PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Thursday, 17 December 2015

Minyak Mendekati Level Terendahnya Sejak 2009

BESTPROFIT FUTURES MALANG (18/12) - Minyak mendekati level terendahnya sejak Februari 2009 terkait persediaan minyak mentah AS yang melonjak dan kenaikan suku bunga The Fed untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade terakhir.
Minyak berjangka turun sebanyak 2,5 persen di New York setelah penurunan 4,9 persen di Rabu kemarin. Stok AS naik ke 490.700.000 barel pekan lalu, tingkat tertinggi dalam tahun ini sejak tahun 1930, Informasi Administrasi Energi melaporkan kemarin. Goldman Sachs Group Inc memperingatkan "risiko tinggi" bahwa minyak bisa jatuh bahkan lebih rendah karena pasokan yang bertambah banyak. Keputusan The Fed mendorong dolar, mengurangi daya tarik komoditas dalam mata uang AS.
Minyak diperdagangkan mendekati level yang terakhir terlihat selama krisis keuangan global pada tanda-tanda akan memburuk rekor surplus. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak awal bulan ini secara efektif meninggalkan batas produksi mereka untuk mempertahankan pangsa pasar, sementara Gedung Putih pada Rabu kemrain mengumumkan dukungan untuk kesepakatan yang dicapai oleh para pemimpin kongres yang akan mengakhiri pembatasan 40 tahun negara tersebut pada ekspor minyak mentah.
West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari turun 50 sen, atau 1,4 persen, ke $ 35,02 per barel pada 02:27 siang di New York Mercantile Exchange. Harga telah turun 35 persen tahun ini dan menuju penurunan tahunan kedua.
Brent untuk pengiriman Februari merosot 25 sen, atau 0,7 persen, ke $ 37,14 per barel di London-based ICE Futures Europe exchange. Kontrak Januari berakhir Rabu setelah penurunan ke $ 37,19, yang merupakan penutupan terendahnya sejak Desember 2008.(mrv)
Sumber: Bloomberg