PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Sunday, 31 January 2016

Yen Melemah Pasca Langkah Mengejutkan Dari BOJ

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/2) - Yen mempertahankan penurunan terhadap semua mata uang utama dan imbal hasil obligasi turun untuk menjadi catatan baru pada hari Senin setelah Kuroda secara tak terduga mengumumkan strategi suku bunga negatif pada hari Jumat kemarin, memulai penurunan terbesar yen terhadap dolar sejak Oktober 2014. Langkah yang menjatuhkan dana lindung nilai dan spekulan besar lainnya yang telah membangun posisi yen ke posisi tertingginya dalam hampir empat tahun terakhir terkait kenaikan pada saham global yang mendorong permintaan untuk safe havens.
Yen melemah 0,2 persen terhadap dolar ke 121,33 pada 09:01 pagi di Tokyo setelah merosot sebanyak 2,3 persen pada hari Jumat ke 121,69, terendahnya sejak 18 Desember lalu. Mata uang ini ditutup turun 1,9 persen pada 121,14 di hari Jumat kemarin, yang merupakan penurunan harian terbesarnya sejak Oktober 2014 ketika BOJ mengejutkan pasar dengan memperluas stimulus. Yen melemah 0,7 persen pada bulan Januari.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Indeks Pabrik China Turun Untuk Bulan ke Enam

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/2) - Indeks pabrik resmi China mengisyaratkan kondisi yang memburuk untuk bulan keenam terkait indeks pelayanan yang terus tertahan, menggambarkan perbedaan pelebaran dalam dua kecepatan perekonomian.
Indeks pembelian manajer jatuh ke 49,4 pada bulan Januari, Biro Statistik Nasional mengatakan hari Senin. Angkas tersebut dibandingkan dengan perkiraan rata-rata dari 49,6 dalam survei Bloomberg terhadap para ekonom, dan merupakan jarak terpanjang dari pembacaan yang tersisa di bawah 50 pada laporan dari catatan. Angka di bawah 50 menunjukkan penurunan.
Manufaktur menghadapi tantangan bahkan menjadi lebih di tahun ini karena pemerintah berencana untuk mengurangi kapasitas industri yang berlebih dan membersihkan yang tidak menguntungkan           "zombie companies" yang bertahan pada pinjaman bank dan subsidi pemerintah. Jasa, yang menyumbang lebih dari setengah untuk ekonomi tahun lalu, terus menunjukkan ketahanan dan menciptakan lapangan kerja.
Ekspansi yang diharapkan dari stimulus pada tahun 2016 "tidak akan cukup untuk meningkatkan investasi infrastruktur atau mengimbangi tren penurunan di bidang manufaktur dan investasi real estate," ekonom Barclays Plc yang dipimpin oleh Chang Jian di Hong Kong menulis dalam sebuah laporan menjelang rilis data. Mereka memperkirakan pertumbuhan akan melambat menjadi 6 persen tahun ini.
Non-manufaktur PMI untuk layanan turun tipis menjadi 53,5 bulan lalu dari tertingginya 16-bulan yaitu sebesar 54,4 pada bulan Desember.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham China Perpanjang Penurunan Bulanan Terburuk Sejak 2008

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/2) - Saham China jatuh, memperpanjang aksi jual bulanan paling tajam sejak krisis keuangan global, setelah indeks manufaktur resminya diluar perkiraan dan PetroChina Co yang mengatakan bahwa laba tahunan mereka mungkin telah merosot sebanyak 70 persen.
Indeks Shanghai Composite turun 0,7 persen menjadi 2,717.78 pada 09:59 pagi waktu setempat, dipimpin oleh sektor energi dan perusahaan keuangan. PetroChina, saham terbesar, jatuh 2,4 persen, sedangkan China Life Insurance Co memimpin penurunan saham keuangan setelah melaporkan laba yang mengecewakan. Indeks pembelian manajer jatuh ke level terendahnya tiga tahun terakhir dari 49,4 di bulan Januari, Biro Statistik Nasional mengatakan hari Senin ini. Angka tersebut dibandingkan dengan perkiraan rata-rata dari 49,6. Angka di bawah 50 menunjukkan penurunan.
Saham China membukukan bulan terburuk mereka sejak Oktober 2008 pada bulan Januari kemarin di tengah kekhawatiran melambatnya pertumbuhan dan volatilitas yuan akan memacu arus keluar modal. Manufaktur menghadapi tantangan yang bahkan lebih besar di tahun ini karena pemerintah yang berencana untuk mengurangi kapasitas industri yang berlebihan, sementara mata uang China yang diperdagangkan di Hong Kong melemah terkait media pemerintah memperingatkan spekulan untuk tidak melakukan penjualan singkat yuan.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham Asia Menguat Untuk Hari Keempat Ditengah Optimisme Bank Sentral

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/2) - Saham Asia menguat, dengan indeks acuan regional menuju kenaikan hari keempatnya, karena saham di Tokyo memperpanjang reli hari Jumat pasca peningkatan stimulus moneter yang dilakukan oleh Bank of Japan.
Indeks MSCI Asia Pacific naik 0,4 persen menjadi 121,82 pada 09:05 pagi di Tokyo, memperpanjang kenaikan beruntun terpanjang tahun ini karena optimisme yang tumbuh bahwa bank-bank sentral di seluruh dunia akan mendukung pasar keuangan.
Para pembuat kebijakan bangkit dari awal terburuk tahun sejak 2009 untuk ekuitas global, membantu untuk meringankan aksi jual yang menghilangkan lebih dari $ 5 triliun dari nilai pasar. Indikasi bahwa Bank Sentral Eropa akan memperluas stimulus secepatnya di bulan Maret diikuti oleh The Fed yang tetap stabil di tingkat suku bunganya dan mencatat keprihatinannya atas situasi global. BOJ telah mengalahkan mereka berdua, mengejutkan investor Jumat kemarin dengan bergabungnya ECB yang memaksakan tarif negatif, strategi ini pernah dianggap terpikirkan antara gubernur bank sentral yang bertujuan untuk memicu pengeluaran.
Indeks Topix Jepang melonjak 1,2 persen, menambah kenaikan 2,9 persen Jumat kemarin, karena yen mempertahankan penurunannya dekat enam minggu terendah. Indeks Kospi Korea Selatan menguat 0,2 persen. Indeks S & P / ASX Australia 200 naik 0,9 persen. Indeks acuan Selandia Baru meningkat 0,4 persen.
Indeks berjangka pada Indeks FTSE China A50 naik 0,4 persen di sebagian besar perdagangan terakhir, sedangkan untuk indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,7 persen. indeks Shanghai Composite menguat 3,1 persen pada hari Jumat di tengah spekulasi aksi jual bulanan paling tajam sejak krisis keuangan global menjadi berlebihan, sementara bank sentral telah memberikan lebih banyak likuiditas ke dalam sistem keuangan untuk mencegah krisis uang tunai sebelum liburan bulan ini.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham Jepang Dibuka Naik Terkait Topix Pangkas Awal Tahun Terburuknya Sejak 2009

BESTPROFIT FUTURES MALANG (1/2) - Saham Jepang naik untuk hari kedua setelah BOJ melakukan dorongan tak terduga untuk stimulus, memangkas awal terburuk indeks Topix sejak tahun 2009. Kerditur kembali jatuh menyusul keputusan bank sentral untuk memulai pengisian atas beberapa deposito mereka yang di tahan di institusi tersebut.
Indeks Topix naik 1 persen menjadi 1,446.97 pada 09:00 pagi di Tokyo, setelah ditutup lebih tinggi pada Jumat di tengah fluktuasi yang tidak menentu karena investor masih menilai rencana BOJ untuk memperkenalkan tingkat bunga negatif pada beberapa deposito. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 1 persen menjadi 17,688.83. Yen diperdagangkan pada 121,35 per dolar setelah merosot 1,9 persen pada hari Jumat.
Kenaikan pada Jumat kemarin memangkas penurunan Topix di bulan Januari ke 7,5 persen. indeks tersebut jatuh ke Bear Market pada 20 Januari, diterpa kekhawatiran perlambatan di China dan penurunan dalam minyak serta komoditas lainnya. Bank, penjelajah energi dan asuransi adalah satu-satunya yang mengalami penurunan antara 33 kelompok industri Topix Senin ini.(mrv)
Sumber: Bloomberg

GOLD MARKET UPDATE - 01FEB2016 MORNING

Tuesday, 26 January 2016

Saham Asia Naik Jepang Pimpin Penguatan, Saham Industri Gain

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/1) - Saham Asia naik setelah reli pada ekuitas AS, dengan saham Jepang melonjak dan perusahaan industri memimpin gain.
Indeks MSCI Asia Pacific naik 0,9% menjadi 118,83 pada 09:03 pagi di Tokyo, sedangkan indeks Topix Jepang naik 2%. Indeks regional menuju penurunan 9,9% bulan ini karena kekhawatiran tentang perlambatan di China serta penurunan dalam harga minyak dan komoditas lainnya yang mengirim Indeks saham jatuh. Indeks Standard & Poor 500 rebound 1,4% pada Selasa karena investor untuk mengabaikan aksi jual lain di saham China untuk berfokus pada reli minyak mentah dan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan. Perhatian sekarang beralih ke bank sentral, dengan kedua Federal Reserve dan Bank of Japan yang akan meninjau kebijakan pekan ini.
Kontrak berjangka S & P 500 turun 0,6%. Setelah pasar tunai AS ditutup, Apple Inc memperkirakan penurunan penjualan untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, sehingga menambah bukti bahwa pasar untuk smartphone ini mulai jenuh dan ekspansi di China tidak lagi cukup untuk mempertahankan rekor pertumbuhan perusahaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.(yds)
Sumber: Bloomberg

GOLD MARKET UPDATE - 27JAN2016 MORNING

Saham Jepang Rebound Jelang Rapat The Fed, BOJ

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/1) - Saham Jepang rebound, setelah ekuitas AS lebih tinggi, karena pemberi pinjaman konsumen memimpin kenaikan pada indeks Topix menjelang pertemuan oleh Federal Reserve dan Bank of Japan pekan ini.
Topix naik 2,1% menjadi 1,388.98 pada 09:06 pagi di Tokyo, dengan semua 33 kelompok industri naik. Indeks tersebut merosot 2,3% pada Selasa. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 1,8% menjadi 17,016.09. Investor menunggu pertemuan pertama The Fed sejak krisis keuangan di mulai tahun ini dan keputusan kebijakan dari BOJ pada Jumat.
Spekulasi bahwa BOJ juga dapat menghantarkan retorika market-friendly yang lebih atau tindakan pada pertemuan kebijakan moneter pada 29 Januari. Beberapa pejabat BOJ melihatnya apakah dewan kebijakan akan menambah stimulus, menurut analis. Gubernur Haruhiko Kuroda mengecilkan dampak perputaran pasar baru-baru ini di Davos akhir pekan lalu.(yds)
Sumber: Bloomberg

Rebound di Saham Energi Buat Saham AS Naik di tengah Laporan Pendapatan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/1) - Saham AS rally, dengan Dow Jones Industrial Average membukukan keuntungan terkuat dalam lebih dari tujuh minggu, di tengah pendapatan yang lebih baik dari perkiraan perusahaan-perusahaan seperti 3M Co. sampai Coach Inc.  Sementara saham energi rebound yamg dipimpin minyak setelah aksi jual Senin lalu.
Indeks Standard & Poor 500 naik 1,4 persen ke level 1,903.62 pada pukul 04:00 sore waktu New York, pulih dari penurunan 1,6 persen kemarin.
Reli pada hari Selasa memberikan sedikit keamanan untuk S & P 500, yang masih berada di jalur untuk Januari terburuk sejak 2009 seiring penurunan harga minyak memperburuk kekhawatiran bahwa perlambatan China akan membebani pertumbuhan global. Laporan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan dan data ekonomi hari ini membantu menenangkan beberapa kekhawatiran mereka, sementara para pejabat Federal Reserve berkumpul di Washington untuk pertemuan kebijakan selama dua hari.
Pembuat kebijakan secara luas diperkirakan akan mempertahankan suku bunga di level saat ini, meskipun investor akan mencermati pernyataan dari para pejabat sebagai petunjuk bahwa para pejabat akan menjauh dari jalur jalan untuk empat kenaikan suku bunga pada tahun 2016. Sinyal-sinyal pekan lalu bahwa bank sentral di Eropa dan Jepang siap untuk meningkatkan stimulus untuk meredakan volatilitas pasar memicu melayangnya aset risiko setelah ekuitas meraih rekor start dua minggu tahunan terburuk. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Sektor Tambang Bawa Saham Eropa di Zona Hijau, Siemens Melonjak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/1) - Rebound pada produsen komoditas dan energi memberikan kenaikan pada ekuitas Eropa, sementara laba di Siemens AG dan Royal Philips NV mendorong sentimen lebih lanjut.
Stoxx Europe 600 Index naik 0,9 persen pada penutupan perdagangan di London. Indeks itu menghapus penurunan sebanyak 2 persen menyusul penguatan minyak mentah ke atas $ 30 per barel setelah Menteri Perminyakan Irak mengatakan Arab Saudi dan Rusia sekarang lebih fleksibel dalam bekerja sama untuk memotong output.
Siemens melonjak 8,6 persen “ yang merupakan kenaikan terbesar sejak 2008 - setelah secara tak terduga menaikkan prediksi laba tahunan mereka, menandakan keyakinan bahwa hal itu dapat keluar dari perlambatan di China dan penurunan minyak. Philips melonjak 6,1 persen setelah melaporkan bahwa pendapatan kuartalan naik lebih dari perkiraan pada pertumbuhan dalam peralatan medis.
Fluktuasi minyak telah membebani saham di seluruh dunia seiring dua kelas aset ini telah menjadi yang paling berkorelasi sejak 2013. Pelemahan minyak mentah pada hari Senin menghentikan Rebound dua hari terbesar Stoxx 600 sejak 2011, dpicu oleh spekulasi stimulus Bank Sentral Eropa. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Reli di tengah Laporan Laba Terkait Penguatan Minyak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/1) - Saham AS menguat dengan komoditas mulai dari minyak mentah sampai tembaga seiring investor mulai menghiraukan  kekalahan lain di saham China untuk fokus pada pendapatan perusahaan dan awal pertemuan kebijakan Federal Reserve pertama sejak gejolak yang menyelimuti pasar keuangan.
Standard & Poor 500 memperpanjang keuntungan setelah data menunjukkan peningkatan kepercayaan konsumen. Dow Jones Industrial Average melonjak lebih dari 200 poin seiring 3M Co dan Procter & Gamble Co melonjak setelah laporan pendapatan mereka. Treasuries menuju kenaikan bulanan terbaik dalam setahun pada spekulasi Fed akan mengisyaratkan pendekatan yang oerlahan untuk menaikkan suku. Saham di Eropa naik menyusul naiknya minyaj mentah ke level $ 31 per barel di New York.
S & P 500 naik 1,1 persen pada pukul 12:00 siang waktu New York, memangkas penurunan bulanan indeks acuan AS ini menjadi 7,1 persen. Apple Inc merupakan salah satu di antara 23 perusahaan yang membukukan hasil indeks pada Selasa.
Indeks ini sendiri telah kehilangan lebih dari 8 persen sejak Fed menaikkan biaya pinjaman bulan lalu. Probabilitas kenaikan suku bunga minggu ini tetap rendah setelah lepas landas kenaikan pada Desember lalu, dan kemungkinan The Fed akan menaikkan pada Maret telah jatuh ke bawah dari satu-banding-empat dari bahkan kemungkinan kenaikan pada awal tahun ini. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Monday, 25 January 2016

GOLD MARKET UPDATE - 26JAN2016 MIDDAY

Bursa Saham Asia Ikuti Penurunan Minyak & Ekuitas Jepang

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/1) - Saham Asia jatuh, menghentikan rebound dua harinya, minyak tergelincir kembali di bawah $ 30 per barel dan saham Jepang memimpin penurunan.
Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,9% menjadi 118,75 pada 09:10 pagi di Tokyo setelah mencatat reli terbesar dua hari sejak Oktober 2011. Indeks Standard & Poor 500 menghentikan gain dua hari , dengan penurunan dipercepat di jam terakhir perdagangan karena minyak mentah melanjutkan aksi jual tersebut. Sementara perputaran di pasar ekuitas China menjadi pusat dalam beberapa pekan pertama tahun ini, dampak dari penurunan dalam minyak pada permintaan industri, harga dan pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia, dengan Indeks saham dan harga minyak mentah sekarang yang paling berkorelasi sejak 2013.
Indeks Topix Jepang anjlok 1,9% setelah naik pada Senin untuk membukukan gain back-to-back pertama tahun ini. Indeks Selandia Baru kehilangan 0,3%. Pasar saham di China dan Hong Kong belum dibuka, sedangkan Australia ditutup untuk liburan.
Indeks berjangka FTSE A 50 China tergelincir 0,2% di sebagian besar perdagangan terakhir, sedangkan untuk indeks Hang Seng turun 0,5% dan Hang Seng China Enterprises kehilangan 0,4%. Shanghai Composite naik 0,8% pada hari Senin karena produsen batubara dan baja naik terkait janji pemerintah untuk lebih memangkas kelebihan kapasitas serta kelebihan tenaga kerja di industri-industri.(yds)
Sumber: Bloomberg

Bursa Saham Jepang Hentikan Rebound Dua Harinya

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/1) - Saham Jepang turun mengakhiri rebound dua hariny terkait minyak kembali anjlok sehingga menghidupkan kembali kekhawatiran mengenai pertumbuhan ekonomi global.
Indeks Topix turun 1,9% menjadi 1,366.27 pada 09:05 pagi di Tokyo setelah membukukan gain back-to-back pertama di tahun ini pada Senin. Semua dari 33 kelompok industri turun, dipimpin oleh produsen komoditas. Indeks Nikkei 225 Stock Average kehilangan 2,1% menjadi 16,744.63. Minyak mentah tergelincir kembali di bawah $ 30 per barel setelah anjlok 5,8% pada hari Senin, melanjutkan penurunan yang telah diperkuat kekhawatiran atas lemahanya permintaan industri, pertumbuhan ekonomi dunia dan disinflasi.
Kontrak berjangka pada indeks Standard & Poor 500 turun 0,2% setelah Indeks saham utama turun 1,6% pada Senin, dengan penurunan di jam terakhir perdagangan seiring minyak mentah dijual. Bahkan setelah itu ditetapkan pemulihan akhir pekan lalu, minyak mendekati penurunan 20% tahun ini karena melimpahnya pasokan dan prospek kecemasan tambahan bahan bakar ekspor Iran melebihi pasokan global.(yds)
Sumber: Bloomberg

GOLD MARKET UPDATE - 26JAN2016 MORNING

Saham AS Ditutup Turun Terkait Minyak Yang Kembali Melemah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/1) - Saham AS jatuh, dengan penurunan yang cepat di jam terakhir perdagangan setelah minyak mentah memperpanjang aksi jual, seiring ekuitas kehilangan momentum dalam mengikuti kenaikan mingguan pertama mereka tahun ini.
Indeks Standard & Poor 500 turun 1,6 persen menjadi 1,877.34 pada 04:00 sore di New York, menghapus tiga perempat dari reli Jumat yang menunjukkan catatan kenaikan terbaik back-to-back dalam tiga bulan terakhir. Saham energi di indeks acuan mengalami penurunan terbesar sejak Agustus.
Ekuitas berada di jalur untuk bulan Januari terburuk mereka sejak 2009 di tengah kekhawatiran bahwa perlambatan China akan membebani pertumbuhan global, dengan anjloknya harga minyak yang  memperburuk kekhawatiran mereka. Indeks S & P 500 merosot ke 21 bulan terburuknya minggu lalu, dan indeks tersebut turun 8,2 persen bulan ini.
Saham mengalami kenaikan minggu lalu, dengan saham energi yang dibantu oleh rebound pada minyak mentah, pada spekulasi bahwa bank sentral di seluruh dunia akan bertindak untuk mendukung ekonomi global, bahkan ketika The Fed memperketat kebijakan. Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan bahwa ECB hari ini harus memenuhi mandat inflasi dalam rangka mempertahankan kredibilitasnya. Dengan merosot harga minyak sehingga membebani harga konsumen yang sudah dekat dengan stagnan, Draghi sedang mencoba untuk meyakinkan investor bahwa bank sentral tetap bersedia untuk bertindak jika diperlukan.(mrv)

Sumber: Bloomberg

Saham AS Turun Terkait Memburuknya Pelemahan Minyak Mentah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/1) - Saham AS menghentikan reli dua harinya karena penurunan terbaru pada harga minyak mentah menentukan suasana di pasar keuangan global, menyeret turun mata uang dari eksportir sumber daya dan memicu permintaan save havens dari emas untuk Treasuries.
Indeks Standard & Poor 500 mengikuti penurunan saham Eropa lebih setelah melemahnya minyak mentah Amerika mendekati 5 persen, bagian yang gagal dari lonjakan 21 persen dalam harga minyak untuk mengakhiri pekan lalu. Pasar saham berkembang menuju gain dua hari terbesarnya sejak Agustus pada spekulasi bahwa bank sentral akan meningkatkan stimulus. Imbal hasil pada catatan 10-tahun Treasury turun tiga basis poin 2,02 persen. Rubel Rusia melemah terhadap semua 31 mata uang utama, sementara emas berjangka melonjak 1 persen.
Indeks S & P 500 turun 0,6 persen pada 12:30 siang di New York, setelah reli 2 persen pada hari Jumat. Ekuitas berada di jalur untuk bulan Januari terburuk mereka sejak 2009 di tengah kekhawatiran bahwa perlambatan China akan membebani pertumbuhan global, dengan anjloknya harga minyak memperburuk kekhawatiran mereka. Indeks S & P 500 merosot ke 21-bulan terendahnya minggu lalu sebelum reli.
Halliburton Co turun Senin ini setelah membukukan kerugian kuartalan, dan Exxon Mobil Corp melemah mengikuti reli dua hari terbesar minyak mentah di lebih dari tujuh tahun terakhir. McDonald Corp menguat setelah pendapatan raksasa makanan cepat saji tersebut mengalahkan perkiraan analis. Tyco International Plc melonjak 8,6 persen setelah Johnson Controls Inc setuju untuk bergabung dengan perusahaan itu.(mrv)

Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Hentikan Rebound seiring Penurunan di Sektor Perbankan dan Komoditi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/1) - Penurunan saham komoditas dan pemberi pinjaman mengakhiri reli di saham Eropa.
Stoxx Europe 600 Index turun 0,6 persen pada penutupan perdagangan hari ini di London. Seadrill Ltd memimpin penurunan, jatuh 8,9 persen seiring jatuhnya harga minyak setelah eksportir minyak mentah terbesar dunia mengatakan bahwa mereka menjaga investasi dalam proyek-proyek energi. Saham penambang juga turun, sementara pemberi pinjaman mengalami penurunan terdalam di antara kelompok industri.
Kekalahan pada harga komoditas sekali lagi membebani aset berisiko di tengah kekhawatiran bahwa perlambatan China akan merugikan pertumbuhan global. Pasca mencapai valuasi termurah dalam sekitar dua tahun pada hari Rabu lalu, Stoxx 600 berhasil meraih lonjakan dua hari terbesar sejak 2011 pada spekulasi stimulus. Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengisyaratkan langkah-langkah lebih lanjut secepatnya pada bulan Maret.
Di antara saham aktif di berita perusahaan, Kingfisher Plc tenggelam 6,1 persen setelah pengecer home-improvement terbesar Eropa mengatakan bahwa laba jangka pendek akan meleset dari rencana lima tahun untuk meningkatkan keuntungan. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Sunday, 24 January 2016

Yen Menguat Ditengah Spekulasi Bullish Menjelang Rapat BOJ

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/1) - Yen menguat tajam diantara mata uang rekanan pasar negara berkembang setelah Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda menunjukkan sedikit keinginannya untuk memperluas stimulusnya sebelum bank sentral menetapkan kebijakan pada hari Jumat.
Mata uang Jepang menghentikan penurunan dua harinya setelah komentar Kuroda yang mengatakan dalam sebuah wawancaranya pada 22 Januari di Davos, Swiss bahwa "pada tahap ini, kami tidak berpikir situasi pasar saat ini telah mempengaruhi perilaku perusahaan." Yen telah menguat terhadap semua mata uang utama sejak awal tahun ini yang dipimpin aksi jual saham China dan penurunan harga minyak yang terus berlanjut yang mendorong permintaan untuk aset haven. Hedge fund dan spekulan besar lainnya mengangkat jaring posisi bullish yen ke level tertinggi dalam hampir empat tahun pekan lalu.
Yen naik 0,2% menjadi ¥ 118,50 per dolar pada 09:46 pagi di Tokyo, melanjutkan kenaikan di tahun ini menjadi 1,4%. Ini diperkuat 0,2% menjadi 127,96 per euro.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham Jepang Dibuka Menguat Di tengah Spekulasi Stimulus

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/1) - Saham Jepang melonjak, menuju gain dua hari terbesar sejak November 2014, karena spekulasi stimulus bank sentral untuk  meningkatkan pasar yang terus memicu pemulihan di pasar saham.
Indeks Topix naik 1,1% menjadi 1,388.99 pada 09:02 pagi di Tokyo, memperpanjang kenaikan 5,6% pada Jumat dan menuju gain back-to-back pertama tahun ini. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 0,8% menjadi 17,087.47. Yen diperdagangkan pada 118,64 per dolar, mendekati level terlemah sejak pekan pertama di Januari. Minyak mempertahankan gainnya setelah reli dua hari menjadi 13%.
Data perdagangan Jepang menunjukkan ekspor turun 8% pada Desember dari tahun sebelumnya, lebih tajam dari perkiraan untuk penurunan 7%. Impor turun 18%, dibandingkan dengan ekspektasi untuk penurunan 16,4%.
Meskipun reli hari Jumat, indeks Topix pekan lalu berakhir dengan kerugian 2%. Kedua Indeks Topix dan Nikkei 225 jatuh ke bear market pada Rabu.
Kontrak berjangka pada indeks Standard & Poor 500 menambahkan kurang dari 0,1% setelah Indeks saham utama  melonjak 2% pada Jumat, dengan  saham energi dan perusahaan bahan baku memimpin gain menuju kenaikan mingguan pertamanya di tahun ini.(yds)
Sumber: Bloomberg

Penguatan Wall Street Beri Imbas Positif ke Bursa Asia

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/1) - Bursa saham Asia bergerak menguat pada perdagangan saham awal pekan ini setelah bursa saham Amerika Serikat (AS) pada akhir pekan lalu. Penguatan itu ditopang dari harga minyak dunia yang menguat.
Indeks saham MSCI Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,2 persen. Indeks saham Jepang Topix mendaki 0,7 persen, dan alami penguatan tertinggi sejak 19 Januari 2016.
Indeks saham Australia naik 1,1 persen dan indeks saham Selandia Baru/NZX 50 mendaki 0,7 persen. Penguatan indeks saham diikuti indeks saham Korea Selatan Kospi mendaki 0,7 persen.
Bursa saham AS mendaki sekitar 2 persen pada perdagangan saham Jumat pekan lalu. Hal tersebut berdampak terhadap pergerakan bursa saham Asia di awal pekan ini. Harga minyak pun menguat ke level US$ 32 per barel. Hal tersebut juga menyeret bursa saham ke zona positif.
Selain itu, bursa saham global juga mendapatkan sentimen positif dari langkah bank sentral Eropa yang mengisyaratkan langkah pelonggaran moneter tambahan. Pada pekan ini, bank sentral Amerika Serikat (AS) dan Jepang akan mengadakan pertemuan.
Pelaku pasar pun akan mencari sinyal dan petunjuk mengenai rencana kenaikan suku bunga pada tahap kedua. Pelaku pasar juga berspekulasi terhadap langkah pelonggaran tambahan oleh bank sentral Jepang.
"Pada pekan ini ini cukup sibuk dengan sejumlah agenda pertemuan bank sentral mulai dari Amerika Serikat dan Jepang. Kami berharap ada tidak ada tindakan dari kedua bank sentral itu meski investor akan mencari hal lebih lembut seiring penurunan harga minyak dan menurunkan ekspektasi inflasi global," tulis analis Barclays seperti dikutip dari laman Reuters, Senin (25/1/2016).
Di pasar uang, dolar stabil di kisaran 118,75 per yen setelah melonjak 0,9 persen pada Jumat pekan lalu. Euro stabil di kisaran US$ 1,0792. Harga minyak mentah turun 0,2 persen menjadi US$ 32,12 per barel. (Ahm/Ndw)
Sumber : Liputan6

IHSG Berpeluang Lanjutkan Penguatan di Awal Pekan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/1) - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berpotensi menguat di awal pekan ini didorong sentimen global terutama penguatan indeks saham Dow Jones.

Analis PT Asjaya Indosurya Securities William Suryawijaya menuturkan, penutupan bursa saham Amerika Serikat positif pada akhir pekan lalu dapat memberikan angin segar ke pergerakan IHSG. Ia menilai, level support di 4.406 sedang terus diuji. Target resistance berada di level 4.491.

"Level resistance itu perlu digapai untuk mempertahankan pola pergerakan IHSG. Hari ini IHSG berpotensi melanjutkan penguatan," ujar William dalam ulasannya, Senin (25/1/2016).

Sementara itu, Analis PT Investa Saran Mandiri Hans Kwee mengatakan, IHSG akan bergerak menguat dengan level support 4.408-4.421 dan resistance 4.463-4.500. "IHSG berpeluang menguat akibat kenaikan bursa saham Amerika Serikat dan Eropa," tutur Hans saat dihubungi Liputan6.com.

Untuk rekomendasi saham, William memilih sejumlah saham yang dapat diperhatikan pelaku pasar. Saham-saham itu antara lain PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Astra International Tbk (ASII), PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI), dan PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF).

Sedangkan Hans memilih saham PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Jasa Marga Tbk (JSMR), PT Kalbe Farma Tbk (KLBF), dan PT Semen Indonesia Tbk (SMGR).

Pada penutupan perdagangan saham Jumat 22 Januari 2016, IHSG naik 42,61 poin atau 0,96 persen ke level 4.456,74. IHSG berada di level tertinggi 4.456 dan terendah 4.421. Investor asing mencatatkan aksi jual sekitar Rp 99,8 miliar. (Ahm/Igw)


Sumber : Liputan6

Saham Jepang Dibuka Menguat Di tengah Spekulasi Stimulus

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/1) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi bergerak menguat pada perdagangan saham sepekan. Indeks saham mendapat dorongan dari paket kebijakan ekonomi pemerintah yang mendapat respons positif dari pelaku pasar.

Analis LBP Enterprises Lucky Bayu Purnomo menilai, kebijakan pemerintah di bidang ekonomi nampak positif apalagi pemerintah serius dalam melakukan pembangunan infrastruktur.

"Sentimen dari infrastruktur bahwa aroma kebijakan pemerintah positif sudah mulai kita lihat. Pemerintah mewujudkan hal tersebut melalui pembangunan untuk menjelaskan bahwa kebijakan itu serius," kata dia kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (25/1/2016).

Sentimen positif lain, didorong dengan turunnya suku bunga acuan Bank Indonesia (BI). Lucky mengatakan penurunan suku menggerakan sektor lain seperti sektor properti.

"‎Suku bunga BI turun 7,5 persen menjadi 7,25 persen, walaupun turun tipis prinsipnya akan positif ke industri properti karena mayoritas sistem KPR menganut kinerja suku bunga. Angin segar bagi properti. BI memahami cara mendorong ekonomi dengan meningkatkan kualitas KPR," jelas Lucky.

Namun demikian, pihaknya tak memungkiri jika jatuhnya harga minyak dunia membayangi kinerja indeks saham. Meski begitu, harga minyak diperkirakan rebound untuk mendekati level US$ 31 per barel.

"Tantangannya harga minyak, pada prinsipnya cenderung menguat ke US$ 31 per barel karena yang terakhir dilihat titik cukup rendah. Belakangan US$27, US$29 ke US$31 target yang rasional," tambahnya.

Dia menuturkan, IHSG bakal bergerak ke level support 4.425 dan resistance pada level 4.475-4.485.‎

Kepala Riset NH Korindo Securities Reza Priyambada mengatakan IHSG masih dalam tren penurunan pekan ini. ‎Namun begitu, indeks saham berpotensi berbalik arah.

Dia menuturkan, hal tersebut didorong dengan perubahan arah dari aksi jual ke aksi beli di akhir pekan lalu. Kemudian didorong oleh indikasi rebound harga minyak dunia.

"Tetap cermati sentimen pada laju IHSG serta amati net sell asing yang terus terjadi pada IHSG untuk seminggu ke depan," ujar Reza.

Reza mengatakan, IHSG berada pada support 4.390-4.425 dan resistance pada level 4.485-4.510.

Lucky merekomendasikan akumulasi ‎saham PT Adhi Karya Tbk (ADHI), PT Wijaya Karya Tbk (WIKA), PT Waskita Karya Tbk (WSKT), PT PP Tbk (PTPP), PT Wijaya Karya Beton Tbk (WTON), PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN), PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE), PT Alam Sutera Realty Tbk (ASRI), PT Summarecon Agung Tbk (SMRA).


Sumber : Liputan6

Thursday, 21 January 2016

GOLD MARKET UPDATE - 22JAN2016 MIDDAY

Bursa Jepang Naik dengan Investor Kaji Bargain dan Sinyal Stimulus

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/1) - Bursa saham Jepang dibuka naik karena investor mencari bargain dan mengkaji prospek untuk stimulus bank sentral di tengah penurunan bulanan terbesar untuk indeks Topix lebih dari tujuh tahun terakhir.
Indeks Topix naik 2 persen menjadi 1,328.08 pada pukul 09:01 pagi di Tokyo, setelah penutupan perdagangan Kamis kemarin turun 16 persen, berada di jalur untuk penurunan bulanan terbesar sejak Oktober 2008. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 2 persen menjadi 16,336.47, juga didukung oleh laporan Bank of Japan yang sedang mempertimbangkan stimulus tambahan. Kedua indeks tersebut jatuh lebih dari 20 persen sampai Kamis kemarin dari level tertingginya pada tahun 2015. Ekuitas global menghentikan kerugian hari Kamis di ambang bear market setelah minyak mengalami reli dan Bank Sentral Eropa mengisyaratkan kemungkinan meningkatkan stimulus.
Nikkei 225 terakhir memasuki bear market pada Juni 2013, setelah terjun 20 persen dalam waktu kurang dari satu bulan. Indeks segera pulih, mengumpulkan 31 persen dari level terendahnya pada 13 Juni 2013, sampai akhir tahun itu.(frk)
Sumber: Bloomberg

GOLD MARKET UPDATE - 22JAN2016 MORNING

Indeks Berjangka Asia Rebound Ditengah Menguatnya Minyak, Prospek Stimulus

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/1) - Saham Asia ditetapkan untuk rebound, dengan indeks ekuitas berjangka menandakan gain dari Jepang hingga Hong Kong ditengah tanda-tanda Eropa dan Asia akan bertindak untuk menggagalkan volatilitas berupa peningkatan stimulus dan setelah menguatnya minyak mentah.
Nikkei 225 Stock Average berjangka melonjak di Osaka ditengah meningkatnya saham AS dan Eropa yang menghapus sentimen, sehingga mengurangi daya tarik aset haven seperti yen. Ekuitas Selandia Baru dan Australia dibuka lebih tinggi, dengan saham Asia siap untuk mengakhiri penurunan pekan ketiganya. Euro mendekati level terendah dua pekan setelah ketua ECB Mario Draghi mengindikasikan ia mungkin meningkatkan dukungan sesegera pada Maret. Logam dasar naik Kamis, sementara Treasuries kembali ke penurunannya.
Indeks manufaktur swasta Jepang pada Jumat, bersama dengan data terbaru pada cadangan mata uang asing Thailand dan Malaysia. Taiwan melaporkan output pabrik dan data pekerjaan.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Rebound Terkait Kenaikan Minyak ; Treasuries Turun Dengan Emas

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/1) - Saham AS mengatasi kemerosotan sore untuk kembali pulih dari level terendahnya dalam 21 bulan terakhir, karena minyak mentah melonjak ke $ 30 di tengah sinyal dari China dan Eropa bahwa para pejabat akan menambah stimulus jika diperlukan. Treasuries jatuh bersama dengan emas karena berkurangnya permintaan save haven.
Dow Jones Industrial Average naik 115 poin di sesi naik-turun yang telah menghapus indeks hampir dalam semua reli 270 poin sebelum berakhir lebih tinggi. Investor masuk ke dalam aset berisiko, meningkatkan ekuitas Eropa untuk kenaikan terbesarnya dalam satu bulan dan mengirimkan minyak mentah ke 4,2 persen lebih tinggi, setelah Bank Sentral Eropa mengatakan bahwa mereka akan meningkatkan dukungan segera di bulan Maret. Wakil Presiden China mengatakan bahwa pemerintah akan campur tangan untuk meredakan volatilitas pasar. Imbal hasil pada 10-tahun Treasury naik menjadi 2,02 persen.
Presiden ECB Mario Draghi mengisyaratkan pada pengarahannya hari Kamis ini bahwa dukungan tambahan tersedia segera di bulan Maret kerena keadaan yang sulit di China menunjukkan beberapa tanda-tanda akan mereda dan disinflasi penurunan bahan bakar minyak. Risiko terhadap pertumbuhan ekonomi telah meningkat di tengah gejolak pasar keuangan yang telah menghapus lebih dari $ 15 triliun dari nilai ekuitas global karena pasar dari Jepang ke Jerman dan Brazil turun tajam ke wilayah ˜bear™.
Naiknya minyak mentah di atas $ 29 per barel di New York memberikan secercah bantuan kepada investor komoditas yang kesulitan oleh karena kelebihan pasokan sumber daya dari minyak ke tembaga dan gandum. Menyebut pasar negara "belum matang," Wakil Presiden China Li Yuanchao mengatakan pemerintah akan meningkatkan regulasi dalam upaya untuk menghindari terlalu banyak volatilitas. Pendapatan perusahaan juga dapat menawarkan petunjuk lain pada ketahanan dari pemulihan AS, dengan beberapa perusahaan yang telah melaporkan perkiraannya sejauh ini melebihi sebagian besarnya.
S & P 500 naik 0,5 persen pada 04:00 sore di New York, membukukan sesi yang memperlihatkan kenaikan sebanyak 1,6 persen setelah jatuh sebesar 1,2 persen pada Rabu kemarin ke level terendahnya sejak April 2014. Indeks telah berayun naik-turun selama tujuh sesi berturut-turut terkait investor yang mencari dasar dari gejolak tahun ini yang menghapus 8,3 persen dari indeks acuan.
Saham energi alami kenaikan dengan menguat sebesar 3,1 persen. Chevron Corp naik 2,6 persen dan Home Depot Inc melonjak 3,5 persen karena saham energi dan perusahaan diskresioner konsumen alami rebound dari aksi jual kemarin. Verizon Communications Inc naik 3,5 persen setelah laba mereka melampaui perkiraan. Union Pacific Corp turun 4,9 persen setelah labanya menjawab perkiraan.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Ekuitas AS Reli, Dipimpin Oleh Saham Energi Ditengah Prospek Stimulus

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/1) - Saham AS naik, dengan indeks Standard & Poor 500 pulih dari level terendah 21-bulan, karena investor mengkaji potensi langkah-langkah stimulus tambahan di tengah ketidakpastian prospek pertumbuhan global.
Saham Chevron Corp naik 2,6% dan Home Depot Inc melonjak 4,2% karena saham energi dan perusahaan konsumen rebound dari aksi jual kemarin. Perbankan juga melambung, dengan Wells Fargo & Co naik 2%. Verizon Communications Inc naik 3,5% setelah laba yang mengalahkan perkiraan. Union Pacific Corp turun 4,9% setelah laba terjawab perkiraan.
Indeks S & P 500 menguat 1,4% menjadi 1,885.51 pada 12:13 siang di New York, setelah jatuh 1,2% kemarin ke level terendah sejak April 2014. Indeks Dow Jones Industrial Average naik 239,93 poin, atau 1,5%, ke level 16,006.67, dan indeks Nasdaq Composite menambahkan 1,2%. Perdagangan di saham S & P 500 adalah 43% di atas rata-rata 30-hari untuk saat ini.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Alami Kenaikan Terbaik Dalam Sebulan Pasca Komentar Draghi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/1) - Saham Eropa rebound dari level terendahnya 15-bulan terakhir setelah Mario Draghi mengatakan bahwa Bank Sentral Eropa dapat mempertimbangkan kembali sikap kebijakan moneter pada bulan Maret nanti.
Melemahnya euro didukung oleh eksportir dan produsen komoditi, setelah Draghi mencatat peningkatan risiko penurunan untuk tahun ini dan mengatakan bahwa tidak ada batas untuk tindakan bank sentral dalam perintah resmi. Indeks Stoxx Europe 600 ditutup 1,9 persen lebih tinggi, peningkatan terbesar sejak 23 Desember, setelah kenaikan intraday sebanyak 2,5 persen.
Keprihatinan atas prospek pertumbuhan global telah mengirim ekuitas pada kejatuhan di tahun ini. Kekhawatiran tentang dampak perlambatan China dan jatuhnya harga minyak, terkait The Fed yang  menaikkan tingkat suku bunganya pada bulan Desember lalu untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade terakhir, mengirim Stoxx 600 menuju bear market pada pekan lalu. Kesempatan tetap rendah untuk kenaikan tarif AS pada pertemuan minggu depan, dan kemungkinan biaya pinjaman yang lebih tinggi di Maret juga turun.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Wednesday, 20 January 2016

GOLD MARKET UPDATE - 21JAN2016 MIDDAY

GOLD MARKET UPDATE - 21JAN2016 MORNING

Yen Capai 1 Tahun Tertingginya Ditengah Gejolak Global Markets

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/1) - Yen menguat ke level terkuatnya dalam setahun terakhir ditengah aksi selloff global dalam ekuitas dan penurunan di sektor komoditas, sehingga memacu permintaan untuk aset haven.
Mata uang Jepang, yang telah dihargai lebih dari 2% versus semua 31 mitra utama tahun ini, naik seiring penurunan harga minyak dan memperlambat momentum ekonomi di China meredam prospek pertumbuhan global. Dolar Australia dan Selandia Baru jatuh bersama dengan mata uang negara-negara pengekspor komoditas lainnya, termasuk peso Meksiko, yang turun dari rekornya.
Yen menguat 1% menjadi 116,49 per dolar pada 11:36 pagi di New York, dan menyentuh 115,98, level terkuat sejak 16 Januari 2015. Mata uang Jepang dihargai 1% menjadi 127 per euro. Euro sedikit berubah pada level $ 1,0903.
Ekuitas global anjlok karenai minyak mentah berjangka diperdagangkan di New York turun ke level yang terakhir terlihat pada tahun 2003 silam. Sementara IMF memangkas prospek pertumbuhan dunia pada Selasa, menyoroti lemahnya prospek untuk negara penghasil komoditas.(yds)
Sumber: Bloomberg

Bursa Jepang Menguat Setelah Investor Membeli Kembali Saham di Bear Market

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/1) - Bursa saham Jepang dibuka naik, sehari setelah tergelincir ke bear market, karena investor menimbang apakah kegaduhan yang telah mengapus lebih dari $ 15 triliun dari ekuitas global sudah berlebihan.
Indeks Topix naik 0,6 persen menjadi 1,347.37 pada pukul 09:03 pagi di Tokyo, sementara Nikkei 225 Stock Average naik 0,9 persen menjadi 16,559.22. Kedua indeks tersebut pada hari Rabu ditutup turun lebih dari 20 persen dari tertingginya di tahun 2015. MSCI Inc. yang mmerupakan indeks ekuitas global juga di ambang menuju bear market di tengah anjloknya harga energi, kenaikan suku bunga AS dan kekhawatiran atas kemampuan China untuk mengelola transisi ke pertumbuhan yang lebih berkelanjutan. Saham-saham AS mengalami reli di jam terakhir perdagangan untuk memangkas penurunan.
Indeks MSCI All-Country World turun 2 persen pada Rabu kemarin, membuat kerugian menjadi 19 persen dari rekor tertingginya pada bulan Mei. E-mini berjangka pada indeks Standard & Poor 500 naik 0,6 persen setelah pasar yang mendasari jatuh 1,2 persen dan ditutup pada level terendah sejak April 2014. Indeks mengalami reli pada perdagangan sore hari, memangkas penurunan lebih dari 3,6 persen.
Nikkei 225 terakhir kali memasuki bear market pada Juni 2013, setelah terjun 20 persen dalam waktu kurang dari satu bulan. Indeks segera pulih, mengumpulkan 31 persen dari terendahnya pada 13 Juni 2013, sampai akhir tahun itu.
RSI 14-hari untuk indeks Topix jatuh ke 24,35 pada hari Rabu, di bawah level 30 yang beberapa pedagang mengatakan hal tersebut menunjukkan bahwa saham akan naik. Ketika indeks tersebut meluncur ke 24,4 pada 12 Januari, indeks Topix naik 2,9 persen di hari berikutnya.(frk)
Sumber: Bloomberg

Saham A.S Ditutup Turun Bersama Dengan Pasar Diseluruh Dunia

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/1) - Saham AS jatuh, dengan indeks Standard & Poor 500 mencapai 21-bulan terendahnya, menyusul aksi jual terbaru pada saham di seluruh dunia terkait meningkatnya keraguan tentang kekuatan ekonomi global.
Ekuitas menunjukan reli di akhir hari yang berayun dengan sektor pelayanan kesehatan dan catatan kecil saham yang secara singkat menghapus penurunan sebesar 3,7 persen di indeks Nasdaq Composite. Dow Jones Industrial Average dan S & P 500 memangkas penurunan terburuk mereka lebih dari setengah. Perusahaan energi turun lebih jauh ke posisi terendahnya lima tahun, pada kecepatan untuk penurunan bulanan terburuk sejak 2008 terkait jatuhnya harga minyak. Chevron Corp. turun 3,1 persen. International Business Machines Corp turun 4,9 persen setelah perkiraan pendapatannya menjawab proyeksi.
Indeks Standard & Poor 500 turun 1,2 persen menjadi 1,859.43 pada 04:00 sore di New York, ditutup pada level terendahnya sejak April 2014. Indeks itu memangkas penurunan lebih dari 3,6 persen.
Ekuitas global yang mengalami pembukaan terburuk diawal tahun yang pernah terjadi menjadi semakin dalam terkait harga minyak yang terus melemah dan perlambatan di China semakin membebani sentimen. Saham Jepang bergabung dengan indeks acuan di China dan Eropa dalam kejatuhan ke bear market hari ini. Minyak mentah West Texas Intermediate berjangka merosot 6,7 persen mendekati $ 26 per barel.(mrv)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Anjlok Ikuti Penurunan Saham Global Pada Sesi Siang

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/1) - Saham AS jatuh, dengan Dow Jones Industrial Average turun lebih dari 500 poin, menyusul aksi jual baru di saham di seluruh dunia karena skeptisisme meningkatnya ekonomi global.
Saham komoditas tetap di garis depan aksi jual, dengan perusahaan-perusahaan energi anjlok lebih jauh ke posisi terendah lima tahun dan pada laju untuk kemerosotan terburuk bulanan sejak 2008. Chevron Corp turun 7,2%. International Business Machines Corp turun 5,5% setelah perkiraan pendapatannya terjawab proyeksi. Bank jatuh untuk hari ketiga, dengan Citigroup Inc dan Bank of America Corp turun lebih dari 5,3%.
Indeks Standard & Poor 500 turun 3,4% menjadi 1,817.60 pada 12:34 di New York, yang tertajam hampir lima bulan dan di jalur untuk level terendah sejak April 2014. Indeks Dow kehilangan 521,05 poin, atau 3,3 %, ke level 15,494.97. Indeks Nasdaq Composite turun 3,4% dan Indeks Russell 2000 merosot 3,5%.
Investor tetap mencermati kemajuan dalam perekonomian untuk mengukur laju potensi meningkatnya suku bunga mendatang oleh Federal Reserve. Pertemuan kebijakan bank sentral berikutnya disepakati sepekan dari hari ini.(yds)
Sumber: Bloomberg

Saham Eropa Jatuh ke 15 Bulan Terendah Terkait Harga Minyak

BESTPROFIT FUTURES MALANG (21/1) - Saham Eropa turun ke level terendahnya 15-bulan karena turunnya harga minyak dan hasil dari perusahaan termasuk Zurich Insurance Group AG dan Royal Dutch Shell Plc memperburuk kekhawatiran investor tentang pertumbuhan global.
Asuransi Zurich turun 11 persen setelah memprediksi kerugian kuartalan kedua berturut-turut untuk unit terbesarnya. Shell kehilangan 7,3 persen setelah mengatakan bahwa laba kuartalan mereka jatuh terkait penurunan dalam harga minyak semakin tajam. Seadrill Ltd anjlok 29 persen karena Bank of America Corp memangkas peringkat nya menjadi setara dengan menjual. BHP Billiton Ltd membantu menyeret indeks komoditas produsen menuju kinerja terburuk pada indeks Stoxx Europe 600, turun 7,4 persen setelah pemangkasan setahun penuh perkiraan produksi bijih besi. Glencore Plc jatuh sebesar9,9 persen.
Stoxx 600 menghapus Rebound Selasa, jatuh 3,2 persen menjadi 322,29 pada penutupan perdagangan. Kekhawatiran bahwa perlambatan di China akan menyebar dan harga minyak yang turun tajam telah membebani sentimen investor, menyeret indeks Eropa turun 12 persen tahun ini dan menempatkannya pada bear market pekan lalu. Minyak memperpanjang penurunan dari penutupan terendahnya dalam lebih dari 12 tahun saat ini. Indeks VStoxx measuring volatility expectations for euro-area melonjak 14 persen.
Stoxx 600 turun dibawah pergerakan rata-rata 200 minggunya di 324,15, mencapai tingkat terendahnya sejak Desember 2014. Namun begitu, tetap saja sentimen begitu negatif yang membuat  indikator teknis tidak cukup untuk memicu rebound, menurut Saxo Bank A / S trader Andrea Tueni.(mrv)
Sumber: Bloomberg