PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Sunday, 11 October 2015

RI Banjir Dolar, Rupiah Bisa Makin Perkasa ke 13.000

BESTPROFIT FUTURES MALANG (12/10) - Penguatan nilai tukar rupiah diprediksi bakal berlanjut hingga berpeluang menembus level 13.000 per dolar Amerika Serikat (AS). Potensi ini terbuka sangat besar mengingat Indonesia sedang kebanjiran dana dari pihak asing yang masuk melalui pasar modal.

Pengamat Valas, Farial Anwar, hampir seluruh nilai mata uang negara berkembang mengalami apresiasi karena pelemahan dolar AS, termasuk rupiah. Kondisi tersebut, dinilai merupakan momentum positif bagi Bank Indonesia (BI) untuk menahan penguatan rupiah.

"Nilai dolar AS memang sudah sangat tinggi, jadi BI harus berupaya jangan sampai rupiah balik lagi ke 14 ribu per dolar AS. Karena BI sudah ditolong pasar lho (asing masuk)," jelas dia saat dihubungi Liputan6.com, Jakarta, Senin (12/10/2015).

Lebih jauh dia menerangkan, BI harus menargetkan kurs rupiah bisa bertahan menguat di level 13.500 per dolar AS. Pasalnya [potensi nilai tukar rupiah](2337260"") untuk terus terapresiasi sangat besar. Farial meramalkan, dolar AS bisa melemah hingga level Rp 13.000.

"Rupiah sekarang kan sudah 13.400, jadi dikunci atau ditargetkan 13.500 per dolar AS. Karena sangat memungkinkan, rupiah semakin menguat dan tembus 13.000 per dolar AS," tegasnya.

Farial beralasan, harapan besar itu datang dari derasnya aliran dana asing yang masuk ke Indonesia sejak awal Oktober lalu dengan nilai sekira Rp 3 triliun sampai dengan hari ini.

Investor melakukan pembelian saham di pasar modal, sehingga berhasil mengangkat Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG).

"Karena saham kita sedang murah, investor jual dolar AS buat beli saham. Jadi kita banjir dolar sekarang sebab asing sedang menyerbu masuk lagi ke Indonesia seiring meredanya spekulasi kenaikan suku bunga Bank Sentral AS," tutur dia.

Melihat kinerja pasar uang Indonesia, terutama nilai tukar rupiah sejak 2 Oktober 2015 semakin bersinar. Tak butuh waktu lama untuk rupiah menguat sampai lebih dari Rp 1.000 dalam kurun waktu sepekan.

Menurut Farial, penguatan rupiah dan mata uang negara berkembang lain ditopang karena spekulasi penyesuaian Fed Fund Rate berangsur-angsur surut.

Dia memperkirakan The Federal Reserves akan menunda realisasi kebijakan ini mengingat realisasi data pengangguran AS yang tidak sesuai ekspektasi.

"Penguatan rupiah didominasi faktor eksternal, terutama spekulasi The Fed mereda. Data pengangguran AS 220 ribu orang, tapi yang terserap (bekerja) hanya 141 ribu orang, sehingga menunjukkan bahwa ekonomi AS belum
sepenuhnya membaik. Di tengah devaluasi Yuan, perkiraan kenaikan suku bunga AS kemungkinan tidak akan dinaikkan dalam waktu dekat," paparnya.

Kendati demikian, dia bilang, Indonesia masih akan menghadapi kondisi ketidakpastian sampai dengan akhir tahun ini, terutama maju mundurnya kenaikan Fed Fund Rate.

"The Fed seperti main tebak-tebakkan. Kita bisa jungkir balik karena kebijakan AS tersebut, ini kan konyol, masa setiap menjelang pertemuan FOMC, kita terombang ambing terus. Jadi pemerintah dan BI harus menjaga momentum penguatan ini," harap Farial. (Fik/Ndw)


Sumber : Liputan6