PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Thursday, 1 October 2015

Minyak Berada di Dekat $ 45 Seiring Investor Timbang Sinyal Permintaan dari China

BESTPROFIT FUTURES MALANG (2/10) - Minyak terjebak di dekat $ 45 per barel menyusul investor menimbang data yang bertentangan tentang ekonomi di China, yang merupakan konsumen terbesar kedua di dunia, sementara indeks volatilitas harga melemah sampai ke level enam minggu terendah.
Berjangka di New York naik sebanyak 1,2 persen setelah ditutup turun 0,8 persen pada hari Kamis. Data minggu ini menunjukkan keuntungan industri-perusahaan China turun ke level terendah setidaknya dalam empat tahun, sementara dua indeks output pabrik mengalahkan ekspektasi. Indeks Chicago Board Options Exchange Crude Oil Volatilite ditutup pada level $44,61 pada hari Kamis, atau yang terendah sejak 20 Agustus
Minyak telah merosot lebih dari 25 persen dari puncak penutupannya tahun ini pada bulan Juni di tengah spekulasi melimpahnya stok global yang mendorong harga ke level terendah dalam enam tahun akan berkepanjangan. Stok minyak mentah AS sekitar 100 juta barel di atas lima tahun rata-rata musiman untuk kali ini di tahun ini sementara OPEC telah menghasilkan produksi di atas target produksi untuk 16 bulan.
West Texas Intermediate untuk pengiriman November naik sebanyak 53 sen ke level $ 45,27 per barel di New York Mercantile Exchange, dan berada di level $ 45,26 pada pukul 09:21 pagi waktu Seoul. Kontrak turun 35 sen ke level  $ 44,74 pada hari Kamis. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah sekitar 64 persen di bawah rata-rata 100-hari. Harga turun 15 persen tahun ini.
Brent untuk pengiriman November menambahkan 43 sen, atau 0,9 persen, ke level $ 48,12 per barel di London berbasis ICE Futures Europe exchange. Minyak mentah patokan Eropa ini diperdagangkan pada premium dari $ 2,89 untuk WTI. (sdm)
Sumber: Bloomberg