PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 13 December 2015

Saham Jepang Turun Mengikuti Pelemahan Ekuitas AS & Eropa Hingga Asia

BESTPROFIT FUTURES MALANG (14/12) - Saham Jepang turun mengikuti pelemahan ekuitas AS dan Eropa pada hari Jumat hingga meluas ke Asia. Penjelajah energi memimpin penurunan.
Indeks Topix turun 1,8 % ke level 1,521.62 pada pukul 09:01 pagi waktu setempat, menuju penutupan terendahnya sejak 22 Oktober lalu seiring semua 33 kelompok industri mengalami penurunan. Indeks Nikkei 225 Stock Average melemah 1,7 % ke level 18,896.42. Saham AS dan Eropa merosot pada akhir perdagangan pekan lalu seiring meningkatnya harga minyak dan penurunan di pasar obligasi mendorong kekhawatiran investor menjelang pertemuan akhir Federal Reserve tahun 2015.
Kontrak E-mini pada Indeks Standard & Poor 500 naik 0,1 % setelah alat pengukur yang mendasari turun 1,9 % pada Jumat lalu untuk penurunan mingguan terburuk pada saham AS sejak Agustus lalu. Sementara Indeks Stoxx Europe 600 merosot 2 %.
Gelombang penghindaran resiko melanda pasar pada hari Jumat karena keputusan OPEC untuk membatasi output yang dapat mengirim harga minyak mentah ke level terendah sejak 2008 di London. Manajer investasi di AS mengalami pelemahan setelah dana reksadana tinggi yang dikelola oleh Third Avenue Manajemen yang membekukan pencairan. Mereka kemudian bergabung dengan Stone Lion Capital Partners, memicu kekhawatiran atas gejolak di pasar utang berisiko tinggi.
Gejolak pasar kredit muncul seiring para pedagang harga menyerukan bahwa sebanyak 74 % kemungkinan The Fed akan menaikkan suku bunga pada Rabu mendatang, mengakhiri era suku bunga mendekati nol. Pengetatan kebijakan akan memperkuat perbedaan Fed dari bank sentral utama lainnya, dengan para pembuat kebijakan di Eropa dan Jepang masih menekankan langkah-langkah untuk mendukung pertumbuhan.
Survey yang dilakukan Bank of Tankan Jepang pada kuartal keempat menunjukkan indeks kepercayaan di antara produsen besar diadakan di angka 12, melebihi perkiraan ekonom yang memprediksi di angka 11. (knc)
Sumber : Bloomberg