PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Monday, 7 December 2015

Minyak Pertahankan Penurunan dari 6 Tahun Terendah

BESTPROFIT FUTURES MALANG (8/12) - Minyak pertahankan kerugian di dekat level terendah dalam lebih dari enam tahun terkait spekulasi berlimpahnya pasokan minyak global akan berkepanjangan setelah OPEC efektif meninggalkan strategi membatasi produksi untuk mengendalikan harga.
Minyak berjangka sedikit berubah setelah jatuh 8,4% selama dua sesi sebelumnya. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak mengesampingkan kuota produksi sebesar 30 juta barel per hari sampai para anggota berkumpul kembali pada bulan Juni mendatang. Cadangan minyak kemungkinan diperluas untuk minggu ke-11 hingga 4 Desember, menurut survei Bloomberg sebelum rilis data dari Administrasi Informasi Energi (EIA) pada hari Rabu.
Minyak telah merosot sekitar 40% sejak Arab Saudi dipimpin keputusan OPEC pada bulan November 2014 untuk mempertahankan produksi dan mempertahankan pangsa pasar terhadap biaya produsen shale AS yang lebih tinggi. Kelompok ini akan terus memompa sekitar 31,5 juta barel per hari, Presiden Emmanuel Ibe Kachikwu mengatakan pada hari Jumat setelah pertemuan di Wina.
Minyak West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari di $ 37,77 per barel, naik 12 sen, di New York Mercantile Exchange pada pukul 08:45 pagi waktu Seoul. Kontrak WTI turun $ 2,32, atau 5,8%, ke $ 37,65 pada hari Senin, terendah sejak Februari 2009. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah 58% di bawah rata-rata 100-hari.
Minyak Brent untuk Januari turun $ 2,27, atau 5,3%, untuk menetap di $ 40,73 per barel di bursa ICE Futures Europe exchange, pada hari Senin. Itu merupakan penutupan terendah sejak Februari 2009. Minyak mentah acuan Eropa mengakhiri sesi lebih besar $ 3,08 dari WTI.(frk)
Sumber: Bloomberg