PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Thursday, 7 January 2016

Bursa Saham AS Turun Dengan Minyak Mentah Merosot Ke Level Terendah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (8/1) - Awal yang buruk untuk tahun ini sejak tahun 2000 dalam saham global diperluas untuk hari keempat, dengan Dow Jones Industrial Average kehilangan lebih dari 200 poin, karena gejolak yang berasal dari China yang tersebar di seluruh dunia sementara itu miliarder George Soros memperingatkan bahwa krisis yang lebih besar mungkin terjadi.
Indeks Dow Average menuju penurunan ketiga dalam minggu ini lebih dari 1 persen, dan pasar negara berkembang jatuh 2,5 persen. Saham China turun 7 persen setelah bank sentral melemahkan yuan untuk hari kedelapan. Minyak mentah merosot ke level $ 33 per barel di New York dan tembaga turun di bawah $ 2 untuk pertama kalinya sejak 2009. Yen mencapai level tertinggi empat bulan dan emas melonjak terhadap permintaan haven. Treasuries melemah terhadap spekulasi bahwa China akan menjual utang AS untuk mendapatkan uang tunai.
Indeks Standard & Poor 500 turun 1,5 persen pada pukul 12:39 siang di New York. Indeks tersebut turun 4 persen tahun ini. Sementara indeks MSCI All-Country World jatuh untuk hari keempat, membawa penurunan tahun ini menjadi 4,8 persen.
Devaluasi mata uang China menghidupkan kembali kecemasan yang mengirim pasar keuangan ke dalam kekacauan pada musim panas lalu, menghantarkan saham AS ke posisi terendah tiga bulan pada hari Rabu dalam aksi jual yang dipimpin oleh produsen komoditas. Komentar oleh Soros memperparah kegelisahan pasar setelah ia mengatakan kepada sebuah forum ekonomi di Sri Lanka hari ini bahwa pasar global menghadapi krisis dan investor harus sangat berhati-hati.(frk)
Sumber: Bloomberg