PT.BESTPROFIT FUTURES Jl. Letjen S Parman No.59 Kav.1,3-5 Malang
Registrasi dilakukan dengan cara yang cepat, aman dan mudah

Wednesday, 14 October 2015

IHSG Diprediksi Lanjutkan Pelemahan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (15/10) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi melemah pada perdagangan saham Kamis pekan ini. Indeks saham secara teknikal berbalik arah setelah pekan lalu naik cukup tinggi.

"Potensi IHSG cenderung tertekan usai menguji level psikologis 4.600," kata Analis LBP Enterprise Lucky Bayu Purnomo saat berbincang dengan Liputan6.com, Jakarta, Kamis (14/10/2015).

Kemudian, tekanan IHSG juga dipengaruhi indeks Dow Jones yang juga melemah. Dow Jones menguji level 17.000 pada penutupan terakhir.

Dari dalam negeri sentimen IHSG cenderung positif. Di mana, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) cenderung menguat menguji level 13.400 hingga 13.200 per dolar AS.

"Pelaku pasar menantikan kebijakan Bank Indonesia (BI) yang akan melaksanakan Rapat Dewan Gubernur dengan harapan BI bersedia menurunkan suku bunga dari 7,5 persen menjadi 7,25 persen," jelasnya.

Lucky memperkirakan IHSG berada pada level support 4.315 dan resistance pada level 4.500.

Senada, Analis PT Investa Saran Mandiri Kiswoyo Adi Joe mengatakan IHSG cenderung tertekan. Menurutnya, pelaku pasar masih mengantisipasi keputusan Federal Open Market Committee (FOMC). "Penentunya FOMC,"ujarnya.

Sementara, dari dalam negeri sentimen untuk IHSG cenderung positif. Pasalnya, pemerintah segera merilis paket kebijakan ekonomi jilid IV. Kemudian, Badan Pusat Statistik (BPS) akan merilis data neraca perdagangan yang diperkirakan positif.

Kiswoyo memprediksi IHSG ada pada level support 4.400 dan resistance di level 4.700.

PT Sinarmas Sekuritas memprediksi IHSG akan bergerak variatif pada perdagangan saham Kamis. Indeks saham akan bergerak pada level support 4.436 kemudian resistance pada level 4.529.

Dari dalam negeri, dipengaruhi oleh data neraca perdagangan yang diperkirakan masih surplus sekitar US$ 0,25 miliar. Meskipun turun dari bulan sebelumnya US$ 0,43 miliar.

Bank Indonesia juga akan merilis suku bunga acuan yang diperkirakan tetap pada level 7,5 persen.

"Dari AS akan merilis data retail sales yang diperkirakan stagnan ke level 0,2 persen MoM," tulis riset Sinarmas Sekuritas.

Kiswoyo merekomendasikan akumulasi saham PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) dan PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP).

Lalu, Sinarmas Sekuritas merekomendasikan akumulasi saham PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) dan PT Wijaya Karya Beton Tbk (WTON). Kemudian jual untuk saham PT Jasa Marga Tbk (JSMR) dan PT Astra International Tbk (ASII).

Penutupan perdagangan saham Selasa (13/10/2015) IHSG melemah 147,63 poin atau 3,19 persen ke level 4.483,07. Indeks saham LQ45 susut 4,24 persen ke level 763,11. (Amd/Ndw)


Sumber : Liputan6