PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 19 January 2016

Minyak Merosot ke-12 Tahun Terendah Terkait Pernyataan IEA

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/1) - Minyak mentah turun ke level terendahnya dalam lebih dari 12-tahun terakhir di New York setelah Badan Energi Internasional mengatakan bahwa pasar global bisa saja "tenggelam dalam kelebihan pasokan."
West Texas Intermediate berjangka turun 3,3 persen. IEA memangkas perkiraan 2016 untuk permintaan minyak global terkait melemahnya pertumbuhan ekonomi China, dan mengangkat perkiraan untuk produksi luar Organisasi Negara Pengekspor Minyak. Penghapusan pembatasan penjualan minyak mentah Iran dipandang memperpanjang pasokan global yang melimpah. Brent berjangka rebound karena data yang menunjukkan pertumbuhan China ini sejalan dengan target pemerintah.
Minyak turun 23 persen tahun ini di tengah volatilitas di pasar China dan lonjakan diharapkan pada ekspor Iran. IMF memangkas prospek pertumbuhan dunia untuk 2016 ke 3,4 persen dari 3,6 persen terkait kemerosota komoditas dan kemacetan politik yang mendorong Brasil ke dalam resesi, harga minyak yang turun dari  produsen minyak mentah Timur Tengah, dan kenaikan dolar membatasi prospek AS.
WTI untuk pengiriman Februari, yang berakhir Rabu, turun sebesar 96 sen menjadi ditutup pada $ 28,46 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu merupakan penutupan terendahnya sejak September 2003. Minyak berjangka yang Maret yang aktif turun 82 sen menjadi $ 29,57. Transaksi hari Senin dilanjutkan ke hari Selasa karena libur Martin Luther King Jr.. Total volume yang diperdagangkan adalah 68 persen lebih tinggi dari rata-rata 100-harinya pada pukul 02:45 siang
Brent untuk pengiriman Maret naik 21 sen, atau 0,7 persen, untuk mengakhiri sesi di $ 28,76 per barel di London-based ICE Futures Europe exchange. Kontrak turun 1,4 persen menjadi $ 28,55 pada hari Senin, penutupan terendahnya sejak Desember 2003. Brent ditutup pada diskon sebesar 81 sen untuk WTI Maret.(mrv)
Sumber: bloomberg