PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 17 January 2016

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Anjlok Dibawah $ 30 Tertekan Sentimen Tiongkok dan Iran

BESTPROFIT FUTURES MALANG (18/1) - Harga minyak mentah dunia merosot ke bawah $ 30 per barel pada penutupan perdagangan akhir pekan, Sabtu dinihari (16/01) imbas lanjutan merosotnya pasar saham Tiongkok dan prospek kenaikan ekspor minyak mentah Iran memperdalam kekhawatiran kekenyangan pasokan minyak mentah global.

Setelah menutup lebih tinggi untuk pertama kalinya dalam delapan sesi Kamis, minyak mentah WTI dan Brent merosot ke posisi baru terendah 12-tahun, membuat penurunan tahun ini menjadi lebih dari 20 persen, terburuk dua minggu penurunan sejak krisis keuangan tahun 2008.

Potensi merosotnya harga minyak mentah diperdalam dengan pencabutan sanksi terhadap Iran membuka pintu untuk gelombang baru kekenyangan pasokan minyak mentah. Badan Energi Atom Internasional (IAEA) diperkirakan nantinya pada hari Jumat di Wina mengeluarkan laporannya pada kepatuhan Iran dengan kesepakatan untuk mengekang program nuklirnya, yang berpotensi memicu pencabutan sanksi-sanksi Barat.

Pasar saham di Tiongkok, negara nomor 2 konsumen minyak dunia, jatuh pada hari Jumat, dengan indeks Shanghai berakhir turun 3,5 persen ke penutupan terendah sejak Desember 2014 dan yuan melemah tajam. Menambahkan kekhawatiran permintaan bahan bakar, data AS menunjukkan penjualan ritel turun dan produksi industri melemah pada bulan Desember.

Harga minyak mentah berjangka WTI ditutup turun $ 1,78, atau 5,71 persen, pada 29,42 dollar per barel.

Sedangkan harga minyak mentah Brent kontrak Maret turun $ 1,77, atau 6,25 persen, pada 28,96 dollar per barel, setelah jatuh serendah $ 28,82, level terendah sejak Februari 2004.

Harga tetap stabil setelah perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan hitungan rig minyak AS turun hanya 1 rig, sehingga total menjadi 515. Pada saat ini tahun lalu, pengebor mengoperasikan 1.366 rig di ladang minyak AS.

Bahkan sebelum sanksi Iran yang diangkat, ekspor minyak Iran berada di target untuk memukul tinggi sembilan bulan pada bulan Januari. Teheran diharapkan untuk menargetkan India, pasar minyak utama pertumbuhan tercepat di Asia, serta mitra lama di Eropa dengan peningkatan ekspor jika sanksi-sanksi dicabut.

Sebuah penurunan lebih lanjut dalam harga “tidak dapat dikesampingkan”, analis Commerzbank, Carsten Fritsch menyatakan kepada Reuters Minyak Global Forum. Dia memperingatkan bahwa $ 25 per barel “sangat mungkin, tapi tidak jauh lebih rendah dari itu.”

Commerzbank memangkas proyeksi 2016 untuk harga minyak, mengubah perkiraan akhir tahun untuk Brent menjadi $ 50 per barel, turun dari perkiraan sebelumnya $ 63.

Runtuhnya harga minyak telah ditekan mata uang dari negara-negara penghasil komoditas dan ketakutan pasar keuangan karena investor khawatir tentang kesehatan ekonomi global. Namun, bank AS berpengaruh Goldman Sachs, Jumat mempertahankan proyeksi harga $ 40 untuk minyak mentah AS untuk paruh pertama 2016.

Sumber : Vibiznews