PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 13 October 2015

Stok Minyak Mentah AS Terlihat Meningkat, Minyak Turun Ke 1 Minggu Terendah


BESTPROFIT FUTURES MALANG (14/10) - Minyak turun ke terendahnya satu minggu di tengah spekulasi bahwa pasokan AS tumbuh terkait dilakukannya pemeliharaan musiman atas kilang-kilangnya.
Minyak West Texas Intermediate turun 0,9 persen. Administrasi Informasi Energi mungkin akan melaporkannya pada Kamis ini bahwa stok minyak mentah AS naik pada pekan ketiga setelah kilang-kilangnya mengurangi tingkat operasi, menurut survei Bloomberg. Penyulingan biasanya merencanakan pemeliharaan pada saat ini dalam tahun ini karena permintaan yang berkurang pada akhir musim mengemudi di musim panas. Pasar global akan tetap kelebihan pasokan pada 2016 karena melambatnya pertumbuhan permintaan, Badan Energi Internasional mengatakan dalam sebuah laporan Selasa.
Minyak menguat di atas $ 50 per barel pada pekan lalu untuk pertama kalinya sejak Juli, namun telah gagal untuk mempertahankan keuntungan di tengah spekulasi bahwa pasar dapat tetap kelebihan pasokan. Perlambatan ekonomi China mempengaruhi pertumbuhan global di tengah  penurunan harga komoditas pada tahun ini. OPEC telah memproduksi lebih dari 30 juta barel kuota harian selama 16 bulan berturut-turut.
WTI untuk pengiriman November turun 44 sen untuk menetap di $ 46,66 per barel di New York Mercantile Exchange. Ini adalah penutupan terendahnya sejak 5 Oktober lalu. Minyak berjangka naik sebesar 2,8 persen menjadi $ 48,43 sepanjang sesi perdagangan. Volume semua minyak berjangka yang diperdagangkan adalah 36 persen di atas rata-rata 100-harinya pada 02:50 siang.
Brent untuk pengiriman November turun 62 sen, atau 1,2 persen, ke $ 49,24 per barel di the London-based ICE Futures Europe exchange. Minyak mentah acuan Eropa ditutup dengan premi $ 2,58 untuk WTI.
Pasokan minyak mentah AS kemungkinan naik 2,58 juta barel pada pekan lalu, menurut estimasi rata-rata dari 10 analis yang disurvei Bloomberg. Persediaan sekitar 100 juta di atas rata-rata musiman lima tahunnya dalam laporan pekan lalu.
Sumber: Bloomberg