PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 24 November 2015

Bursa Saham AS Berada di Dekat Dua-Minggu Tertinggi

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/11) - Bursa saham telah pulih dari kerugian awal, sementara Treasuries menghentikan keuntungan mereka di tengah tanda-tanda bahwa respon Rusia terkait penembakan Turki terhadap pesawat perang di dekat perbatasan dengan Suriah tidak akan mencakup militer.
Indeks Standard & Poor 500 ditutup naik 0,1% mendekati level tertinggi sejak 6 November setelah Presiden Rusia Vladimir Putin tidak sampai pada mengancam dengan respon militer untuk insiden tersebut. Saham-saham Eropa tergelincir setelah bentrokan pertama kekuatan asing yang terlibat dalam perang sipil Suriah memicu kekhawatiran ketegangan akan meningkat. Emas naik untuk pertama kalinya dalam tiga sesi terakhir, sementara minyak mengalami reli dengan tembaga menyusul kegaduhan dalam logam mulia. Dolar melemah.
Pergerakan pasar keuangan dalam menanggapi jatuhnya pesawat perang yang terkandung sebagai analis politik di Rusia sementara Eropa mengatakan eskalasi besar tampaknya tidak mungkin mengingat risiko yang terkait dengan konflik antara Rusia dan anggota NATO. Insiden itu terjadi setelah Brussels tetap waspada tingkat tertinggi terhadap teror di tengah apa yang para pejabat sebut ancaman teroris yang serius dan setelah Departemen Luar Negeri AS mengeluarkan peringatan global untuk warga Amerika.
Ketegangan geopolitik agak membayangi data AS pada hari Selasa yang menunjukkan ekonomi tumbuh pada kecepatan yang lebih cepat pada kuartal ketiga dari yang dilaporkan sebelumnya, memicu spekulasi bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga acuan bulan depan. Treasuries memangkas keuntungan setelah peluang untuk peningkatan pada pertemuan The Fed di bulan Desember naik menjadi 74%.
Indeks S&  500 naik ke level 2,089.14 pada pukul 04:00 sore di New York, setelah jatuh sebanyak 0,8%  di awal sesi. Indeks tersebut datang dari minggu terbaiknya dari tahun 2015 dan telah reli 12% dari level terendah di bulan Agustus, meskipun keuntungan telah terhenti sekitar 2% dari rekornya di bulan Mei.(frk)
Sumber: Bloomberg