PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 16 December 2015

Saham AS Menguat untuk Hari Ke-3 Pada Sesi Break Jelang Keputusan The Fed

BESTPROFIT FUTURES MALANG (17/12) - Saham AS naik untuk hari ketiga karena investor masih menunggu apa yang secara luas diharapkan menjadi kenaikan suku bunga pertaman The Fed dalam hampir satu dekade terakhir.
Posisi teratas bergeser Rabu ini, yang disebabkan oleh penurunan minyak mentah dan sektor energi yang merosot setelah dua sesi di depan. Sektro industri mendapatkan keuntungan awal, dengan Honeywell International Inc. naik 4,5 persen setelah perkiraan pendapatannya untuk 2016 mengalahkan perkiraan beberapa analis. Homebuilders naik setelah pembangunan perumahan lebih kuat dari perkiraan. Ekuitas sebelumnya memangkas kenaikan mereka terkait minyak mentah yang memperpanjang penurunan setelah data persediaan mingguan menunjukkan stok tetap cukup.
Indeks Standard & Poor 500 naik 0,2 persen menjadi 2,047.55 pada 11:48 pagi  di New York, setelah naik sebanyak 0,8 persen. indeks tersebut naik bertahap di dekat harga rata-ratanya selama 50 hari terakhir. Dow Jones Industrial Average naik 16,46 poin, atau 0,1 persen, ke 17,541.37. Indkes Nasdaq Composite naik 0,2 persen. Minyak mentah West Texas Intermediate berjangka turun 4,4 persen setelah naik hampir 5 persen selama dua sesi sebelumnya.
Federal Open Market Committee siap untuk meningkatkan tingkat suku bunganya hari ini untuk pertama kalinya sejak tahun 2006, mengakhiri kampanye stimulus yang membantu memicu apa yang bisa menjadi reli terpanjang kedua Amerika pada catatan tahun depan. Para pejabat The Fed akan mengumumkan keputusan suku bunga mereka pada pukul 02:00 siang di Washington, dan pedagang memberikan harga dalam peluang sebesar 76 persen dari lepas landas.
Pembatasan keputusan yang mengejutkan, investor akan mencari tahu berapa banyak saham yang layak dengan tidak adanya dukungan The Fed yang telah membantu mengembalikan $ 15 triliun pada nilai saham sejak 2009 lalu. Sejarah menunjukkan dua konsekuensi langsung dari pengetatan: volatilitas yang lebih tinggi dan valuasi yang lebih rendah, yang berarti laba dan akhirnya ekonomi yang tersisa untuk mendorong harga.
Indeks S & P 500 jatuh di tujuh dari delapan sesi, turun 5,7 persen setelah The Fed menolak keras untuk menaikkan suku bunganya pada bulan September, mengutip ancaman bagi pertumbuhan global di tengah perlambatan di China dan gejolak pada pasar keuangan. Pada pertengahan Oktober, pedagang memberikan harga kurang dari 30 persen kemungkinan untuk peningkatan suku bunga tahun ini sementara ekuitas menuju kenaikan bulanan terkuat mereka sejak 2011. Kesempatan melonjak hampir 70 persen setelah laporan tenaga kerja bulan Oktober lebih kuat dari perkiraan pada 6 November lalu.
Sebuah laporan hari ini menunjukkan bahwa konstruksi rumah baru pulih pada bulan November, dipimpin oleh kenaikan pada tempat tinggal keluarga tunggal yang menandakan industri perumahan real estate akan terus mendukung pertumbuhan. Pekerjaan dimulai pada rumah-rumah yang berdiri terpisah sejak Januari 2008, dan izin untuk proyek-proyek serupa mencapai level tertingginya dalam delapan tahun terakhir. Sebuah indeks terpisah menunjukkan bahwa manufaktur mengalami stagnasi di bulan lalu, tertahan oleh berkurangnya produksi barang tahan lama seperti mobil dan logam yang mencerminkan permintaan global yang lemah.
Indeks S & P 500 membukukan kenaikan back-to-back pertamanya dalam lebih dari sebulan kemarin. Prospek untuk kenaikan suku bunga pertama AS dan penurunan minyak yang mendalam telah memicu aksi jual di aset berisiko, menempatkan indeks acuan berada di jalur untuk posisi terburuk bulan Desembernya dalam 13 tahun. Indeks ekuitas telah turun sebesar 3,9 persen sejak rekor Mei, dan siap untuk penurunan tahunan terbesar sejak 2008.
Indeks Volatilitas Chicago Board Options Exchange, turun 4 persen pada Rabu ke 20,12, memperpanjang penurunan minggu ini untuk hampir 18 persen. Ukuran gejolak pasar yang dikenal sebagai VIX melonjak 65 persen pekan lalu, terbesar sejak lonjakan rekor bulanan pada bulan Agustus.
Tujuh dari 10 industri utama S & P 500  naik, dengan utilitas naik 1,7 persen dan perusahaan telepon naik 1,3 persen. Saham energi, bahan dan teknologi saham tertinggal di belakang.(mrv)
Sumber: Bloomberg