PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 21 February 2016

Bursa Wall Street Akhir Pekan Mixed Terpicu Pelemahan Minyak Mentah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/2) - Bursa Wall Street berakhir mixed pada penutupan perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (20/02) tertekan penurunan harga minyak mentah, namun membukukan kenaikan mingguan terbaik mereka tahun ini.
Harga minyak mentah berjangka WTI untuk pengiriman Maret, yang berakhir Senin, turun $ 1.13 pada $ 29,64 per barel tapi berakhir minggu sedikit lebih tinggi. Minyak melemah setelah hitungan kilang minyak AS menunjukkan penurunan dari 26 pada minggu terakhir, kata Baker Hughes. Sedangkan harga minyak mentah berjangka untuk pengiriman April turun $ 1,18 pada $ 31,75 per barel.
Indeks utama AS rata-rata pulih sebagian besar dari kerugian saat pembukaan, dengan indeks komposit Nasdaq berakhir naik hampir 0,4 persen. Indeks S & P 500 ditutup flat, sementara minyak turun 3,7 persen.
Indeks utama AS rata-rata berakhir minggu naik 2,5 persen atau lebih, dengan Indeks Dow Jones Industrial Average dan indeks S & P 500 membukukan minggu terbaik mereka sejak berakhir 20 November. Indeks komposit Nasdaq mengungguli, naik hampir 4 persen untuk seminggu, terbaik sejak berakhir 17 Juli.
Dalam berita ekonomi, indeks harga konsumen menunjukkan kenaikan 0,3 persen di luar pangan dan energi pada bulan Januari, tidak berubah dari bulan sebelumnya. Secara tahunan, CPI inti naik 2,2 persen, kenaikan terbesar sejak Juni 2012, kata Reuters.
Indeks saham berjangka AS menunjukkan sedikit lebih tinggi saat pembukaan, sebelum menghapus keuntungan dan lebih rendah setelah rilis data.
Hasil Treasury diadakan lebih tinggi, dengan yield 2-tahun di 0,74 persen dan yield 10-tahun di 1,75 persen dalam perdagangan sore.
Indeks S & P 500 sebagian besar lebih rendah di perdagangan sore setelah sempat mencoba keuntungan. Energi merupakan salah satu saham yang turun terbesar dalam indeks tapi mengurangi kerugian dan mengakhiri 0,35 persen lebih rendah.
Saham Boeing adalah penyumbang terbesar penurunan di Indeks Dow Jones Industrial Average, yang ditutup sekitar 21 poin lebih rendah setelah sempat turun 100 poin pada perdagangan pagi.
Indeks komposit Nasdaq berbalik positif dalam perdagangan pertengahan pagi dan ditutup lebih tinggi, dibantu oleh keuntungan di saham Applied Materials, Facebook dan Alphabet, induk perusahaan Google.
Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan Jumat bahwa kebijakan mungkin akan perlu tetap akomodatif “untuk beberapa waktu” mengingat pertumbuhan luar negeri yang lambat, dolar yang kuat, kondisi keuangan yang lebih ketat dan sektor energi yang turun, Reuters melaporkan. Mester juga mengatakan inflasi akan tetap “rendah lebih lama” dari yang diperkirakan sebelumnya, meskipun ekonomi AS akan “bekerja melalui” volatilitas pasar dan data ekonomi yang rendah.
Indeks dolar AS sedikit berubah di akhir perdagangan, dengan euro dekat $ 1,113 dan yen di ¥ 112,64 terhadap greenback. Sterling menguat terhadap dolar.
Dalam berita laba perusahaan, Deere melaporkan laba yang mengalahkan sebesar 10 sen namun pendapatan tidak tercapai karena dolar yang kuat ditimbang. Pembuat alat berat mengatakan kondisi keuangan yang kuat, tetapi memperkirakan “tantangan” lain tahun depan.
Nordstrom tercapai pada kedua bagian atas dan garis bawah, dan memberikan perkiraan menurun laba dan proyeksi penjualan setahun penuh. Pengecer telah dipengaruhi secara negatif oleh diskon dan cuaca musim yang hangat.
Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 21,44 poin, atau 0,13 persen, di 16,391.99, dengan penurunan tertinggi saham Intel dan saham Home Depot yang naik tertinggi.
Indeks Dow Jones naik 2,62 persen untuk seminggu, dengan saham IBM pemain top, sedangkan saham McDonald dan Wal-Mart terendah pada pekan ini.
Indeks S & P 500 ditutup turun 0,05 poin, atau 0,00 persen, pada 1,917.78, dengan sektor material memimpin enam sektor yang lebih rendah dan sektor konsumen discretionary yang naik tertinggi.
Indeks S & P 500 naik 2,84 persen untuk seminggu, dengan sektor konsumen discretionary dan sektor teknologi informasi memimpin semua 10 sektor yang lebih tinggi.
Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 16,89 poin, atau 0,38 persen, pada 4,504.43.
Nasdaq menguat 3,85 persen untuk minggu ini, dengan saham Apple naik 2,2 persen. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) naik 4,2 persen untuk minggu ini.
Hari sabtu kemarin telah diputuskan kesepakatan bersama antara Rusia dan Arab Saudi untuk menetapkan ekspor minyak mentah sebanyak 75% dari produksi minyak mentah dunia.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi Markit Manufacturing PMI Flash Februari, yang diindikasikan menurun dari hasil sebelumnya. Jika hasil ini terealisir dapat menekan bursa Wall Street.

Sumber : Vibiznews