Bakti BPF dengan Panti Asuhan Al-Ishlah 2016
PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Kunjungan Direktur Utama Bursa Berjangka Jakarta dan Direktur Kliring Berjangka Indonesia (KBI)
Kunjungan Direktur Utama Bursa Berjangka Jakarta dan Direktur Kliring Berjangka Indonesia (KBI)
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah
Lunch Bestmalang SBC, Manager, Leader.

Tuesday, 19 January 2016

Saham AS Naik Pada Sesi Break Perdagangan Pasca Data Cina

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/1) - Saham AS naik dari level terendahnya dalam hampir lima bulan terakhir, karena data pertumbuhan ekonomi China meredakan kekhawatiran investor atas pendaratan keras sementara masih meninggalkan terbukanya kemungkinan stimulus pemerintah.
Saham konsumen bergerak naik, dengan Procter & Gamble Co dan Altria Group Inc naik setidaknya 1,2 persen. Morgan Stanley naik 1,7 persen setelah melaporkan laba kuartalan dan pendapatan yang melebihi perkiraan. Bank of America Corp terbebani, jatuh 2,6 persen, bahkan hasilnya melebihi perkiraan. Harga minyak mentah tetap merupakan pengaruh sentiment yang rapuh, dengan kenaikan ekuitas mengikuti fluktuasi hari ini dalam minyak.
Standard & Poor 500 naik 0,3 persen menjadi 1,886.57 pada 12:17 siang di New York, setelah sebelumnya naik sebanyak 1,1 persen. Dow Jones Industrial Average naik 59,58 poin, atau 0,4 persen, ke 16,047.66. indeks Nasdaq Composite sedikit berubah. Perdagangan saham di S & P 500 adalah 26 persen di atas rata-rata 30-harinya untuk hari ini.
Saham Eropa dan Asia menguat di tengah spekulasi bantuan lebih lanjut dari negara China setelah sebuah laporan menunjukkan bahwa produk domestik bruto membesar 6,9 persen pada tahun 2015, hanya beda tipis dari target pemerintah sebesar 7 persen, dan setidaknya sejak tahun 1990.
S & P 500 pada hari Jumat merosot ke level terendahnya sejak 25 Agustus lalu. Indeks itu mengalami pembukaan awal tahun terburuk yang pernah terjadi, di tengah kekhawatiran bahwa intervensi kebijakan China tidak akan cukup untuk menghidupkan pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia, sementara minyak jatuh ke level terendahnya 12-tahun.
Ekuitas acuan turun lebih dari 11 persen dari rekor yang ditetapkan Mei lalu, dan telah merosot 9 persen sejak The Fed menaikkan tingkat suku bunga mereka bulan lalu untuk pertama kalinya sejak tahun 2006. Sementara itu, indeks volatilitas telah mengalami kenaikan terbesarnya sejak aksi jual yang terjadi pada bulan Agustus yang mengirimkan S & P 500 ke koreksi pertamanya dalam empat tahun terakhir.
Indeks Association of Home Builders/Wells Fargo builder sentiment bertahan pada 60 di bulan Januari setelah bulan sebelumnya direvisi turun satu poin, seorang tokoh dari kelompok yang berbasis di Washington menunjukkan.
Pendapatan perusahaan mengumpulkan lebih banyak perhatian dengan investor yang menimbang kesehatan ekonomi AS. Netflix Inc dan International Business Machines Corp juga di antara mereka yang akan memposting hasil mereka hari ini setelah pasar tutup. Analis proyek keuntungan untuk anggota indeks turun 7 persen pada kuartal keempat.
Delapan dari 10 kelompok utama dalam S & P 500 menguat, didorong oleh rebound di antara saham makanan pokok konsumen, yang naik 1 persen. Kelompok ini turun 1,6 persen pada Jumat menjadi ditutup pada level terendahnya dua bulan. Modelez International Inc dan Campbell Soup Co menguat lebih dari 2 persen hari ini.
Viacom Inc dan Macy Inc membantu menghidupkan sebuah reli di saham diskresioner konsumen setelah kelompok ini turun untuk minggu keenam dari tujuh minggu. Macy naik 3,3 persen setelah David Einhorn dari Greenlight Capital LLC melaporkan posisi baru di retailer. Greenlight mengatakan dalam sebuah surat bahwa ekuitas perusahaan swasta dan kepercayaan investasi real estate bisa bekerjasama untuk membeli perusahaan dan "membuka nilai" tanah dan bangunan. Sementara itu, Viacom naik 5,4 persen setelah dikatakan bahwa raksasa media ini ditargetkan oleh investor aktivis.
Saham perawatan kesehatan juga berada di antara gainers terbesar di indeks acuan AS. Tenet Healthcare Corp naik 2,4 persen setelah operator rumah sakit tersebut menambahkan dua anggota Glenview Capital Management sebagai dewan. Johnson & Johnson naik 1,2 persen di tengah rencana untuk memangkas 3.000 pekerja untuk meningkatkan satuan perangkat medisnya yang tertinggal.
Pemberi pinjaman terbesar kedua AS, Bank of America mengatakan, keuntungan naik 9,4 persen berkat pendapatan perdagangan tetap. Namun, saham menghapus keuntungan sebelumnya, jatuh sebanyak 2,7 persen. Sementara itu, Morgan Stanley naik 1,7 persen, memangkas lonjakan 4,5 persen sebelumnya, setelah laba lebih baik dari perkiraan dan rencana untuk memangkas setidaknya $ 1 miliar dalam biaya tahun depan.(mrv)
Sumber: Bloomberg