PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Thursday, 26 November 2015

Bursa Berjangka Asia Bergerak Naik Di tengah Penguatan Logam; Euro Tahan Penurunan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (27/11) - Reli dalam logam mengkilapkan prospek saham Asia, dengan indeks berjangka membayangi keuntungan dari Jepang hingga Australia menjelang data terkait keuntungan perusahaan industri China.
Kontrak pada indeks ekuitas di wilayah tersebut naik setidaknya 0,1%  setelah tanda-tanda bahwa China mungkin akan bertindak untuk menopang harga logam tembaga hingga seng dan aluminium melonjak ke level tertinggi dalam setidaknya seminggu terakhir. Indeks berjangka AS mengalami reli pada hari Kamis dengan sebagian besar pasar saham lainnya ditutup untuk Thanksgiving, sementara minyak melemah dalam perdagangan elektronik. Dolar mempertahankan keuntungan di dekat tujuh bulan tertinggi terhadap euro karena investor mempertimbangkan prospek suku bunga Amerika dan potensi divergensi kebijakan moneter global lebih lanjut.
Sementara perdagangan bursa dinonaktifkan mengingat libur AS, logam memimpin kenaikan pasar pada hari Kamis, dengan kenaikan tersebut memperkuat ekuitas dari Eropa hingga Kanada. Prospek China yang mungkin ikut campur dalam industri logam dalam negeri untuk menghentikan short selling berlebihan yang mendukung kenaikan harga, dengan pemasok terbesar tembaga dan nikel berencana bertemu pekan ini untuk mengkaji tanggapan mereka terhadap kemerosotan harga, menurut para ahli. Dengan kekhawatiran atas perlambatan ekonomi China membebani pasar komoditas tahun ini, data keuntungan perusahaan pada hari Jumat mendapatkan perhatian khusus, bersama dengan update pada harga konsumen Jepang.
Indeks S&P/NZX 50 Selandia Baru naik 0,1% pada pukul 07:49 pagi waktu Tokyo, naik dalam hari kedua untuk menuju kenaikan 1,4% pada pekan ini.
Di Jepang, indeks berjangka di Nikkei 225 Stock Average naik 0,3% ke level 20.000 di Osaka, sementara kontrak pada Indeks S&P/ASX 200 Australia naik 0,3% meskipun kerugian dalam saham yang diperdagangkan di London dari BHP Billiton Ltd, perusahaan tambang terbesar dunia. Saham-saham turun 2,4% pada Kamis kemarin setelah PBB mengatakan limbah dari tumpahan tambang yang mematikan di Brazil beracun dan BHP, bersama dengan mitra dalam proyek Vale SA, tidak mengambil langkah-langkah yang memadai untuk mencegah keadaan berbahaya tersebut.
Kontrak pada indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,4% di sebagian besar perdagangan terakhir, sementara Indeks Hang Seng China Enterprises, yang mengukur saham-saham China yang terdaftar di kota, naik 0,5%. Kontrak pada indeks Kospi di Seoul naik 0,1% karena penguatan kontrak pada Indeks FTSE China A50 sebesar 0,3%.
Indeks Shanghai Composite memimpin keuntungan untuk minggu kedua, dengan indeks telah memangkas kerugian sejak kejutan devaluasi mata uang China pada bulan Agustus yang mengguncang pasar saham global.
Taiwan juga mengeluarkan pembacaan akhir pada kuartal ketiga produk domestik bruto pada hari Jumat, sementara pasar saham AS tutup lebih awal.(frk)
Sumber: Bloomberg