PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Register on your mobile device . make your move easier

Wednesday, 30 December 2015

GOLD MARKET UPDATE 31DEC2015 MORNING

Minyak Jatuh seiring Stok Minyak Mentah AS Menuju Rekor Pertumbuhan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/12) - Minyak turun seiring stok minyak mentah AS bertambah pekan lalu, menambah pertumbuhan tahunan terbesar yang pernah diraih negara itu.
Stok naik 2,63 juta barel, menutup tahun dengan penambahan lebih dari 100 juta barel tahun ini, yang terbesar sejak data EIA mulai dirilis pada 1920. Penurunan 2,5 juta barel diproyeksikan dalam survei Bloomberg. Persediaan di Cushing, Oklahoma, titik pengiriman untuk minyak mentah West Texas Intermediate, naik ke level rekor.
Produksi minyak mentah naik 23.000 barel per hari menjadi 9,2 juta. Itu turun dari level tertinggi empat dekade yang mencapai 9.61 juta pada bulan Juni, data mingguan menunjukkan. Gain terjadi seminggu setelah produsen AS menempatkan kembali lebih dari 17 rig untuk kembali beroperasi. Hitungan saat ini berada di angka 538, mendekati angka terendah dalam setidaknya dalam lima tahun, menurut data yang dikumpulkan oleh Baker Hughes Inc.
WTI untuk pengiriman Februari turun $ 1,27, atau 3,4 persen, untuk menetap di level $ 36,60 per barel di New York Mercantile Exchange. Volume semua berjangka yang diperdagangkan yakni 49 persen di bawah rata-rata 100-hari pada pukul 2:40 siang waktu setempat. Kontrak turun 31 persen tahun ini.
Brent untuk pengiriman Februari turun $ 1,33, atau 3,5 persen, ke level $ 36,46 per barel di London berbasis ICE Futures Europe exchange. Harga turun 36 persen tahun ini. Patokan Eropaitu  ditutup dengan diskon 14 sen untuk WTI. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Penjualan Dana Emas Berlanjut seiring Penurunan Harga Tiga Hari Beruntun

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/12) - Investor kembali melanjutkan penjualan dari dana yang didukung emas seiring pedagang meningkat harapan bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lagi pada bulan Maret. Bullion berjangka membukukan penurunan ketiga berturut-turut.
Holdings pada produk yang diperdagangkan di bursa emas turun 0,9 metrik ton pada hari Selasa untuk menghapus keuntungan yang dibuat pada hari sebelumnya, data yang dikumpulkan oleh Bloomberg menunjukkan. Aset telah turun 10 kali dalam 12 sesi terakhir ke level 1,466.3 ton, mendekati level terendah dalam lebih dari enam tahun.
Emas berjangka untuk pengiriman Februari turun 0,8 persen untuk menetap di level $ 1,059.80 per ounce pada pukul 2:16 siang waktu New York di Comex. Harga tergelincir 0,7 persen dalam dua sesi sebelumnya. Logam kuning ini turun 11 persen tahun ini, bersiap untuk penurunan tahunan ketiga beruntun yang menjadi penurunan terpanjang sejak 1998. Agregat perdagangan yakni 28 persen di bawah rata-rata 100-hari untuk saat ini, data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.
Perak untuk pengiriman Maret turun 0,6 persen ke level $ 13,842 per ounce di Comex. Di New York Mercantile Exchange, platinum meraih penurunan terdalam dalam dua minggu, dan paladium tergelincir. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Dolar Memperpanjang Penurunan Terkait Pelemahan Data Ekonomi AS

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/12) - Dolar mungkin mengalami kesulitan untuk pulih di akhir tahun ini setelah indeks acuan yang melacak kinerja pertumbuhan ekonomi AS merosot ke level terendah sejak Juni lalu.
Greenback diperdagangkan dalam kisaran mingguan yang rendah sejak Agustus 2014 terhadap 10 mata uang utama, bahkan seiring Federal Reserve menaikkan suku bunga pada 16 Desember untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade terakhir. Mata uang AS bersiap untuk penurunan terbesar pada bulan ini sejak bulan Agustus terhadap yen dan sejak April lalu terhadap euro.
Dengan pengetatan kebijakan pertama The Fed yang dicapai, para investor yang mengalihkan perhatian mereka ke fundamental ekonomi AS dan tidak membaik. Indeks acuan yang mengukur Citigroup Inc yang melaporkan bahwa kekuatan ekonomi relatif terhadap ekspektasi pasar yang bersiap untuk penurunan bulanan kedua secara berturut-turut. Tingkat inflasi stagnan dan pertanyaan tentang kelanjutan kenaikan pada pasar tenaga kerja dapat menekan kenaikan suku bunga lebih lanjut pada tahun depan, dan membatasi apresiasi terhadap dolar.
Indeks Spot Dollar Bloomberg telah diperdagangkan diantara level 1.226,34 dan berada di level 1.232,48 pada pekan ini, di level terendahnya sejak periode yang berakhir 29 Agustus 2014. Indeks Dolar menguat 0,3 % pada pukul 12:06 siang waktu New York.
Dolar naik 0,1 % ke level 120,59 ¥, setelah sebelumnya turun 2,1 % selama bulan ini. Mata uang AS melemah 0,1 % di level $ 1,0911 per euro, setelah anjlok 3,3 % sejak 30 November lalu. (knc)
Sumber : Bloomberg

Saham AS Tergelincir dari Level 3 Minggu Tertinggi, Pangkas Gain S & P 500 pada 2015

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/12) - Saham AS jatuh, dengan indeks Standard & Poor 500 berjuang untuk menahan keuntungan untuk tahun ini di sesi kedua terakhir 2015, menyusul saham energi mengikuti jejak minyak yang berada di level lebih rendah dan penurunan di Apple Inc membebani saham teknologi.
Chevron Corp dan Anadarko Petroleum Corp tenggelam setidaknya 1,2 persen, di tengah laporan yang menunjukkan stok minyak mentah meningkat. Apel kehilangan 1,1 persen setelah seorang analis mengatakan bahwa Apple membayar $ 348 juta untuk menyelesaikan klaim pajak di Italia. Pep Boys jatuh 2,9 persen setelah Bridgestone Corp menolak untuk mencocokkan tawaran pengambilalihan Carl Icahn sejumlah lebih dari $ 1 miliar untuk rantai ritel auto-part.
S & P 500 tergelincir 0,3 persen ke level 2,071.32 pada pukul 12:00 siang waktu New York, setelah menguat 1,1 persen pada hari Selasa ke level tertinggi sejak 4 Desember. Dow Jones Industrial Average kehilangan 48,86 poin, atau 0,3 persen, ke level 17,672.12. Nasdaq Composite Index melemah 0,4 persen. Perdagangan di saham S & P 500 yakni 46 persen di bawah rata-rata 30-hari untuk kali ini di hari ini. (sdm)
Sumber: Bloomberg

Saham AS Berakhir Melemah, Indeks S&P 500 Pangkas Gain 2015

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/12) - Saham AS turun, dengan Indeks Standard & Poor 500 berjuang untuk menahan kenaikan pada tahun ini di sesi kedua pada akhir tahun 2015, seiring perusahaan-perusahaan energi mengikuti penurunan harga minyak dan merosotnya saham Apple Inc yang dapat membebani saham teknologi.
Indeks S&P 500 turun 0,7 % ke level 2,063.30 pada pukul 04:00 sore waktu New York, setelah kemarin menguat 1,1 % ke level tertinggi sejak 4 Desember lalu. Aksi jual di hari terakhir ini tertahan di harga rata-rata selama 200 hari terakhir.
Jika Indeks S&P 500 mengakhiri tahun 2015 lebih tinggi, itu akan menjadi keuntungan tahunan keempat secara berturut-turut, sementara jika mengalami kerugian akan membuatnya menjadi tahunan terburuk sejak 2008 silam. Indeks tersebut telah menguat sebanyak 3,5 % pada tahun ini dan anjlok sebesar 9,3 % pada level terendahnya di bulan Agustus. Ini 3,2 % dari set level tertinggi sepanjang masa pada bulan Mei.
Saham AS yang melawan tren historis aksi rally di bulan terakhir tahun ini. Indeks S&P 500 berada di jalur penurunan yang kedua pada bulan Desember sejak krisis keuangan, turun 0,8 % setelah serangkaian kenaikan dan penurunan dalam aksi jual. Indeks acuan naik hanya 0,2 % untuk tahun ini, berfluktuasi sepanjang bulan Desember pasca kenaikan suku bunga pertama Federal Reserve dalam hampir satu dekade terakhir. (knc)
Sumber : Bloomberg

Tuesday, 29 December 2015

GOLD MARKET UPDATE - 30DEC2015 MIDDAY

GOLD MARKET UPDATE - 30DEC2015 MIDDAY

GOLD MARKET UPDATE 30DEC2015 MORNING

GOLD MARKET UPDATE 30DEC2015 MORNING UPLOAD

Emas Ditutup Sedikit Berubah seiring Lonjakan di Saham dan Minyak




BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/12) - Emas berjangka ditutup sedikit berubah pada hari Selasa, cenderung stabil berkat reli di saham global dan penguatan dolar.
 

Emas Februari berakhir 30 sen, atau kurang dari 0,1%, lebih rendah pada level $ 1.068 per ounce. Logam ini berada di jalur untuk kenaikan 0,3% untuk Desember namun tetap turun 9,8% sejak akhir 2014. Emas sedikit lebih tinggi di awal sesi tetapi menyerah pada tekanan dari lonjakan saham yang didukung oleh rebound harga minyak mentah. 

Kemajuan oleh greenback juga membantu membatasi keuntungan logam. Sebuah uang kuat dapat membuat aset berdenominasi dolar seperti emas lebih mahal untuk pembeli yang menggunakan unit moneter lainnya.

Sentimen terus mendominasi pandangan pada emas sejak Federal Reserve menaikkan suku bunga pada pertengahan Desember lalu, membuat logam mulia ini kurang menarik bagi para investor yang mencari aset yield-bearing.

Logam lainnya di Comex naik sehari setelah penurunan kemarin. Perak Maret naik 4,4 sen, atau 0,3%, untuk berada lebih tinggi pada level $ 13,93 per ounce. Tembaga bermutu tinggi untuk pengiriman Maret naik 5,8 sen, atau 2,8%, untuk ditutup pada level $ 2,1365 per pon, platinum Januari menguat $ 10,40 per ounce, atau 1,2%, untuk berakhir pada level $ 891,20 per ounce, dan paladium Maret naik $ 4,40, atau 0,8%, untuk menetap di level $ 556,35 per ounce.


Ekuitas Asia Pangkas Penurunan 2015 Terkait Perusahaan Energi Memimpin Kenaikan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (30/12) - Saham Asia menguat, memangkas penurunan tahunan indeks regional, terkait perusahaan energi memimpin kenaikan setelah harga minyak mentah menguat.
Indeks MSCI Asia Pacific naik 0,4 persen menjadi 132,36 pada 09:09 pagi di Tokyo, menyusul lonjakan ekuitas AS. Indeks S & P / ASX 200 Australia naik untuk hari kesembilan, menuju kenaikan beruntun terpanjang sejak Februari.
Indeks ekuitas Asia menuju penurunan 4 persen untuk tahun ini, dipimpin oleh Noble Group Ltd dan Macau, perusahaan game Singapura. Setelah mengalahkan saham global dalam enam bulan pertama tahun ini, saham Asia turun di paruh kedua terkait devaluasi mengejutkan dari yuan China dan kekhawatiran tentang prospek suku bunga The Fed yang menahan minat investor untuk saham di kawasan tersebut. Indeks telah stabil pada bulan Desember, siap untuk kenaikan 0,4 persen.
Indeks Topix Jepang naik 0,5 persen pada hari terakhir perdagangan indeks tahun ini. Indeks Kospi Korea Selatan naik 0,2 persen. indeks S & P / ASX 200 Australia  menguat 0,9 persen dan Indeks S & P / NZX 50 Selandia Baru naik 0,6 persen.
Di Hong Kong, indeks berjangka pada indeks Hang Seng naik 0,2 persen di sebagian besar perdagangan terakhir, sementara kontrak pada indeks Hang Seng China Enterprises sedikit berubah.
Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 turun kurang dari 0,1 persen. indeks ekuitas AS naik 1,1 persen pada Selasa, karena minyak mentah West Texas Intermediate menguat 2,9 persen.
Penurunan indeks MSCI Asia Pacific tahun ini akan menjadi penurunan indeks tahunan back-to-back pertama sejak 2002. Saham pada perdagangan indeks berada pada 13,9 kali estimasi laba, dibandingkan dengan 17,7 kali untuk Indeks Standard & Poor 500 dan 16,1 untuk indeks Stoxx Europe 600, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.(mrv)
Sumber: Bloomberg