PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 1 December 2015

Minyak Lanjutkan Penurunan Jelang Pertemuan Kebijakan OPEC

BESTPROFIT FUTURES MALANG (2/12) - Minyak jatuh untuk ketiga kalinya dalam empat hari seiring menteri dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak tiba di Wina untuk membahas kebijakan produksi.
Futures turun sebanyak 0,6 persen untuk tetap berada di bawah level $ 42 per barel di New York. Arab Saudi akan mempertimbangkan semua masalah di pertemuan pada hari Jumat nanti dan mendengarkan kekhawatiran anggota kelompok lainnya, kata Menteri Perminyakan Ali al-Naimi. Persediaan minyak mentah AS mungkin menurun untuk pertama kalinya dalam 10 minggu, survei Bloomberg menunjukkan sebelum data Administrasi Informasi Energi Rabu.
Minyak telah merosot 37 persen sejak keputusan OPEC yang dipimpin Arab Saudi pada bulan November tahun lalu untuk mempertahankan output dan mempertahankan pangsa pasar terhadap produsen biaya shale- yang lebih tinggi. Menteri Perminyakan Iran Bijan Namdar Zanganeh mengirim surat kepada kelompok menyerukan pemotongan kelebihan pasokan, menurut kantor berita Mehr. Stok minyak mentah di AS, konsumen minyak terbesar dunia, telah meningkat menjadi hampir 120 juta barel di atas lima tahun rata-rata tingkat musiman.
West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari kehilangan sebanyak 25 sen ke level $ 41,60 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di level $ 41,64 pada pukul 09:52 waktu Hong Kong. Kontrak naik 20 sen ke level $ 41,85 kemarin. Total volume adalah sekitar 55 persen di bawah rata-rata 100-hari. Harga menurun 11 persen pada November, penurunan tertinggi dalam empat bulan.
Brent untuk pengiriman Januari berada 17 sen lebih rendah pada level $ 44,27 per barel di London berbasis ICE Futures Europe exchange. Brent tergleincir 0,4 persen ke level $ 44,44 kemarin. Minyak mentah patokan Eropa berada di premi sebesar $ 2,63 untuk WTI. (sdm)
Sumber: Bloomberg