PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Monday, 29 February 2016

GOLD MARKET UPDATE - 01MAR2016 MIDDAY

GOLD MARKET UPDATE - 01MAR2016 MORNING

Gold-01-3-2016

Emas Catat Gain Bulanan Terbesar Dalam 4 Tahun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/3) - Emas menguat, mencatatkan kenaikan bulanan terbesar dalam empat tahun, karena permintaan untuk aset haven memicu pembelian dana bullion beragun.
Kepemilikan di SPDR Gold Shares, ETF terbesar di dunia yang beragun logam, naik ke level tertinggi sejak Maret pada Jumat minggu lalu. SPDR telah menarik uang baru pada tahun 2016 sebesar $ 4.55 miliar, terbesar di antara semua ETF AS yang terdaftar, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg pada 28 Februari. Manajer keuangan mendorong posisi net-long mereka ke tertinggi dalam satu tahun, data AS menunjukkan minggu lalu.
Harga emas telah naik 16 persen tahun ini, melampaui indeks dari imbal hasil yang tinggi dan peringkat investasi obligasi korporasi, treasury AS, mata uang dan indeks saham utama, karena kekhawatiran pertumbuhan global mendorong permintaan untuk logam sebagai haven. Spekulasi bahwa Federal Reserve AS akan memperlambat mengetatkan kebijakan moneter lebih lanjut juga telah mendorong daya tarik emas, yang tidak membayar bunga.
Emas berjangka untuk pengiriman April naik 1,1 persen untuk menetap di $ 1,234.40 per ons di Comex New York. Logam ini telah naik sekitar 11 persen pada bulan ini, kenaikan tersebut terbesar sejak Januari 2012.
Sementara perak berjangka naik di Comex New York, mencatat kenaikan bulanan kedua berturut-turut.(frk)
Sumber: Bloomberg

Euro Jatuh ke Level 3 Tahun Terendah seiring Deutsche Bank Jaga Pandangan Bearish

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/3) - Euro melemah ke level hampir tiga tahun terendah terhadap yen seiring gambaran inflasi di kawasan itu memburuk pada bulan Februari, menambah kasus untuk Bank Sentral Eropa untuk meningkatkan stimulus moneter pada pertemuan 10 Maret mereka.
Mata uang bersama itu jatuh ke level terendah satu bulan terhadap dolar seiring harga konsumen di blok 19-negara melemah menjadi minus 0,2 persen dari pembacaan positif 0,3 persen pada Januari. Mata uang mungkin akan tenggelam ke level $ 1.05 per dolar pada akhir kuartal sebelum jatuh ke paritas dengan greenback pada tahun 2016, menurut Alan Ruskin, global yang wakil kepala riset valas di New York pada Deutsche Bank AG, pedagang mata uang terbesar kedua dunia.
Euro jatuh 22 persen dalam dua tahun terakhir seiring spekulasi Federal Reserve akan meningkatkan biaya pinjaman dan membaiknya ekonomi AS, berbeda dengan pelonggaran oleh rekan-rekan utama termasuk ECB dan Bank of Japan. Setelah jeda awal tahun ini, pemicu perbedaan kebijakan muncul kembali.
Euro turun 1,5 persen ke level ¥ 122,74 pada pukul 12:16 siang waktu New York, mencapai posisi terendah sejak April 2013. Euro turun 0,6 persen terhadap franc Swiss untuk dua bulan terendah dan turun 0,6 persen ke level $ 1,0868, yang merupakan level terendah sejak 29 Januari (sdm)
Sumber: Bloomberg

Rebound Akhir Februari Terhapus, S & P 500 Jatuh untuk Bulan Ketiga seiring

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/3) - Indeks Standard & Poor 500 menghapus keuntungan Februari mereka hari ini, meski rally minyak mentah, seiring rebound dua minggu tersendat di sesi akhir ringan perdagangan bulan ini.
S & P 500 turun 0,8 persen ke level 1,932.03 pada pukul 04:00 sore waktu New York, memperpanjang penurunan beruntun bulanan ketiga, atau yang terpanjang dalam lebih dari empat tahun. indeks ini ditutup 0,4 persen lebih rendah untuk Februari. Penurunan pada sore terakselerasi seiring saham turun di bawah harga rata-rata selama 50 hari terakhir. Indeks acuan tidak turun pada hari saat minyak naik itu sejak 23 November
S & P 500 menghentikan kenaikan dua hari pada hari Jumat setelah tanda-tanda penguatan inflasi memicu spekulasi suku bunga akan naik lebih cepat dari perkiraan sebelumnya. Rebound sektor perbankan yang memacu kenaikan 6,5 persen sejak 11 Februari sampai minggu lalu secara singkat menghapus penurunan indeks acuan ini untuk bulan ini.
Investor juga mengamati rilis ekonomi untuk mengukur lintasan kenaikan suku bunga, sebelum keputusan berikutnya Federal Reserve pada 16 Maret. Data hari menunjukkan kontrak untuk membeli rumah tangan kedua secara tak terduga meraih penurunan terdalam pada bulan Januari dalam dua tahun. Indeks pada manufaktur di daerah Chicago Februari hari ini juga turun lebih dari perkiraan.
Setelah spekulasi data pekan lalu, pedagang menaikkan spekulasi mereka untuk Fed kenaikan suku bunga lebih lanjut tahun ini. Probabilitas kenaikan pada Juni yakni 32 persen, naik dari 27 persen minggu lalu, sementara kemungkinan langkah Desember mencapai hampir 54 persen setelah tergelincir ke 11 persen pada puncak aksi jual saham bulan ini pada 11 Februari lalu. (Sdm)
Sumber: Bloomberg

Bursa AS Naik Menuju Kenaikan Bulanan Pasca Rebound Dalam 2 Minggu

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/3) - Bursa saham AS menguat pada sesi terakhir di bulan Februari, menunjukkan stabilitas bersama dengan harga minyak mentah dan bersiap untuk kenaikan bulanan setelah rebound selama dua minggu dari awal tahun terburuk.
Setelah berfluktuasi pada awal perdagangan, saham-saham memperpanjang kenaikan karena minyak mengalami reli, dengan minyak mentah West Texas Intermediate naik 2,8 persen. Bahkan dengan naiknya komoditas, keuntungan dalam produsen energi diredam sementara saham bahan baku dan utilitas, di antara pemain terbaik bulan ini, adalah yang terkuat saat ini.
Indeks Standard & Poor 500 naik 0,4 persen menjadi 1,956.47 pada pukul 12:21 siang di New York, dan berada di jalur untuk kenaikan Februari sebesar 0,8 persen dan bertahan di atas harga rata-rata selama 50 hari terakhir. Indeks Dow Jones Industrial Average naik 68,14 poin, atau 0,4 persen, ke 16,708.11. Indeks Nasdaq Composite naik 0,6 persen.
Bank sentral China hari ini memotong jumlah uang tunai para pemberi pinjaman negara harus bertahan sebagai cadangan, menandai kembalinya pelonggaran yang lebih tradisional setelah para pembuat kebijakan menunjukkan dalam beberapa pekan terakhir bahwa mereka akan memacu pertumbuhan dengan membimbing pasar antar bank lebih rendah dan menyuntikkan likuiditas melalui operasi pasar terbuka.
S&P 500 menghentikan kenaikan dua hari pada hari Jumat pekan lalu setelah tanda-tanda inflasi menguat memicu spekulasi suku bunga akan naik lebih cepat dari perkiraan sebelumnya. Namun, rebound bank yang memicu lebih dari 6 persen sejak level terendah di 11 Februari telah menghapus kerugian indeks acuan selama sebulan.(frk)
Sumber: Bloomberg

Sektor Tambang Melonjak, Saham Eropa Rally di Jam Akhir Perdagangan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/3) - Rally pada jam akhir-perdagangan mendorong ekuitas Eropa berada di posisi yang lebih tinggi untuk hari ketiga “ yang merupakan kali pertama terjadi tahun ini.
Produsen komoditas memimpin lonjakan setelah bank sentral China memangkas jumlah uang tunai yang harus dipegang pemberi pinjaman nasional sebagai cadangan. Anglo American Plc dan ArcelorMittal naik lebih dari 6,5 persen, membantu Indeks Stoxx 600 Eropa naik 0,7 persen untuk hari ini. Indeks tersebut membalikkan kerugian sebanyak 1,2 persen untuk memangkas penurunan bulanan menjadi 2,4 persen. Data terpisah menunjukkan inflasi euro-area pada bulan Februari menjadi negatif.
Fokusnya sekarang beralih ke pertemuan Bank Sentral Eropa pekan depan, setelah Presiden Mario Draghi mengisyaratkan pembuat kebijakan akan mempertimbangkan penambahan stimulus.
Meskipun rebound baru-baru ini, saham wilayah ini telah turun untuk bulan ketiga, yanmg merupakan rentetan terpanjang mereka sejak 2012. Stoxx 600 sekarang diperdagangkan 14,5 kali keuntungan estimasi, naik dari posisi rendah 13,2 awal bulan ini. Posisi itu masih jauh di bawah 17 kali yang dicapai pada puncaknya April lalu.
Kekhawatiran atas efek stimulus bank sentral, kekalahan minyak yang semakin dalam dan kredit macet di bank-bank telah mendorong volatilitas saham untuk bulan kedua. Tanda tambahan dari kurangnya kepercayaan investor dalam outlook ekonomi kawasan itu yakni kesenjangan antara saham Eropa termurah dan termahal yang telah tumbuh dengan selisih terlebar dalam satu dekade. (sdm)
Sumber: Bloomberg

GOLD MARKET UPDATE - 29FEB2016 MIDDAY

Sunday, 28 February 2016

GOLD MARKET UPDATE - 29FEB2016 MORNING

Bursa Wall Street Akhir Pekan Mixed, Secara Mingguan Catat Kenaikan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/2) - Bursa Wall Street ditutup mixed pada akhir perdagangan Sabtu dinihari (27/02), dengan sebagian besar penurunan karena pelemahan minyak mentah dan data inflasi meningkatkan ekspektasi untuk kenaikan suku bunga di tahun mendatang.

Ketiga indeks utama rata-rata masih berakhir minggu lebih dari 1,5 persen lebih tinggi untuk kenaikan minggu kedua berturut-turut. Indeks Dow transport naik 1,6 persen untuk kenaikan minggu keenam mereka-berturut-turut , ini merupakan kenaikan beruntun pertama sejak tujuh minggu kenaikan yang berakhir 28 November 2014.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti, yang tidak termasuk makanan dan energi, adalah yang disukai Fed dari ukuran inflasi, menunjukkan kenaikan 1,7 persen dalam 12 bulan hingga Januari, terbesar sejak Juli 2014.

Harga minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman April berakhir turun 29 sen menjadi $ 32,78 per barel, setelah sebelumnya naik dan mencapai perlawanan di bawah $ 35 per barel.

Kontrak Maret digulung sampai April pada hari Senin, dan secara terus menerus WTI naik 10,59 persen untuk mingguan, terbaik sejak Agustus. Kontrak April naik hanya 3,2 persen untuk minggu ini.

Sektor Keuangan ditutup naik 0,66 persen sebagai terbaik kedua dalam indeks S & P 500, sedangkan keduanya SPDR S & P Regional Bank ETF (KRE) dan Bank ETF (KBE) mengungguli dengan keuntungan sekitar 2 persen. Sedangkan sektor Utilitas memimpin penurunan sektor dengan penurunan 2,7 persen.

Peningkatan ekspektasi kenaikan suku bunga dan harga minyak yang lebih tinggi membantu sektor keuangan meningkat.

Data pendapatan dan belanja pribadi keseluruhan di Januari naik 0,5 persen, sedangkan PCE inti naik 0,3 persen dari bulan sebelumnya.

Indeks dolar AS diadakan sekitar 0,9 persen lebih tinggi terhadap mata uang utama, dengan euro dekat $ 1,094 dan yen di ¥ 113,97 terhadap greenback. Pound sterling turun di bawah $ 1,3900 ke level terendah baru terhadap dolar, yang akan kembali ke posisi Maret 2009.

Hasil Treasury di bawah sesi tertinggi di akhir perdagangan, dengan yield 2-tahun di 0,78 persen dan yield 10-tahun di 1,75 persen.

Dalam berita ekonomi lainnya, sentimen konsumen akhir untuk bulan Februari adalah 91,7, turun dari 92,0 pada bulan Januari.

Dow futures diadakan sekitar 100 poin lebih tinggi lebih tinggi setelah revisi kedua pada kuartal keempat produk domestik bruto menunjukkan peningkatan yang lebih besar dari yang diharapkan, meskipun 1,0 persen tingkat tahunan masih lebih lambat dari 2,0 persen yang dilaporkan pada kuartal ketiga. Bisnis yang kurang agresif dalam upaya mereka untuk mengurangi persediaan yang tidak diinginkan, yang bisa menekan produksi dalam tiga bulan pertama 2016. PDB kuartal keempat awalnya dilaporkan di 0,7 persen, sementara ekspektasi untuk revisi kedua adalah 0,4 persen, menurut ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Saham Eropa ditutup lebih dari 1 persen lebih tinggi, sementara ekuitas Asia juga sebagian besar berakhir lebih tinggi.

Pertemuan G-20 dari gubernur bank sentral dan menteri keuangan dimulai di Shanghai, dan gubernur bank sentral China Zhou Xiaochuan mengirim pesan kepercayaan dan mengulangi sebelumnya jaminan negara tidak akan menggelar devaluasi lain mata uangnya untuk mendukung perekonomian.

Pada akhir sesi Jumat keduanya S & P 500 dan Dow Jones industrial average tetap dalam 10 persen dari tertinggi intraday 52-minggu mereka, keluar dari wilayah koreksi. Indeks komposit Nasdaq tetap lebih dari 12 persen di bawah intraday tinggi 52-minggu.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 57,32 poin, atau 0,34 persen, di 16,639.97, dengan saham DuPont mencatat kenaikan tertinggi, dan saham Coca-Cola penurun terbesar.

Indeks Dow Jones naik 1,51 persen untuk minggu ini, dengan saham United Technologies pemain terbaik dan saham Chevron yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup turun 3,65 poin, atau 0,19 persen, pada 1,948.05, dengan penurunan tertinggi sektor utilitas yang memimpin enam sektor yang lebih rendah, sedangkan sektor material naik tertinggi.

Indeks S & P 500 naik 1,58 persen untuk minggu ini, dengan sektor material pemain terbaik dan sektor utilitas catat koreksi terbesar.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 8,27 poin, atau 0,18 persen, ke 4,590.47.

Indeks Nasdaq naik 1,91 persen untuk seminggu. Saham Apple berakhir pekan naik 0,91 persen, sedangkan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) turun 0,13 persen untuk seminggu.


Sumber : Vibiznews

Bursa Eropa Akhir Pekan Naik, Bukukan Hasil Positif Mingguan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/2) - Bursa Saham Eropa akhir pekan berakhir naik tajam pada penutupan perdagangan Jumat malam (26/02), didukung oleh pemulihan di saham pertambangan dan harga minyak, juga hasil positif laba perusahaan.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 ditutup naik 1,5 persen, dengan hampir semua sektor di zona hijau. Pada minggu ini, STOXX 600 juga ditutup naik sekitar 1,6 persen.

Indeks London FTSE 100 naik 1,4 persen, didukung oleh reli di saham pertambangan, sementara indeks CAC Perancis naik 1,6 persen dan indeks DAX Jerman naik 2 persen.

Indeka FTSE 100 ditutup pada posisi 6.096,01, naik 83,20 poin atau 1,38%

Indeks DAX ditutup pada posisi 9.513,30, naik 181,82 poin atau 1,95%

Indeks CAC 40 ditutup pada posisi 4.314,57, naik 66,12 poin atau 1,56%

Indeks IBEX 35 ditutup pada posisi 8.349,20, naik 133,60 poin atau 1,63%

PDB AS meningkat pada tingkat tahunan sebesar 1 persen naik dari perkiraan sebelumnya 0,7 persen, Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Jumat. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan angka 0,4 persen.

Harga minyak rebound pada hari Jumat, karena permintaan AS yang kuat dalam permintaan bensin dan gangguan pasokan membantu mengatasi kekhawatiran seputar kekenyangan global. Harga minyak mentah Brent turun dari sesi tertinggi tapi tetap di jalur untuk kenaikan mingguan pertama dalam sebulan, berakhir di $ 36,23, sementara minyak mentah AS WTI sedikit naik di $ 33,47.

Dengan rebound minyak mentah, saham perminyakan melonjak. Saham Tullow Oil ditutup naik 10,7 persen, saham Shell dan BP juga berakhir naik lebih dari 3 persen.

Sektor sumber dasar adalah sektor berkinerja terbaik Eropa menyusul kenaikan tajam harga logam, ditutup naik sekitar 3,9 persen. Saham Anglo American dan saham Glencore keduanya ditutup naik tajam, naik masing-masing 6,7 persen dan 8 persen.

Di sisi pendapatan, Royal Bank of Scotland melaporkan kerugian setahun penuh sebesar £ 1,97 miliar ($ 2760000000), penyempitan dari £ 3,47 miliar yang tercatat tahun sebelumnya. RBS, yang dimiliki sebagian oleh pemerintah setelah ditebus selama krisis keuangan, belum berubah keuntungan sejak 2008. Saham bank turun sebanyak 10 persen sebelum ditutup turun lebih dari 7 persen.

Di tempat lain di sektor perbankan, Denmark Erste Bank turun 2 persen meskipun pemberi pinjaman tersebut melaporkan laba bersih kuartal keempat yang lebih baik dari perkiraan.

Sedangkan International Airlines Group (IAG), pemilik British Airways, mencatat kenaikan 65 persen laba operasional tahunan, mengalahkan estimasi analis. Namun Saham ditutup melemah tajam, turun lebih dari 3 persen.

Dalam berita lain, Bursa Efek London mengatakan merger dengan Deutsche Boerse akan menjadi U.K. PLC berkedudukan di London dan akan memiliki kantor pusat di London dan Frankfurt. Setelah menyelesaikan kesepakatan itu, kepala eksekutif saat ini Xavier Rolet akan mengundurkan diri dari perannya, dengan Carsten Kengeter mengambil memerintah. Saham di LSE selesai hampir 7 persen lebih tinggi.

Rumah mode, Burberry melonjak 7,5 persen, setelah Nomura mengupgrade saham dari “netral” menjadi membeli”.

Spanyol Gamesa melonjak 5,8 persen setelah Societe Generale menaikkan target harga untuk saham.

Sore nanti akan dirilis data indikator ekonomi Inflation Rate kawasan Euro (YoY) Flash Februari yang diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan bukukan hasil penurunan.


Sumber Vibiznews

Harga Emas Akhir Pekan Terganjal Penguatan Dollar AS, Secara Mingguan Juga Lemah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/2) - Harga Emas akhir pekan turun lebih dari 1 persen pada penutupan perdagangan Sabtu dinihari (27/02), terganjal penguatan dolar AS.

Harga emas spot turun 0,92 persen pada $ 1,222.96 per ons. Secara mingguan harga logam mulia ini turun sekitar -0,5 persen. Namun, untuk bulanan bukukan kenaikan sekitar 9 persen, terbesar sejak Januari 2012, setelah pembeli safe-haven mengangkat harga untuk satu tahun pada 11 Februari

Sedangkan untuk harga emas berjangka AS untuk pengiriman April berakhir turun 1,5 persen pada $ 1,220.40 per ons.

Kekhawatiran bahwa melambatnya ekonomi global akhirnya bisa diatasi Amerika Serikat dengan data yang menunjukkan pertumbuhan ekonomi AS lebih cepat pada kuartal keempat 2015.

Hasil positif pertumbuhan ekonomi AS menguatkan dollar AS. Pada penutupan perdagangan mata uang akhir pekan, indeks dollar AS menguat 0,68 persen pada 98.07.

Meskipun melemah pada hari Jumat, emas telah menemukan kembali perannya sebagai tempat berlindung bagi investor untuk menghindari risiko. Aset SPDR Gold Trust, yang diperdagangkan di bursa dana emas, tetap stabil pada hari Kamis, setelah naik ke tertinggi sejak Maret 2015 pada hari Rabu.
Akumulasi aliran terbesar dana emas sejak 2009 terjadi pada minggu lalu karena gejolak pasar keuangan terus membuat kekuatiran investor, Bank of America Merrill Lynch mengatakan.

Sedangkan harga logam mulia lainnya, harga Platinum berjangka turun 1,2 persen menjadi $ 916 per ons, terendah dalam hampir tiga minggu, sementara harga perak berjangka turun 2,95 persen menjadi $ 14,75 per ons, yang merupakan tiga pekan penurunan.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi penting yaitu Pending Home Sales (MoM) Januari, yang diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan menguat. Jika hasil ini terealisir, akan berpotensi menguatkan dollar AS.


Sumber : Vibiznews

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Turun, Secara Mingguan Bukukan Kenaikan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/2) - Harga minyak mentah akhir pekan ditutup melemah pada perdagangan berombak Sabtu dinihari (27/02), dengan tarik menarik sentimen kekenyangan pasokan global dengan berbagai sentimen bullish lainnya. Namun secara mingguan, harga minyak mentah bukukan hasil positif.

Sentimen bullish muncul dengan gangguan pasokan di Irak dan Nigeria. Padamnya pipa di Irak dan Nigeria telah menghapus lebih dari 800.000 barel minyak mentah per hari dari pasar untuk setidaknya dua minggu ke depan. Gangguan harus diimbangi kenaikan baru-baru ini untuk pasokan dari Iran, kata para analis.

Juga pada hari Jumat, perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan jumlah kilang pengeboran minyak mentah di Amerika Serikat turun 13 untuk total 400 pada minggu sebelumnya. Pada saat ini tahun lalu, ada 986 kilang minyak di daerah AS.

Dalam berita lain, harga saham AS mencapai tertinggi dalam hampir dua bulan setelah revisi ke atas pertumbuhan ekonomi negara untuk kuartal keempat. Positifnya data ekonomi AS lainnya juga mendorong bursa Wall Street, yang telah diperdagangkan tandem dengan minyak selama berminggu-minggu.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman April ditutup turun 29 sen, atau 0,88 persen pada $ 32,78 per barel, namun masih berhasil bukukan kenaikan sekitar 3 persen untuk minggu ini.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 35,12 per barel, turun 17 sen dari penutupan terakhir mereka, tetapi sempat naik menjadi $ 37 pada awal sesi, tertinggi sejak 5 Januari Untuk minggu ini, Brent bukukan kenaikan sekitar 7 persen.

Terkait perkiraan harga minyak mentah, beberapa analis dan pedagang menentukan harga minyak yang lebih tinggi dalam jangka dekat ini.

Hans Van Cleef, ekonom energi senior ABN Amro Amsterdam, menyatakan Brent akan menembus di atas $ 36,25 resistensi teknis menunjukkan “covering lebih pendek dalam beberapa hari mendatang.”

Jeffrey Grossman, dealer di Brokerage BRG New York, memperkirakan harga minyak mentah AS diperdagangkan pada lebih dari $ 40 pada akhir Maret.

Permintaan bensin yang kuat di Amerika Serikat, dan revisi ke atas pertumbuhan ekonomi negara untuk kuartal keempat, membantu meningkatkan harapan konsumsi minyak.

Sebagian besar analis mengatakan pasar kelebihan pasokan tidak akan mulai melakukan penarikan persediaan sampai awal tahun depan, tapi gangguan dan permintaan membantu memberikan dorongan jangka pendek ke pasar yang bergulat dengan produksi minyak mentah yang melebihi permintaan sebesar 1 juta untuk 2 juta barel per per hari (bph).

Data dari Administrasi Informasi Energi AS menunjukkan persediaan bensin jatuh pekan lalu untuk pertama kalinya sejak awal November, menunjukkan bahwa konsumen bisa melahap lebih banyak dari produksi minyak dunia dari yang diharapkan.


Sumber : Vibiznews

Pertemuan G20 Bakal Jadi Sentimen Pendorong IHSG

BESTPROFIT FUTURES MALANG (29/2) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi bakal konsolidasi dengan kecenderungan menguat pada perdagangan saham sepekan ini. Pergerakan IHSG di sepanjang pekan ini akan dipengaruhi oleh sentimen global.

Analis PT Investa Saran Mandiri Hans Kwee mengatakan, pelaku pasar merespons hasil pertemuan menteri keuangan dan gubernur bank sentral negara-negara G20 di Shanghai, China. Dia mengatakan, dengan pertemuan tersebut diharapkan Bank Sentral Eropa (ECB) akan mengeluarkan stimulus karena mempunyai kiluditas yang cukup untuk memberikan stimulus.

"Bank Sentral Eropa akan menambah stimulus ekspektasi dari pertemuan menteri keuangan G20 di Shanghai akan sepakat untuk menanggulangi perlambatan global," katanya kepada Liputan6.com, Senin (29/2/2016).

Namun, Hans mengatakan gerak IHSG cenderung terbatas karena pelaku pasar fokus pada rencana Bank Sentral Amerika (AS) atau The Federal Reserve (The Fed) untuk kembali menaikan suku bunga acuan. "Pasar mulai koreksi seiring inflasi umum Amerika Serikat yang ada di angka 1,5 persen. Realisasi inflasi itu menimbulkan ekspektasi suku bunga naik," ujarnya.

Hans memperkirakan, dalam sepekan IHSG akan bergerak pada level support 4.700 hingga 4.652 dan resistance pada level 4.722 hingga 4.759.

"Kalau AS menaikan suka bunga berarti ekonominya membaik. Dengan membaik kita pikir IHSG naik tapi memang terbatas karena pasar hati-hati," ungkap dia.

PT Sinarmas Sekuritas mengungkapkan, IHSG akan bergerak menguat di awal pekan. IHSG akah bergerak di level support 4.700 dan resistance 4.800.

Sumber : Liputan6

Thursday, 25 February 2016

Saham Teknologi & Bank Reli, S & P 500 Ditutup Naik ke 7-minggu Tertinggi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Kenaikan di saham bank dan teknologi membantu mengirim indeks Standard & Poor 500 ke tujuh minggu tertingginya, di tengah optimisme pada perekonomian mereka setelah data menunjukkan kelemahan di bidang manufaktur kemungkinan berkurang sementara minyak mentah menunjukkan tanda-tanda yang lebih lanjut dari stabilisasi.
Indeks S & P 500 naik 1,1 persen menjadi 1,951.75 pada 04:00 sore di New York, dengan indeks menghapus penurunan bulan Februari.
Ekuitas acuan AS menghapus penurunan bulan ini setelah kehilangan sebanyak 6,7 persen pada penutupan di 11 Februari lalu. indeks acuan terus rebound dari terendahnya hampir dua tahun terakhir dan telah memangkas penurunan tahun 2016 sebesar lebih dari setengah.
S & P 500 menempati posisi puncak harga rata-ratanya selama 50 hari terakhir pada 1,945 untuk pertama kalinya tahun ini. Itu merupakan kenaikan kedua pekan ini setelah mendekati harga Senin karena indeks acuan mendapatkan posisi tertingginya enam minggu. Penutupan terakhir indeks berada di atas rata-rata pergerakan 50-harinya pada 29 Desember lalu.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Berfluktuasi Pada Sesi Break Terkait Turunnya Minyak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Saham AS berayun antara keuntungan dan kerugian terkait minyak mentah yang turun di bawah $ 32 per barel di New York dan China mengisyaratkan tidak akan mencari kesepakatan besaran mata uang di pertemuan Kelompok 20. Treasuries menguat.
Indeks Standard & Poor 500 masih berusaha untuk menambah reli pada akhir sesi kemarin terkait turunnya produsen energi sebesar 1 persen di tengah penjualan baru pada minyak mentah. Indeks acuan Eropa mengakhiri penurunan beruntun dua hari setelah Lloyds Banking Group Plc menaikkan dividen untuk meningkatkan pemberi pinjaman yang turun. Dolar menguat setelah data menunjukkan pesanan untuk barang modal AS rebound pada bulan Januari yang merupakan terbesarnya sejak 2014. Indeks komposit Shanghai turun ke level terendahnya dalam sebulan terkait melonjaknya suku bunga pasar keuangan yang mengindikasikan ketatnya likuiditas di China.
Indeks S & P 500 naik 0,3 persen pada 12:12 siang di New York. Indeks tersebut rebound pada Rabu malam setelah perputaran harga minyak mentah memicu aksi pembelian yang lebih besar. Data barang modal bergabung dengan sebuah laporan terpisah yang menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan aplikasi untuk tunjangan pengangguran naik minggu lalu lebih dari yang diperkirakan.
Saham bank, yang merupakan salah satu pemain terburuk tahun ini, memimpin kenaikan dengan menguat sebesar 0,6 persen, sedangkan Salesforce.com Inc melonjak setelah memberikan perkiraan yang melampaui estimasi. Restoration Hardware Holdings Inc turun tajam sebesar 21 persen setelah pendapatan awal mereka diluar dari perkiraan.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Melonjak 2% Pasca Penurunan 2 Harinya

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Saham Eropa naik pada Kamis ini, dengan saham perbankan dan komoditas menghentikan penurunan baru-baru ini, sehingga membantu Indeks regional untuk kenaikan pertamanya dalam tiga sesi.
Indeks Stoxx Europe 600 naik 2% ditutup pada level 326,54, dengan semua sektor di perdagangkan lebih tinggi. Indeks membukukan persentase kenaikan tertajam sejak 17 Februari
Di antara perusahaan dengan kinerja terbaik di Stoxx 600 adalah Technip SA karena sahamnya melonjak sebanyak 12%. Penyedia jasa minyak Perancis mengatakan laba melonjak 27% pada kuartal keempat. Tetapi perusahaan juga memperingatkan pendapatan mungkin turun pada tahun 2016 terkait punurunan minyak.
Di Frankfurt, indeks DAX 30 naik 1,8% ke level 9,331.48 dan Indeks CAC 40 Prancis naik 2,2% menjadi 4,248.45. Italia FTSE MIB didorong naik 2,3% ke level 17,104.54.(yds)
Sumber: MarketWatch

Harga Minyak Berakhir Lebih Tinggi Ditengah Rencana Pertemuan Maret

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Minyak berjangka mengahapus penurunan di sesi awal untuk ditutup dengan penguatan pada Kamis, sebuah laporan mengatakan menteri minyak Venezuela mengumumkan negaranya akan bertemu dengan para produsen minyak di bulan depan dalam upaya untuk menstabilkan harga.
Minyak mentah berjangka (WTI) West Texas Intermediate di New York Mercantile Exchange diselesaikan dengan keuntungan sebesar 92 sen, atau 2,9%, pada $ 33,07 per barel. Menteri Perminyakan Venezuela Eulogio Del Pino mengatakan Rusia, Arab Saudi dan Qatar akan berpartisipasi dalam pertemuan tersebut, menurut laporan.(yds)
Sumber: MarketWatch

Emas Berakhir Datar Pasca Kenaikan Dua Harinya

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/2) - Emas berjangka sedikit berubah Kamis, karena logam kuning tersebut terlihat mengambil jeda pasca kenaikan tajamnya selama dua hari berturut-turut. Emas April ditutup 30 sen, atau kurang dari 0,1%, lebih rendah pada $ 1,238.80 per ons.
Emas menatap kenaikan mingguannya sebesar 0,2%. Komoditas berharga ini telah mendapatkan keuntungan dari tawaran haven di tengah ketidakpastian tentang ekonomi global, munculnya suku bunga negatif di Jepang dan Eropa, dan prospek suku yang lebih rendah serta lebih lama di AS.(mrv)
Sumber: MarketWatch

GOLD MARKET UPDATE - 25FEB2016 MIDDAY

Wednesday, 24 February 2016

GOLD MARKET UPDATE - 25FEB2016 MORNING

Saham Eropa Ditutup Jatuh Hari Kedua Terkait Penurunan Harga Minyak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/2) - Saham Eropa ditutup turun untuk hari kedua karena penurunan harga minyak yang memicu kekhawatiran investor mengenai pertumbuhan global.
Sektor pertambangan memimpin pelemahan, menyeret penurunan dua harinya menjadi 9,5%, yang terbesar sejak Agustus. BP Plc dan Royal Dutch Shell Plc turun lebih dari 2,8% minyak menghabiskan lebih dari hari turun setelah Iran menolak proposal oleh Arab Saudi dan Rusia sebagai produsen untuk membekukan outputnya. Produsen kendaraan Eropa dan perbankan, merupakan kelompok terlemah tahun ini, juga salah satu sektor dengan kinerja terburuk pada hari Rabu ini.
Indeks Stoxx Europe 600 turun 2,3% penurunan dua hari tertajam sejak 9 Februari Indeks tersebut kembali menurun setelah membukukan reli mingguan tertajamnya dalam setahun dan mencapai tiga pekan tertinggi pada hari Senin.
Indeks saham volatilitas naik untuk hari kedua, mencatat kenaikan menjadi 49% untuk 2016. Tahun ini saham Eropa mengalami kemerosotan terkait menurunnya perusahaan pemberi pinjaman sehingga menambah kekhawatiran atas pertumbuhan global serta pelemahan pada harga minyak.
produsen komoditas merosot 6,5% Rabu, setelah pulih sebanyak 35% dari terendahnya di tahun ini hingga Senin. Glencore Plc dan Anglo American Plc merosot lebih dari 9,5%, sedangkan BHP Billiton Ltd dan Rio Tinto Group menurun setidaknya 5,7%.
Pemberi pinjaman, yang paling tertekan diantara industri Eropa tahun ini, kehilangan 3%. Kelompok ini merosot ke terendah tiga tahun bulan ini di tengah kekhawatiran atas kredit macet di perusahaan Italia, dampak lingkungan dengan tingkat pada keuntungan serta kelayakan kredit Deutsche Bank AG. bank Yunani dan Italia mengalami penurunan tajam pada Rabu, dan Denmark Sydbank A / S anjlok 8,4% setelah melaporkan laba yang meleset dari perkiraan.
Wirecard AG anjlok dalam Stoxx 600, turun sebanyak 22%. Hugo Boss AG anjlok 8,4% kemerosotan dua hari tertajam sejak 1999 lalu.
Fresenius naik 3,4% setelah penyedia layanan kesehatan terbesar di Eropa tersebut memperkirakan bahwa keuntungan dan penjualan akan meningkat tahun ini. Petrofac Ltd, Wolters Kluwer NV dan Atos SE merupakan perusahaan dengan kinerja terbaik di zona ini, naik lebih dari 3%, setelah melaporkan labanya. Rexel SA melonjak 5,9% setelah Cevian Capital meningkatkan kepemilikan sahamnya di perusahaan Perancis tersebut.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Pangkas Penurunan Terkait Fluktuasi Minyak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/2) - Saham AS memangkas penurunan terkait minyak mentah yang memghapus penurunannya lebih dari 3 persen, membantu menahan penurunan ekuitas global yang terseret pasar negara berkembang. Treasuries naik pada permintaan safe haven.
Indeks Standard & Poor 500 Index memangkas setengah kehilangannya sebesar 1,6 persen karena minyak mentah naik di atas $ 31,50 per barel di New York. Pemangkasan terjadi setelah pasar Eropa ditutup dengan ekuitas yang lebih rendah sebesar 2,3 persen. saham global turun karena sekretaris keuangan AS mengatakan bahwa menteri keuangan Kelompok 20 tidak akan menyampaikan "tanggap darurat" untuk gejolak pasar pada pertemuan mereka minggu ini, sementara minyak mentah sebelumnya turun di bawah $ 31 setelah Arab Saudi mempercepat spekulasi pemangkasan produksi. Pound melemah di bawah $ 1,39 untuk pertama kalinya sejak 2009 pada kekhawatiran U.K. yang mungkin keluar dari Uni Eropa.
Investor mendapat pengingat kemarin bahwa jatuhnya minyak dan kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan di China masih mendominasi sentimen di pasar keuangan global tahun ini. Yang menambah khawatir adalah referendum Inggris pada keanggotaan Uni Eropa, respon dingin Jacob J. Lew untuk gejolak pasar dan tumbuhnya tanda-tanda lanskap politik Amerika akan tetap gelisah di tengah kampanye pemilihan presiden, seperti Donald Trump mengambil langkah lain menuju kemenangan nominasi Partai Republik.
Indeks Standard & Poor 500 turun 0,8 persen pada 11:55 pagi di New York. Rebound sebesar 6,4 persen di saham AS terhenti Selasa kemarin karena kekhawatiran-pertumbuhan global yang muncul kembali dan bank, sebagai pemain terkuat kehilangan momentum pada relinya.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Minyak Ditutup Lebih Tinggi Pasca Sesi Volatil

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/2) - Harga minyak ditutup lebih tinggi pasca sesi volatile pada Rabu ini, menemukan support dari penurunan mingguan pada produksi minyak mentah AS, karena permintaan yang kuat untuk bahan bakar bensin menunjuk kenaikan mungkin dalam permintaan minyak untuk membuat bahan bakar.
Kenaikan mingguan lebih besar dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS, bagaimanapun, membantu membatasi kenaikan untuk harga minyak, namun. Minyak mentah West Texas Intermediate April naik 28 sen, atau 0,9%, untuk menetap di level $ 32,15 per barel di New York Mercantile Exchange. Harga diperdagangkan antara posisi rendah $ 30,56 dan tinggi $ 32,36 selama sesi.(yds)
Sumber: MarketWatch

Emas Catat Penutupan Tertinggi di Lebih Dari Sepekan Terakhir

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/2) - Emas berjangka Mencatat penutupan tertinggi dalam lebih dari sepekan terakhir pada Rabu ini, karena laporan menunjukan penjualan rumah AS memicu kegelisahan di pasar keuangan, mengirim investor keluar dari aset yang dipandang berisiko, seperti saham.
Emas April naik $ 16,50, atau 1,4%, untuk menetap di level $ 1,239.10 per ons. Ini merupakan penutupan tertinggi sejak 12 Februari. Harga, yang naik 1% Selasa, menyentuh intraday tertinggi $ 1,254.30.
Emas melanjutkan kenaikan setelah Departemen Perdagangan menunjukkan penurunan 9% dalam penjualan rumah baru pada bulan Januari, menambah kekhawatiran mengenai ekonomi AS.
Perak Maret juga naik terkait asset haven, menambahkan 5,7 sen, atau 0,4%, ke level $ 15,297 per ons.(yds)
Sumber: MarketWatch

Laporan Data Industri AS Akibatkan Dolar Terkoreksi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/2) - Dolar jatuh untuk hari kedua terhadap yen terkait laporan pada industri jasa yang membayangi keyakinan Federal Reserve mengenai ketahanan ekonomi AS.
Dolar merosot 0,7% menjadi ¥ 111,37 pada 11:50 pagi di New York, menuju level terlemahnya sejak Oktober 2014 lalu. Greenback sedikit berubah terhadap euro, setelah naik sebanyak 0,6% dan jatuh 0,2%.
Indeks Bloomberg Dollar Spot, yang menelusuri greenback versus 10 mata uang rekan-rekan utama, sedikit berubah setelah dua hari mencatat gain.(yds)
Sumber: Bloomberg

Tuesday, 23 February 2016

GOLD MARKET UPDATE - 24FEB2016 MORNING

Saham AS Ditutup Terkoreksi Dari Level Enam Pekan Tertingginya

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/2) - Saham AS ditutup turun dari level tertinggi enam pekan, dipimpin oleh saham perbankan ditengah reli baru-baru ini yang kehilangan momentum sementara investor menilai prospek pertumbuhan global di tengah kekhawatiran ekonomi di China.
Indeks Standard & Poor 500 turun 1,2% menjadi 1,921.28 pada 04:00 sore di New York, sehari setelah melonjak 1,5% ke level tertinggi sejak 6 Januari.
Menuju sesi pada hari Selasa, S & P 500 telah reli 6,4% sejak mencapai level terendah 22-bulan pada 11 Februari lalu, memangkas penurunan 2016 menjadi kurang dari 5%. Kekhawatiran bahwa pelemahan di China akan membebani pertumbuhan global. Indeks saham utama AS adalah 9,8% di bawah level tertinggi sepanjang masanya yang dicapai pada Mei lalu.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Turun Dari 3-Minggu Tertingginya Terkait Pelemahan minyak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/2) - Saham di seluruh Eropa pada hari Selasa jatuh kembali dari tiga minggu tertingginya, terbebani oleh harga minyak dan laporan keuangan yang buruk dari industri pertambangan BHP Billiton PLC.
Indeks Stoxx Europe 600 berakhir turun 1,2% menjadi 327,78, dengan semua sektornya berakhir turun. Indeks pada hari Senin melonjak 1,7% menjadi 331,82, penutupan tertinggi sejak 2 Februari, didorong oleh reli pada saham komoditas karena harga minyak dan logam menguat.
Tapi pada hari Selasa, kelompok bahan dasar merupakan salah satu yang berkinerja terburuk. Saham BHP Billiton Ltd BLT turun 6,1%. perusahaan pertambangan terbesar di dunia tersebut berdasarkan nilai pasar memangkas dividen pertengahan tahun sebesar 74% menjadi 16 sen per saham. Langkah ini harus melindungi neraca selama apa yang mungkin menjadi "berkepanjangan" dari periode harga komoditas yang rendah, kata BHP.(mrv)
Sumber: MarketWatch

Saham AS Turun Dari 6-Pekan Tertingginya Pada Sesi Break

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/2) - Saham AS turun dari posisi tertinggi enam minggunya, terkait bank-bank sebagai pemain terkuat dalam relinya baru-baru ini kehilangan momentum sementara investor menilai prospek pertumbuhan global di tengah kekhawatiran baru bahwa China akan tetap melemah.
Pemberi pinjaman, yang telah menopang rebound terbaru dalam ekuitas, jatuh hari Selasa dengan JPMorgan Chase & Co dan Citigroup Inc kehilangan setidaknya 3,3 persen. Freeport-McMoRan Inc turun 8,6 persen dan Chevron Corp merosot 3,1 persen karena jatuhnya harga minyak mentah membebani saham komoditas. Apple Inc dan Microsoft Corp turun lebih dari 1,5 persen, menarik turun kelompok teknologi.
Indeks Standard & Poor 500 turun 0,9 persen menjadi 1,927.61 pada 12:47 siang di New York, setelah melonjak 1,5 persen pada Senin ke tertingginya sejak 6 Januari. Dow Jones Industrial Average merosot 153,16 poin, atau 0,9 persen, ke 16,467.50. sementara indeks Nasdaq Composite kehilangan 0,1 persen.
Sumber: Bloomberg

Minyak Mentah WTI Ditutup Menurun 4.6%

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/2) - Minyak mentah berjangka diselesaikan dengan penurunan tajam pada Selasa ini setelah Menteri Perminyakan Arab Saudi, Ali al-Naimi, yang menggagalkan harapan bahwa produsen akan mengurangi produksinya untuk membantu meringankan kelebihan pasokan minyak dunia.
Minyak mentah April West Texas Intermediate (WTI) turun $ 1,52, atau 4,6%, untuk menetap di level $ 31,87 per barel di New York Mercantile Exchange. Minyak mentah Brent April di bursa ICE Futures London turun $ 1,42, atau 4,1%, ke level $ 33,27 per barel.(yds)
Sumber: MarketWatch

Emas Catat Gain 1% Ditengah Permintaan Aset Haven

BESTPROFIT FUTURES MALANG (24/2) - Harga emas naik sebesar 1% pada hari Selasa ini ditutup lebih dari setengah dari sesi sebelumnya, karena penurunan di pasar saham global dan penurunan tajam minyak mendorong investor untuk membeli aset haven
Emas berjangka untuk pengiriman April melonjak $ 12,50, atau 1%, untuk menetap di level $ 1,222.60 per onss, membukukan kenaikan keempat dalam lima sesi. Perak untuk pengiriman Maret naik 5,6 sen, atau 0,4%, ke $ 15,24 per ons.
Harga emas telah menurunan sebanyak 1,7% kemarin, karena optimisme yang lebih luas di pasar keuangan sehingga mendorong reli untuk aset berisiko seperti ekuitas dan minyak, tetapi penurunan untuk emas.
Namun, sentimen yang terbalik pada Selasa karena ekuitas AS jatuh. Asia dan Eropa juga turun.
April platinum naik $ 15,70, atau 1,7%, ke $ 943,50 per ons, sementara paladium Maret naik $ 1,40, atau 0,3%, ke level $ 500,05 per ons. (yds)
Sumber: MarketWatch

Monday, 22 February 2016

GOLD MARKET UPDATE - 23FEB2016 MORNING

Saham AS Naik Bersama Minyak, S & P 500 Reli ke Tertingginya 6-Pekan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/2) - Saham AS reli, dengan indeks Standard & Poor 500 ditutup pada pekan tertingginya, di tengah kenaikan besar terkait lonjakan harga minyak yang membantu mengurangi kekhawatiran bahwa perlambatan pertumbuhan global semakin buruk.
Indeks S & P 500 naik 1,4 persen menjadi 1,945.28 pada 04:00 sore di New York, tertingginya sejak 6 Januari mengikuti kenaikan mingguan terkuat sejak November. Indeks acuan kurang dari tujuh poin di bawah harga rata-rata selama 50 hari terakhir, setelah jatuh di bawah tingkat pada 30 Desember lalu.
Minyak naik di tengah spekulasi bahwa pengurangan produksi oleh beberapa anggota OPEC dan Rusia akhirnya dapat membantu mereda surplus. Rusia mengatakan bahwa pembicaraan tentang pengurangan produksi akan dilakukan pada 1 Maret, sementara Nigeria mengatakan beberapa negara harus memiliki produksi yang dibatasi pada tingkat lebih tinggi. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate melonjak 6,2 persen, sebentar naik di atas $ 32 per barel.
Ekuitas menunjukkan sedikit indikasi kecemasan atas laju pertumbuhan global atau dampak dari harga minyak masih rendah pada Senin ini yang membantu mendorong S & P 500 ke level terendahnya 22-bulan pada 11 Februari. Tanda-tanda bahwa harga minyak mentah yang stabil, dan spekulasi bahwa perlambatan China tidak seburuk yang dikhawatirkan telah membantu memangkas setengah penurunan tahun 2016-nya dalam enam sesi perdagangan. Beberapa saham yang paling jatuh tahun ini - termasuk bank, semikonduktor, mobil dan saham peritel - telah mengalami rebound.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Melonjak Ke Level 2 Pekan Tertingginya Terkait Reli Minyak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/2) - Pasar saham Eropa membukukan gain pada Senin ini, ditengah reli harga minyak dan beberapa harga logam menenangkan para investor pasca penurunan pada sektor komoditas baru-baru ini.
Indeks Stoxx Europe 600 menguat 1,6% menjadi 331,72, berada pada laju untuk level penutupan tertingginya sejak awal Februari.
Sementara di tempat lain, indeks DAX Jerman 30 meningkat sebesar 2% menjadi 9,576.33, sementara Indeks CAC Prancis 40 naik 1.8% ke level 4,298.08.
Lonjakan harga minyak membantu mengangkat perusahaan-perusahaan energi Eropa. Saham Tullow Oil PLC naik 5,4%, Seadrill Ltd naik 3,1%, dan perusahaan kelas berat Total SA naik sebanyak1,6%.(yds)
Sumber: MarketWatch

Saham AS, Minyak Gain Pasca Kenaikan Mingguan Terbaik Sejak November

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/2) - Saham AS menguat, dengan indeks Standard & Poor 500 menuju enam minggu tertingginya, di tengah kenaikan pada saham perbankan dan saham komoditas terkait melonjaknya harga minyak.
Investor terus menempatkan beberapa pemain terburuk tahun ini, dengan kenaikan bank-bank untuk kelima kalinya dalam enam hari terkait Wells Fargo & Co dan Bank of America Corp menguat setidaknya 2,1 persen. Tembaga tambang Freeport-McMoran Inc naik 11 persen dan lebih dari 56 persen sejak 11 Februari, setelah menghapus penurunan sebesar 28 persen di tahun ini. Chevron Corp naik 2,4 persen hari ini.
Indeks S & P 500 naik 1,3 persen menjadi 1,941.75 pada 11:50 pagi di New York, setelah meningkat 2,8 persen pekan lalu, terbesarnya sejak November. Indeks Dow Jones Industrial Average naik 201,98 poin, atau 1,2 persen, ke 16,593.97. indeks Nasdaq Composite Index naik 1,3 persen. Perdagangan saham di S & P 500 adalah sekitar 3 persen di bawah rata-rata 30-harinya hari ini.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Dolar melambung Terkait Pelemahan Pound Dan Yen

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/2) - Dolar naik pada hari Senin, dibantu oleh penurunan pound ke level tertingginya terkait kekhawatiran "Brexit" dan penurunan yen di tengah kenaikan pada saham Tokyo.
Indeks ICE U.S. Dollar yang mengukur kekuatan dolar terhadap sekumpulan enam mata uang rival - melonjak 0,9% ke level 97,46, menempel gain meskipun pembacaa yangn lemah dari PMI manufaktur Markit AS, yang turun ke angka 51 pada estimasi Februari, yang merupakan level terendah sejak 2012.
Pound jatuh ke $ 1,4058, level terendah dalam tujuh tahun dan penurunan harian terbesar sejak 2009, di tengah kekhawatiran bahwa Inggris yang akan meninggalkan Uni Eropa setelah Walikota London Boris Johnson mendukung apa yang disebut Brexit.
Sementara itu, yen melemah terhadap rivalnya, karena investor menarik kembali mencari keselamatan dalam mata uang Jepang karena saham di seluruh dunia menunjukkan kenaikan tajam. Yen cenderung untuk memikat penawar pada saat gejolak pasar.
Yen melemah terhadap dolar, yang mencatat gain sebesar ¥ 113,33, dari ¥ 112,65 pada akhir Jumat di New York.
Pada perdagangan mata uang-pasangan lainnya, euro berada di level $ 1,1040, turun 1,1% dari $ 1,1133, terbebani oleh sentimen Brexit dan pembacaan awal yang lebih lemah dari yang diharapkan pada aktivitas bisnis.(yds)
Sumber: MarketWatch

Emas Berjangka Catat Penurunan Pertama Dalam Empat Sesi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (23/2) - Emas berjangka menetap dengan penurunan tajam pada Senin ini, karena analis mempersalahkan penurunan harga pertama dalam empat sesi karena investor menunjukkan keinginannnya akan saham dan aset berisiko lainnya.
Emas berjangka untuk pengiriman April merosot ke level $ 20,70, atau 1,7%, untuk menetap di level $ 1,210.10 per ons, sementara perak Maret merosot 18,9 sen, atau 1,2%, ke level $ 15,184 per ons. Kedua logam mulia tersebut mengalami penurunan setelah menikmati tawaran aset haven baru-baru ini selama kekhawatiran sebelumnya mengenai ekonomi global.
Ekuitas AS bergerak naik tajam karena harga emas menetap, dengan minyak berjangka meningkat. ekuitas Eropa dan Asia juga naik.
Sementara itu Analis di Commerzbank mencatat bahwa emas ETF pada Jumat melihat inflow harian terbesar sejak Oktober 2011.(yds)
Sumber: MarketWatch

Pengaruh NFP Tgl 5 Februari 2016

Sunday, 21 February 2016

GOLD MARKET UPDATE - 22FEB2016 MIDDAY

GOLD MARKET UPDATE - 22FEB2016 MORNING

Sektor Keuangan Bakal Bebani IHSG

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/2) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi cenderung melemah sepanjang pekan ini. Kabar pembatasan margin bunga bersih (net interest margin/NIM) membuat tekanan pada indeks saham.
Analis PT Samuel Sekuritas Muhammad Alfatih mengatakan, rencana pembatasan margin bank memiliki dua sisi. Di satu sisi pembatasan margin merupakan langkah yang baik untuk mendorong perekonomian. Akan tetapi, rencana pembatasan margin akan memberatkan kinerja perbankan.
"‎Itu kan di satu sisi harusnya bagus buat ekonomi, tapi untuk bank, membuat bank sulit," kata dia kepada Liputan6.com di Jakarta, Senin (22/2/2016).
Dia mengatakan, pergerakan saham juga dipengaruhi sentimen eksternal. Perubahan pembobotan pada indeks MSCI membuat pelaku pasar melakukan penyesuaian.
"‎Indeks MSCI ini sedang akan perubahan, terutama di pembobotan. Itu kemudian jadi satu adjusment," dia menuturkan.
Alfatih memperkirakan IHSG akan bergerak pada support 4.630 dan resistance pada level 4.745.
Senada, Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada menuturkan, pembatasan NIM oleh OJK akan membuat sektor perbankan terkoreksi. Pelemahan itu akan berlanjut pada pekan ini. Hal tersebut selanjutnya mendorong pelaku pasar untuk melakukan aksi jual saham.
"Meski BI menurunkan suku bunganya di level 7,5 persen, namun pembatasan NIM oleh OJK membuat sektor perbankan terkoreksi sangat dalam dan berpeluang melanjutkan pelemahannya. Sehingga berimbas pada tertekannya IHSG. Laju pelemahan masih dimungkinkan jika volume jual masih mendominasi dibandingkan aksi beli," jelas dia dalam ulasannya.
Dia mengatakan, IHSG bakal bergerak pada support 4.620-4.675 dan resistance 4.765-4.795.

Sumber : Liputan6