PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 17 November 2015

Minyak Turun ke Dua Bulan Terendah Dengan Cadangan Minyak AS Menguat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (18/11) - Minyak melemah di New York, ditutup pada level terendah dalam lebih dari dua bulan terakhir, karena stok minyak mentah AS diperkirakan telah diperluas untuk minggu kedelapan.
Minyak West Texas Intermediate turun 2,6% karena pesawat-pesawat jet Perancis membom target negara Islam di Suriah untuk hari kedua. Pasokan minyak mentah AS kemungkinan naik 2 juta barel pada pekan lalu, menurut survei Bloomberg sebelum data yang dirilis oleh Energy Information Administration (EIA) pada hari Rabu. Minyak berjangka menetap di level terendah sejak Agustus ketika harga jatuh ke posisi terendah dalam enam tahun. Bensin dan diesel berjangka keduanya turun ke level terendah sejak 2009.
Minyak telah merosot 46% pada tahun lalu di tengah spekulasi berlimpahnya pasokan minyak global akan bertahan setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) terus memompa di atas kuota kolektif dan produksi minyak Rusia telah naik ke level tertinggi pasca era Soviet. Presiden Prancis Francois Hollande menyerukan kepada AS dan Rusia untuk membentuk aliansi baru untuk menghancurkan Negara Islam.
Minyak WTI untuk pengiriman Desember turun $ 1,07 untuk menetap di level $ 40,67 per barel di New York Mercantile Exchange. Yang merupakan penutupan terendah sejak 26 Agustus.. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah 9,4% di atas rata-rata 100 hari pada pukul 03:08 sore.
Minyak Brent untuk pengiriman Januari turun 99 sen, atau 2,2%, untuk mengakhiri sesi di level $ 43,57 per barel di bursa ICE Futures Europe exchange. Minyak mentah patokan Eropa ditutup di level $ 1,86 lebih besar dari WTI untuk pengiriman Januari.(frk)
Sumber: Bloomberg