PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 18 November 2015

Minyak Dekati Dua Bulan Terendah Setelah Cadangan Minyak AS Meningkat

BESTPROFIT FUTURES MALANG (19/11) - Minyak sedikit berubah di New York setelah jatuh di bawah $ 40 per barel untuk pertama kalinya sejak bulan Agustus setelah produksi dari produsen energi mmeningkatkan persediaan global menuju rekor.
Cadangan minyak mentah AS naik ke 487.3 juta barel pekan lalu, tertinggi untuk saat ini dalam setahun sejak tahun 1930, menurut data pemerintah. Persediaan minyak telah meluas hampir 3 miliar barel karena meningkatnya produksi OPEC dan di tempat lain, Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan dalam sebuah laporan, Jumat pekan lalu.
Minyak mentah telah turun hampir setengahnya pada tahun lalu setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak memompa di atas kuota kolektif dan produksi Rusia naik ke tertinggi pasca era Soviet, melampaui pertumbuhan permintaan. Iran mendorong untuk mendapatkan kembali penjualan minyak yang hilang akibat sanksi setelah pada bulan Juli setuju untuk menerima pembatasan program nuklirnya dengan imbalan akses pasar.
WTI untuk pengiriman Desember naik 8 sen untuk menetap di $ 40,75 per barel di New York Mercantile Exchange. Berjangka turun sebanyak 1,9% ke level $ 39,91 sebelumnya, harga intraday terendah sejak 27 Agustus. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah 21% di atas rata-rata 100 hari.
Brent untuk pengiriman Januari naik 57 sen, atau 1,3%, untuk mengakhiri sesi di $ 44,14 per barel di bursa ICE Futures Europe exchange. Minyak mentah acuan Eropa ditutup pada $ 2,19 lebih besar dari WTI untuk bulan Januari.(frk)
Sumber: Bloomberg