PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Tuesday, 13 October 2015

Indeks Berjangka Asia Turun Terkait Kecemasan Baru Atas Ekonomi China


BESTPROFIT FUTURES MALANG (14/10) - Kecemasan baru yang muncul terhadap ekonomi China terus dirasakan di pasar keuangan Rabu, dengan indeks saham berjangka AS dan Jepang melemah begitu juga dengan tembaga dan mata uang Australia jelang rilisnya data harga dari ekonomi terbesar di Asia.
Ekuitas global memangkas reli terpanjangnya sejak Februari pada hari Selasa karena saham Asia melemah dan indeks Standard & Poor 500 turun dari level tertingginya tujuh minggu di tengah melemahnya  impor di China. Kontrak berjangka memprediksi penurunan saham lebih lanjut di Tokyo, dan Seoul terkait ekuitas Australia yang memperpanjang penurunannya, sementara yen berada di dekat level tertingginya 1 1/2-minggu. Aussie, dengan China sebagai penentu arah ekonomi yang memberikan negara-negara tersebut 'hubungan perdagangan, penurunan pada hari kedua setelah menghentikan reli terpanjangnya sejak 2009. Tembaga berjangka turun minyak diadakan di bawah $ 47 per barel.
Kekhawatiran atas China memicu kemerosotan terburuk pada kuartal lalu untuk ekuitas global sejak 2011.
Di Jepang, indeks berjangka Nikkie 225 Stock Average ditawar turun sebesar 0,5 persen di pra-pasar Osaka ke 18.120, dengan yen pada 119,76 per dolar setelah dua hari sebelumnya mengalami kenaikan. Kontrak pada indeks yang berdenominasi yen sedikit berubah di 18.100 di Chicago, setelah turun dari 1,4 persen pada sesi sebelumnya. Kontrak pada indeks Kospi Korea Selatan turun 0,3 persen di sebagian besar perdagangan baru-baru ini.
Indeks Australia S & P / ASX 200 melemah 0,5 persen dalam beberapa menit pertama perdagangan, jatuh untuk hari ketiga, terkait bank terbesar kedua di negara itu mendorong suku bunga pinjaman- rumah, memicu spekulasi pelonggaran. Selandia Baru melawan tren global, dengan Index S & P / NZX 50 naik 0,4 persen kenaikan pada hari keempat secara berturut-turut.
Di Hong Kong, indeks berjangka pada Hang Seng dan Hang Seng China Enterprises mengisyaratkan penguatan, naik setidaknya 0,1 persen menyusul penurunannya  pada sesi Selasa kemarin. Indeks berjangka FTSE Cina A50 juga naik, naik 0,4 persen di sebagian besar perdagangan baru-baru ini mengikuti penurunan pada dana yang diperdagangkan di bursa terbesar AS yang menelusuri saham Cina Deutsche X-trackers Harvest CSI 300 China A-Shares ETF turun 0,5 persen sesi terakhir, setelah naik 3,7 persen di hari Senin lalu.
Sumber: Bloomberg