada akhir perdagangan Sabtu dinihari (27/02), dengan sebagian besar penurunan karena pelemahan minyak mentah dan data inflasi meningkatkan ekspektasi untuk kenaikan suku bunga di tahun mendatang.

Ketiga indeks utama rata-rata masih berakhir minggu lebih dari 1,5 persen lebih tinggi untuk kenaikan minggu kedua berturut-turut. Indeks Dow transport naik 1,6 persen untuk kenaikan minggu keenam mereka-berturut-turut , ini merupakan kenaikan beruntun pertama sejak tujuh minggu kenaikan yang berakhir 28 November 2014.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti, yang tidak termasuk makanan dan energi, adalah yang disukai Fed dari ukuran inflasi, menunjukkan kenaikan 1,7 persen dalam 12 bulan hingga Januari, terbesar sejak Juli 2014.

Harga minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman April berakhir turun 29 sen menjadi $ 32,78 per barel, setelah sebelumnya naik dan mencapai perlawanan di bawah $ 35 per barel.

Kontrak Maret digulung sampai April pada hari Senin, dan secara terus menerus WTI naik 10,59 persen untuk mingguan, terbaik sejak Agustus. Kontrak April naik hanya 3,2 persen untuk minggu ini.

Sektor Keuangan ditutup naik 0,66 persen sebagai terbaik kedua dalam indeks S & P 500, sedangkan keduanya SPDR S & P Regional Bank ETF (KRE) dan Bank ETF (KBE) mengungguli dengan keuntungan sekitar 2 persen. Sedangkan sektor Utilitas memimpin penurunan sektor dengan penurunan 2,7 persen.

Peningkatan ekspektasi kenaikan suku bunga dan harga minyak yang lebih tinggi membantu sektor keuangan meningkat.

Data pendapatan dan belanja pribadi keseluruhan di Januari naik 0,5 persen, sedangkan PCE inti naik 0,3 persen dari bulan sebelumnya.

Indeks dolar AS diadakan sekitar 0,9 persen lebih tinggi terhadap mata uang utama, dengan euro dekat $ 1,094 dan yen di ¥ 113,97 terhadap greenback. Pound sterling turun di bawah $ 1,3900 ke level terendah baru terhadap dolar, yang akan kembali ke posisi Maret 2009.

Hasil Treasury di bawah sesi tertinggi di akhir perdagangan, dengan yield 2-tahun di 0,78 persen dan yield 10-tahun di 1,75 persen.

Dalam berita ekonomi lainnya, sentimen konsumen akhir untuk bulan Februari adalah 91,7, turun dari 92,0 pada bulan Januari.

Dow futures diadakan sekitar 100 poin lebih tinggi lebih tinggi setelah revisi kedua pada kuartal keempat produk domestik bruto menunjukkan peningkatan yang lebih besar dari yang diharapkan, meskipun 1,0 persen tingkat tahunan masih lebih lambat dari 2,0 persen yang dilaporkan pada kuartal ketiga. Bisnis yang kurang agresif dalam upaya mereka untuk mengurangi persediaan yang tidak diinginkan, yang bisa menekan produksi dalam tiga bulan pertama 2016. PDB kuartal keempat awalnya dilaporkan di 0,7 persen, sementara ekspektasi untuk revisi kedua adalah 0,4 persen, menurut ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Saham Eropa ditutup lebih dari 1 persen lebih tinggi, sementara ekuitas Asia juga sebagian besar berakhir lebih tinggi.

Pertemuan G-20 dari gubernur bank sentral dan menteri keuangan dimulai di Shanghai, dan gubernur bank sentral China Zhou Xiaochuan mengirim pesan kepercayaan dan mengulangi sebelumnya jaminan negara tidak akan menggelar devaluasi lain mata uangnya untuk mendukung perekonomian.

Pada akhir sesi Jumat keduanya S & P 500 dan Dow Jones industrial average tetap dalam 10 persen dari tertinggi intraday 52-minggu mereka, keluar dari wilayah koreksi. Indeks komposit Nasdaq tetap lebih dari 12 persen di bawah intraday tinggi 52-minggu.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 57,32 poin, atau 0,34 persen, di 16,639.97, dengan saham DuPont mencatat kenaikan tertinggi, dan saham Coca-Cola penurun terbesar.

Indeks Dow Jones naik 1,51 persen untuk minggu ini, dengan saham United Technologies pemain terbaik dan saham Chevron yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup turun 3,65 poin, atau 0,19 persen, pada 1,948.05, dengan penurunan tertinggi sektor utilitas yang memimpin enam sektor yang lebih rendah, sedangkan sektor material naik tertinggi.

Indeks S & P 500 naik 1,58 persen untuk minggu ini, dengan sektor material pemain terbaik dan sektor utilitas catat koreksi terbesar.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 8,27 poin, atau 0,18 persen, ke 4,590.47.

Indeks Nasdaq naik 1,91 persen untuk seminggu. Saham Apple berakhir pekan naik 0,91 persen, sedangkan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) turun 0,13 persen untuk seminggu.


Sumber : Vibiznews