PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 14 October 2015

Saham Wal-Mart dan Boeing Tekan Wall Street

BESTPROFIT FUTURES MALANG (15/10) - Bursa Amerika Serikat (Wall Street) ditutup melemah pada perdagangan Rabu (Kamis pagi waktu Jakarta) karena investor memberikan apresiasi negatif kepada perkiraan bisnis beberapa emiten untuk periode tahun nanti.

Mengutip CNBC, Kamis (15/10/2015), Dow Jones Industrial Averange (DJIA) melemah 157,14 poin atau 0,92 persen ke angka 16.924,75. S&P 500 melemah 9,45 poin atau 0,47 persen ke level 1.994,24. Sedangkan Nasdaq turun 15,76 poin atau 0,29 persen ke angka 4.782,85.

Indeks Dow Jones tertekan karena pelemahan yang terjadi pada saham Wal-Mart dan Boeing. Indeks Dow Jones berakhir di bawah level psikologis yaitu 17.000 untuk pertama kalinya sejak 7 Oktober lalu.

"Sebelumnya, pasar saham bergerak cukup tinggi dan dengan laporan keuangan ini menjadi seperti hempasan angin yang cukup besar," jelas Kepala Analis RW Baird, Bruce Bittles.

Saham Wal-Mart mengalami pelemahan 10 persen, merupakan penurunan terbesar dalam dua dekade terakhir. Pelemahan saham ini menjadi beban berat bagi Indeks Dow Jones. Manajemen Wal-Mart mengumumkan bahwa pada 2016 nanti kinerja perusahaan diperkirakan akan mendatar.

"Ini semua karena Wal-Mart, jarang saya melihat saham seperti Wal-Mart turun hingga 10 persen," jelas Head of Equity Trading RBC Global Asset Management, Ryan Larson. Ia melanjutkan, Wal-Mart telah tertekan sejak awal perdagangan karena adanya sentimen pertumbuhan di 2016 nanti.

Saham perusahaan ritel lain pun bergerak dalam teritorial yang sama dengan Wal-Mart.

Saham Boeing juga mengalami hal yang sama dengan Wal-Mart. Saham perusahaan penerbangan tersebut turun 4,3 persen. Kontribusi penurunan Boeing hampir sama dengan konstribusi penurunan Wal-Mart di dalam Indeks acuan Dow Jones.

"Saham pesawat jatuh di tengah adanya kekhawatiran terjadi penurunan permintaan pesawat di masa yang akan datang," menurut riset dari StreetAccount. (Gdn/Ahm)


Sumber : Liputan6