PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 29 December 2015

Minyak Kembali Turun Menuju $ 37 Jelang data Inventarisasi Minyak Mentah AS



BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/12) - Minyak kembali menurun ke arah $ 37 per barel menjelang rilis data mingguan persediaan minyak mentah dan produksi AS.
Minyak berjangka turun sebanyak 1,8 persen di New York, memangkas kenaikan sebesar 2,9 persen Selasa kemarin. Persediaan mungkin turun 2,5 juta barel pekan lalu, menurut survei Bloomberg sebelum laporan Administrasi Informasi Energi Rabu. Yang masih akan meninggalkan pasokan lebih dari 120 juta barel di atas rata-rata musiman lima tahunnya. Dikatakan bahwa American Petroleum Institute telah melaporkan naiknya persediaan mereka sebesar 2,9 juta barel.
Minyak mentah menuju penurunan tahunan kedua pada tanda-tanda melimpahnya pasokan global akan berkepanjangan setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak secara efektif meninggalkan batas produksi pada pertemuan awal bulan ini. Brent, acuan untuk lebih dari setengah minyak dunia, siap untuk mengakhiri tahun 2015 dengan harga rata-rata terendah tahunan dalam 11 tahun terakhir, memberikan dampak pada negara-negara pengekspor energi dan perusahaan-perusahaan energi.
West Texas Intermediate untuk pengiriman Februari turun sebanyak 69 sen menjadi $ 37,18 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di $ 37,31 pada 08:22 pagi waktu Hong Kong. Nilai kontrak naik $ 1,06 menjadi $ 37,87 pada Selasa. Volume semua minyak berjangka yang diperdagangkan adalah sekitar 18 persen di bawah rata-rata 100-harinya. Harga telah menurun sebesar 30 persen tahun ini.
Brent untuk pengiriman Februari naik $ 1,17, atau 3,2 persen, ke $ 37,79 per barel di London-based ICE Futures Europe exchange, Selasa. Minyak mentah acuan Eropa mengakhiri sesi dengan diskon dari 8 sen untuk WTI.(mrv)
Sumber: Bloomberg